Penyakit batu empedu: penyebab eksaserbasi, aksi saat serangan

Serangan penyakit batu empedu adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh pelanggaran aliran empedu karena kemacetan kandung empedu dan / atau saluran empedu. GCS ditemukan pada setiap wanita ke-5 dan setiap pria ke-10. Hingga 60% orang dengan kerutan di kantong empedu tidak mengalami gejala yang tidak menyenangkan, tetapi kemungkinan memiliki serangan penyakit meningkat setiap tahun sebesar 2-3%. Apa bahaya pemburukan JCB dan apa prinsip-prinsip pertolongan pertama? Untuk menjawab ini, Anda harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan penyebab patologi.

Mengapa batu empedu terbentuk?

Empedu adalah campuran asam empedu, pigmen, fosfolipid dan kolesterol. Tindakan faktor negatif memicu pengendapan sedimen padat, secara bertahap berubah menjadi batu (batu). Ini dapat diamati dengan latar belakang gangguan metabolisme, penyakit radang pada organ sistem empedu. Dalam kasus pertama, konsentrasi asam empedu dan kolesterol dalam empedu meningkat. Yang kedua, sifat fisikokimia berubah. Tergantung pada komponen utama, kolesterol dan pigmen dibedakan. Dalam kasus yang jarang terjadi, kalsifikasi (batu dengan kalsium dalam jumlah besar) ditemukan.

Ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko batu empedu. Yaitu:

  • Kesalahan dalam diet. Dominasi lemak hewani, nutrisi parenteral panjang penuh (melewati saluran pencernaan). Kemungkinan JCB meningkat sebesar 30% dengan puasa, penurunan berat badan yang cepat.
  • Penyakit pada sistem empedu. Paling sering kolesistitis kronis. Dengan sirosis hati, risiko kalkulus meningkat 10 kali lipat.
  • Patologi endokrin. Konkresi sering ditemukan pada orang dengan hipotiroidisme yang tidak dikoreksi. Pasien dengan diabetes mellitus menderita GIB 3 kali lebih sering daripada mereka yang tidak memiliki penyakit endokrin ini.
  • Obesitas, trigliserida tinggi. Pada 2 dari 10 orang dengan sindrom metabolik (kompleks perubahan yang terkait dengan gangguan metabolisme) dari waktu ke waktu mengalami gejala serangan batu empedu.
  • Mengambil obat, mempengaruhi komposisi empedu, motilitas saluran empedu. Misalnya, ceftriaxone.
  • Jenis kelamin perempuan, usia. Wanita menderita GKB 2 kali lebih sering daripada pria. Dengan bertambahnya usia, perbedaan insidensi menjadi halus. Kategori utama pasien adalah orang yang lebih tua dari 40 tahun.
  • Kehamilan Konkresi terbentuk pada 5-12% dari kasus kehamilan, tetapi seringkali setelah kelahiran mereka menghilang secara spontan. Risiko lebih besar terjadi pada 2 dan kehamilan berikutnya.
  • Penerimaan estrogen, apa pun jenis kelaminnya. Dalam terapi penggantian hormon pascamenopause, risiko batu empedu meningkat 3,7 kali.
  • Keturunan keturunan. Orang yang memiliki kerabat darah dengan JCB 4-5 kali lebih mungkin untuk sakit.

Patogenesis serangan batu empedu

Serangan kandung empedu disebabkan oleh penyumbatan serviks dan / atau saluran ekskretoris dengan kalkulus migrasi. Tetapi patogenesis tidak terbatas pada hal ini. Gejala dapat didasarkan pada beberapa proses. Jenis manifestasi JCB dan mekanisme terjadinya mereka:

  • Kolik bilier (nyeri bilier). Varian paling sering dari manifestasi penyakit (75% kasus). Dasarnya adalah penetrasi batu ke leher kantong empedu, kalkulus mengenai saluran empedu (kistik dan umum), diikuti oleh kejang refleksnya. Karena hal ini, empedu tidak dapat memasuki duodenum, yang menyebabkan peningkatan tekanan pada saluran empedu.
  • Kolesistitis akut. Ini terjadi pada 10% episode JCB yang parah secara klinis. Biasanya timbul sebagai komplikasi dari penyumbatan leher kandung empedu, saluran kistik. Infeksi bakteri (50-85% kasus) dan lisolecithin - turunan empedu, agresif secara kimiawi untuk bagian saluran empedu yang sebelumnya rusak berfungsi sebagai provokator.
  • Kolangitis Peradangan saluran empedu. Faktor-faktor yang memprovokasi sama dengan di atas.
  • Pankreatitis bilier akut. Peradangan pankreas. Terkait dengan refluks empedu ke saluran pankreas, penyebaran limfogen infeksi dari sistem empedu.

Penyebab menyebabkan kejang

Peningkatan produksi empedu, kejang pada kandung empedu dan saluran ekskresi dapat menyebabkan migrasi batu. Faktor-faktor provokatif:

  • Aktivitas fisik yang parah;
  • Gerakan tajam, gemetar, berkuda;
  • Makan berlebihan;
  • Makan makanan yang merangsang sekresi empedu (terutama makanan berlemak dan pedas);
  • Stres (karena kejang otot polos).

Gejala

Paling sering, serangan kolesistitis terhitung dimulai dengan kolik bilier. Jika dikaitkan dengan makan, itu terjadi 1-1,5 jam setelah makan. Seringkali, kolik khawatir pada malam hari, beberapa jam setelah tertidur. Gejala serangan penyakit batu empedu:

  • Sindrom nyeri Tajam, diucapkan. Terlokalisasi di hipokondrium kanan dengan penyebaran pada epigastrium (area proyeksi lambung). Dapat memberi di bawah sekop kanan, di antara tulang belikat, tulang belakang dada, leher, bahu kanan. Rasa sakit meningkat dalam gelombang, kemudian menjadi permanen, melengkung. Berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam. Dapat menyebabkan syok yang menyakitkan.
  • Sindrom dispepsia. Mual, muntah. Mengosongkan perut tidak membawa kelegaan. Karena refleks yang memperlambat peristaltik usus, lambung sedikit membengkak.
  • Gangguan vegetatif. Berkeringat, peningkatan atau memperlambat nadi, perubahan tekanan darah (seringkali menurun).
  • Hipertermia. Suhu tubuh biasanya tidak melebihi 38 ° C.

Kolik bilier yang khas sangat terasa sehingga pasien bergegas ke tempat tidur. Dia terus mencari posisi yang nyaman di mana ketidaknyamanan akan berkurang. Bernafas menjadi dangkal, karena setiap gerakan dada meningkatkan rasa sakit. Kolik biasanya hilang dengan sendirinya (jika batu kecil itu bisa masuk ke duodenum) atau setelah mengambil antispasmodik.

Jika kolik tidak hilang setelah 6 jam, kolesistitis akut adalah yang pertama kali dicurigai. Rasa sakitnya mirip dengan empedu. Peradangan kandung empedu, kolangitis, pankreatitis dapat secara tidak langsung mengindikasikan hipertermia dari 38 ° C. Kondisi ini dapat memburuk hingga demam tinggi (dari 39 ° C) dengan kedinginan. Pada tahap selanjutnya, penyakit kuning bergabung.

Itu penting! Penurunan kondisi yang progresif, perut “berbentuk adonan” yang keras dapat mengindikasikan pecahnya kandung empedu dengan berkembangnya peritonitis - radang lembaran peritoneum. Kondisi ini mengancam jiwa dan memerlukan intervensi segera oleh ahli bedah.

Diagnostik

Penentuan awal penyebab kolik didasarkan pada pemeriksaan keluhan, data inspeksi. Dalam situasi darurat, cukup bagi spesialis medis untuk segera meredakan serangan penyakit batu empedu dan mencegah syok nyeri. Metode penelitian laboratorium dan instrumen membantu akhirnya memastikan diagnosis. Yang utama adalah:

  • Ultrasonografi organ perut. Kemungkinan visualisasi batu, perubahan kontraktilitas kandung empedu.
  • Analisis klinis darah. Sering ada tanda-tanda peradangan bakteri: percepatan ESR, peningkatan jumlah leukosit.
  • Analisis biokimia darah. Tanda-tanda stasis empedu. Tingkat bilirubin meningkat karena fraksi langsung, aktivitas alkaline phosphatase, ALT, AST meningkat.

Jika perlu, lakukan ERCP (endoskopi retrograde cholangiopancreatography). Ini adalah visualisasi x-ray dari saluran empedu dan pankreas menggunakan administrasi kontras media endoskopi. Lebih sering penelitian semacam itu dikombinasikan dengan manipulasi medis, misalnya, pembedahan mulut papilla duodenum. ERCP dilakukan tanpa eksaserbasi JCB, sehingga serangan penyakit merupakan kontraindikasi langsung pada prosedur.

Infark miokard abdomen dapat meniru serangan kolik bilier. Untuk menghindari kesalahan diagnosis, lebih baik segera berkonsultasi dengan dokter spesialis.

Apa yang harus dilakukan jika ada penyakit batu empedu?

Kolik bilier khas (jangan dikelirukan dengan dispepsia ringan dengan kesalahan gizi) merupakan indikasi mutlak untuk memanggil perawatan medis darurat. Kondisi ini mungkin memerlukan operasi darurat. Tugas utama adalah mencegah komplikasi sebelum kedatangan tim spesialis. Pertolongan pertama untuk serangan kandung empedu:

  • Berikan istirahat di tempat tidur;
  • Hentikan asupan makanan;
  • Berikan antispasmodik, hindari melebihi dosis (mebeverin, drotaverine, papaverine);
  • Tutup dengan selimut untuk menggigil;
  • Pantau terus-menerus pasien, karena ia pingsan karena rasa sakit.

Perhatian! Terlepas dari rekomendasi di beberapa sumber, tidak mungkin untuk secara independen menghangatkan hipokondrium yang tepat dan mandi air panas. Di bawah serangan kolik, penyakit lain dapat disembunyikan, di mana prosedur tersebut berbahaya. Di ZhKB dilarang memberikan obat koleretik.

Bagaimana Anda bisa menghilangkan serangan penyakit batu empedu sendiri? Jika ini adalah nyeri empedu yang khas, maka lebih baik melakukan tindakan di atas dan menunggu dokter.

Pencegahan

Langkah-langkah untuk mencegah kolik bilier didasarkan pada koreksi nutrisi dan gaya hidup. Yaitu:

  • Berdiet. Sering-seringlah membagi makanan 4-5 kali sehari dalam porsi kecil. Pengecualian dari makanan berlemak, goreng, pedas, acar. Di bawah pembatasan produk jatuh yang merangsang produksi empedu: bawang putih, kopi, kuning telur, minuman berkarbonasi. Terutama ketat harus mengikuti diet setelah serangan penyakit batu empedu. Dalam waktu 12 jam setelah kolik tidak bisa dimakan.
  • Aktivitas fisik seimbang. Hindari mengangkat hipodinamik.
  • Penghapusan sumber stres. Ini juga berlaku untuk rezim kerja dan istirahat.

Kesimpulan

Kolik dengan cholelithiasis - suatu kondisi yang memerlukan intervensi spesialis. Bahkan jika dia berhasil menghentikan dirinya sendiri, dia bisa kambuh kapan saja dan mengakibatkan komplikasi yang mengancam jiwa. Jika batu empedu adalah temuan ultrasound asimptomatik, kunjungan terencana ke gastroenterologis dan ahli bedah adalah suatu keharusan. Jika tidak, cepat atau lambat mereka akan menyebabkan serangan JCB.

http://zpdoc.ru/bolezni/pristup-zhelchnokamennoj-bolezni

Serangan batu empedu

Kadang-kadang seseorang yang rentan terhadap penyakit kantong empedu secara tidak sengaja memprovokasi serangan penyakit batu empedu, berada dalam posisi yang tidak nyaman untuk kantong empedu untuk waktu yang lama, makan produk berbahaya, minum alkohol di piring. Penyebab eksaserbasi banyak, pertanyaannya tetap: apa yang harus dilakukan dalam kasus penyakit batu empedu, bagaimana cara menghentikan rasa sakit dan mencegah kekambuhan.

Gejala dan perkembangan penyakit

Penyakit ini berkembang secara perlahan dan tidak terlihat: pada awalnya, beberapa batu terbentuk di saluran empedu, sehingga sulit untuk menarik empedu, dan tidak ada peradangan, pembentukan borok dan komplikasi lainnya yang diamati. Sudah pada tahap awal, tanda jelas pertama muncul: kolik di hati. Nyeri berhubungan dengan keluarnya batu melalui saluran empedu - batu-batu itu mencoba masuk ke usus, lalu pergi dengan sisa sampah dari tubuh. Namun, ukuran batu kadang-kadang tidak memungkinkan untuk melewati saluran sempit, aliran empedu macet setengah, menyebabkan rasa sakit.

Gejala serangan kolelitiasis pada tahap selanjutnya meliputi:

  • rasa sakit yang intens dan berkepanjangan;
  • pasien memiliki nafas pendek dengan nafas kecil dan nafas kecil;
  • ada perubahan umum pada kulit, warnanya menjadi pucat;
  • karena peningkatan metabolisme, keringat berkembang;
  • kemungkinan terjadinya syok nyeri.

Jika seseorang secara langsung dihadapkan dengan gejala-gejala yang terdaftar, tidak ada gunanya menunda kunjungan lebih lanjut ke dokter.

Sedikit tentang kolik hati

Kolik hati adalah gejala pertama dan pasti dari penyakit batu empedu. Kolik hati memiliki sifat-sifat ini:

  • rasa sakit terlokalisasi di sisi kanan, akut;
  • kadang-kadang, rasa sakit menjalar ke punggung - skapula, leher, dalam kasus yang jarang terjadi, bokong dan lengan;
  • tanda utamanya adalah distensi abdomen eksternal;
  • dalam beberapa kasus, suhu pasien melonjak - mengalahkan hawa dingin atau demam;
  • seringkali eksaserbasi berhubungan dengan gangguan fungsi saluran pencernaan, kesulitan pencernaan;
  • ada aritmia (detak jantung tidak teratur).

Nyeri akut mengganggu pasien selama setengah jam, kemudian berubah menjadi karakter yang sakit. Jika tidak mungkin untuk membius lambung setelah beberapa jam, rasa sakitnya mereda sepenuhnya, kadang-kadang berlangsung selama 10-15 menit.

Tentu saja, kehadiran salah satu dari daftar gejala tidak menunjukkan pembentukan batu wajib di kantong empedu, tetapi serangan seperti itu akan berfungsi sebagai panggilan yang baik untuk mengubah kebiasaan dan pergi ke rumah sakit.

Bagaimana cara membantu diri sendiri

Jika serangan itu mengejutkan, Anda harus menghilangkan sendiri serangan penyakit batu empedu.

Pertolongan pertama adalah ini: Anda perlu berbaring di sofa, tempat tidur atau kursi - tempat Anda dapat meregangkan kaki, merasakan kedamaian. Jika pasien di rumah sendirian, tidak ada salahnya untuk menelepon teman, saudara, meminta bantuan. Minta teman Anda untuk datang, mungkin ada kasus muntah atau peningkatan serangan (obat penghilang rasa sakit tidak selalu membantu) sehingga Anda harus memanggil kereta ambulans.

Obat penghilang rasa sakit sering menjadi:

  • no-shpa;
  • drotaverine;
  • papaverine;
  • antispasmodik dari pesanan apa pun.

Dokter yang hadir memperingatkan tugas di muka - mereka menawarkan pasien obat penghilang rasa sakit jika terjadi serangan. Jika Anda belum menerima tawaran dari dokter, diskusikan nama-nama obat di resepsi.

Beberapa dokter menyarankan untuk mandi. Air dikumpulkan pada suhu yang menyenangkan dan hangat (dari 37 ke 39C), tidak boleh membakar tubuh manusia. Tidak perlu berbaring di bak mandi untuk waktu yang lama: cukup untuk bersantai selama 10-15 menit. Maka disarankan untuk segera tidur agar organisme yang dihangatkan tidak mendingin lagi, dan suhu tubuh tidak berubah. Cara alternatif untuk "menghangatkan" tubuh, untuk meningkatkan fungsi pembuluh adalah dengan menempelkan bantalan pemanas pada kaki. Disarankan untuk membungkus pasien sebanyak mungkin dalam selimut dan pakaian hangat, dengan panas kolelitiasis akan berfungsi dengan baik. Jika pasien demam, pasien merasa kedinginan, bungkus orang itu dalam selimut yang lebih kuat.

Minumlah banyak air untuk menghindari dehidrasi. Dianjurkan untuk mengonsumsi mineral, air yang disaring, air ledeng, dan minuman bersoda.

Sebagai aturan, serangan serius berlangsung selama 20 hingga 30 menit, setelah waktu yang ditentukan berlalu, diizinkan untuk meninggalkan tempat tidur atau mandi dan terus melakukan sesuatu. Jika kejang belum berakhir, itu berarti masalah serius, konsultasi dengan dokter sangat diperlukan. Kita harus menelepon rumah sakit dan memanggil ambulans.

Ingat: semakin cepat batu di kantong empedu terdeteksi (atau beberapa) dan pasien akan mengeluh kepada dokter, semakin tinggi kemungkinan untuk menghindari operasi.

Komplikasi penyakit batu empedu dan penyakit bersamaan

Jika Anda tidak pergi ke dokter tepat waktu dengan batu di kantung empedu, Anda dapat menemukan sejumlah komplikasi serius yang sangat mempengaruhi keadaan tubuh Anda. Pada awalnya, batu-batu itu kecil, pil-pil nyeri mengatasi tugas mengurangi rasa sakit, tetapi lambat laun formasi menjadi lebih masif, perjalanan sepanjang jalur pengeluaran empedu menjadi rumit. Ketika batu-batu tersangkut, menghalangi saluran empedu, fenomena yang tidak menyenangkan terjadi:

Cholecystitis disertai dengan gejala yang dapat dikenali:

  • rasa sakit terlokalisasi pada dua sisi tubuh, memperoleh karakter herpes zoster;
  • kulit menguning;
  • perubahan suhu tubuh;
  • rasa sakit menjalar ke punggung, menciptakan perasaan berdenyut;
  • masalah dengan pemrosesan makanan - dorongan muntah, mual.

Ketika batu diperbesar dan salurannya tersumbat, fakta bahwa rasa sakit tidak berhenti menakutkan dan sangat intens. Agar tidak menunda perawatan, menjelang operasi, lebih baik berhati-hati mencegah konsekuensi di muka.

Penyakit-penyakit ini akan menyebabkan batu empedu:

Penyebab umum dari transisi penyakit satu sama lain - kerusakan tubuh. Di klinik, sebagai aturan, hubungan seperti itu diingat, dan tindakan profilaksis diamati untuk mengurangi kemungkinan batu empedu.

Karena komplikasi dan penyakit paralel yang tidak sembuh dalam waktu, seseorang menderita berkali-kali: pertama kali ketika ia mencoba untuk mengatasi penyakit yang didiagnosis, yang kedua - ketika penyakit tambahan muncul, dan pasien harus berjuang di beberapa bidang pada waktu yang sama. Metabolisme dan kehidupan seseorang tergantung pada komplikasi cholelithiasis, gejala yang mengindikasikan terjadinya komplikasi memerlukan kebutuhan mendesak untuk memanggil Ambulance. Dokter yang hadir akan dapat memutuskan apakah akan dirawat di rumah sakit atau apakah mungkin untuk dikelola dengan tindakan dasar yang kompleks.

Selama dirawat di rumah sakit, perawatan lebih lanjut diresepkan secara individual, tergantung pada penyebab serangan, di samping kantong empedu yang terabaikan.

Pencegahan

Serangan batu empedu dari satu karakter - peringatan dan pengingat akan perlunya perawatan kesehatan. Untuk melindungi dari pengulangan, cukup untuk mematuhi sejumlah tindakan pencegahan. Nilai klaim darurat diperoleh setelah serangan. Sebagai contoh:

  • kelaparan selama 12 jam setelah timbulnya rasa sakit;
  • lalu mereka minum teh rosehip, menggunakan sup yang dimasak dengan sayuran segar;
  • pada hari ketiga setelah peradangan, sereal direbus dalam air, keju cottage (tidak perlu lemak), susu (rendah lemak), kaldu pada daging tanpa lemak, roti (gandum hitam), sayuran segar dan buah-buahan - tidak termasuk rasa asam;
  • dengan sangat hati-hati setelah serangan terjadi, perlu menambahkan ikan sungai, daging kalkun, ayam (tanpa kulit) ke makanan. Diskusikan dengan dokter Anda kemungkinan perawatan dengan air mineral.

Diet yang dikembangkan oleh ahli gizi hanya untuk mencegah serangan baru penyakit batu empedu disertai dengan daftar makanan yang dilarang:

  • pasta (bahkan premium);
  • sosis;
  • bayam;
  • produk susu tinggi lemak;
  • hidangan yang mengalami perlakuan panas, selain untuk memasak dan mengukus;
  • Lupakan bumbu, acar dan makanan yang sangat asin;
  • kopi;
  • alkohol

Patuhi diet yang dibutuhkan selama serangan dan sesudahnya. Mode nutrisi membantu mengurangi beban pada kantong empedu, pada sistem pemrosesan secara keseluruhan. Rawat diet, mudah dan tidak membutuhkan banyak usaha.

Jika Anda didiagnosis menderita kolelitiasis, Anda harus melupakan metode intensif untuk menurunkan berat badan untuk sementara waktu. Cukup sering, wanita secara keliru percaya bahwa kebugaran dapat meningkatkan kesehatan, kecuali batu empedu. Diet seperti itu melanggar metabolisme, pengolahan makanan dan pelepasan empedu dari saluran empedu terdegradasi. Kebutuhan untuk menurunkan berat badan lebih baik untuk berdiskusi dengan dokter Anda, menemukan jalan keluar yang cocok untuk kedua belah pihak.

Rekomendasi untuk makan

Diet ini memiliki daftar makanan yang diizinkan dan dilarang, rekomendasi untuk dosis dan frekuensi makanan sehari-hari. Tingkat harian nutrisi pada orang bervariasi, untuk memberikan saran individu yang jelas hanya bisa dokter. Namun, aturannya umum untuk setiap kasus.

Sebagai contoh, Anda akan perlu di pagi hari untuk merencanakan menu dan rasio kuantitatif hidangan dalam daftar. Sebagian besar makanan harus dibagi menjadi 5-6 kali makan. Ukuran piringan tidak boleh terlalu besar agar tidak membebani organ yang meradang terlalu banyak.

Mengikuti aturan pencegahan sederhana, itu akan berubah untuk melupakan batu di saluran empedu untuk waktu yang lama. Penting untuk diingat - jangan memprovokasi serangan, sehingga nanti tugas menghilangkan rasa sakit yang tidak diinginkan tidak muncul.

http://gastrotract.ru/bolezn/stone/pristup-zhelchekamennoj-bolezni.html

Gejala penyakit batu empedu, pengobatan tanpa operasi dan diet

Penyakit batu empedu - penyakit saluran empedu dan saluran empedu dengan pembentukan batu. Meskipun nama yang tepat untuk istilah medis adalah "penyakit batu empedu" - ICD-10 kode: K80. Penyakit ini diperumit dengan gangguan fungsi hati, kolik hati, kolesistitis (radang kandung empedu) dan mungkin merupakan ikterus obstruktif dengan kebutuhan operasi untuk mengangkat kandung empedu.

Hari ini kita melihat penyebab, gejala, tanda, eksaserbasi, pengobatan penyakit batu empedu tanpa pembedahan, pengobatan medis dan tradisional, apa yang harus dilakukan dengan serangan rasa sakit ketika pembedahan diperlukan. Terutama mari kita bicara tentang nutrisi pasien (diet), menu, yang bisa dan tidak bisa dimakan selama perawatan tanpa operasi dan setelahnya.

Apa itu

Penyakit batu empedu adalah proses patologis di mana batu (batu) terbentuk di kantong empedu dan saluran. Karena pembentukan batu di kantong empedu, pasien mengalami kolesistitis.

Bagaimana batu empedu terbentuk

Kantung empedu adalah reservoir untuk empedu yang diproduksi oleh hati. Pergerakan empedu di sepanjang saluran empedu disediakan oleh aktivitas yang terkoordinasi dari hati, kantong empedu, saluran empedu umum, pankreas, duodenum. Ini memastikan aliran empedu yang tepat waktu ke usus selama pencernaan dan penumpukannya di kantung empedu saat perut kosong.

Pembentukan batu di dalamnya terjadi karena perubahan komposisi dan stagnasi empedu (dyscholium), proses inflamasi, gangguan motorik tonik ekskresi empedu (diskinesia).

Ada kolesterol (hingga 80-90% dari semua batu empedu), pigmen dan batu campuran.

  1. Pembentukan batu kolesterol berkontribusi terhadap kelebihan kolesterol empedu, pengendapannya, pembentukan kristal kolesterol. Dengan gangguan motilitas kantong empedu, kristal tidak muncul di usus, tetapi tetap dan mulai tumbuh.
  2. Batu pigmen (bilirubin) muncul sebagai akibat dari peningkatan eritrosit pada anemia hemolitik.
  3. Batu campuran adalah kombinasi dari kedua bentuk. Mereka mengandung kalsium, bilirubin, kolesterol.

Terjadi terutama pada penyakit radang kandung empedu dan saluran empedu.

Faktor risiko

Ada beberapa alasan terjadinya penyakit batu empedu:

  • sekresi kolesterol berlebih sampai empedu
  • mengurangi sekresi fosfolipid dan asam empedu menjadi empedu
  • stasis empedu
  • infeksi saluran empedu
  • penyakit hemolitik.

Kebanyakan batu empedu dicampur. Mereka mengandung kolesterol, bilirubin, asam empedu, protein, glikoprotein, berbagai garam, elemen pelacak. Batu kolesterol mengandung terutama kolesterol, memiliki bentuk bulat atau oval, struktur berlapis, diameter 4-5 hingga 12-15 mm, terlokalisasi dalam kantong empedu.

  1. Kolesterol-pigmen-batu kapur - berganda, memiliki wajah, bentuknya berbeda. Bervariasi secara signifikan dalam jumlah - puluhan, ratusan bahkan ribuan.
  2. Batu pigmen berukuran kecil, berganda, kaku, rapuh, homogen sempurna, hitam dengan semburat logam, terletak di kantong empedu dan di saluran empedu.
  3. Batu kalsium terdiri dari berbagai garam kalsium, bentuk yang aneh, memiliki proses runcing, berwarna terang atau coklat gelap.

Epidemiologi

Menurut banyak publikasi selama abad ke-20, terutama paruh kedua, ada peningkatan cepat dalam prevalensi JCB, terutama di negara-negara industri, termasuk Rusia.

Dengan demikian, menurut sejumlah penulis, kejadian kolelitiasis di bekas USSR hampir dua kali lipat setiap 10 tahun, dan batu pada saluran empedu terdeteksi pada otopsi di setiap kesepuluh orang yang meninggal, terlepas dari penyebab kematian. Pada akhir abad ke-20, lebih dari 5 juta orang terdaftar di Republik Federal Jerman, dan di Amerika Serikat lebih dari 15 juta pasien GIB, dan sekitar 10% dari populasi orang dewasa menderita penyakit ini. Menurut statistik medis, kolelitiasis terjadi pada wanita secara signifikan lebih sering daripada pada pria (rasionya adalah dari 3: 1 hingga 8: 1), dan dengan bertambahnya usia, jumlah pasien meningkat secara signifikan dan setelah 70 tahun mencapai 30% atau lebih dalam populasi.

Meningkatnya aktivitas bedah terhadap kolelitiasis yang diamati selama paruh kedua abad ke-20 telah menyebabkan fakta bahwa di banyak negara frekuensi operasi pada saluran empedu telah melampaui jumlah operasi perut lainnya (termasuk operasi usus buntu). Dengan demikian, di AS pada 70-an lebih dari 250 ribu kolesistektomi dilakukan setiap tahun, pada 80-an - lebih dari 400 ribu, dan pada 90-an - hingga 500 ribu.

Klasifikasi

Berdasarkan karakteristik penyakit yang diambil hari ini, klasifikasi berikut dibuat sesuai dengan tahapan yang relevan untuknya:

  1. Pembentukan batu adalah tahap, yang juga didefinisikan sebagai batu laten. Dalam hal ini, gejala-gejala penyakit batu empedu tidak ada, tetapi penggunaan metode-metode diagnosis yang penting memungkinkan Anda untuk menentukan kehadiran dalam kalkulus kandung empedu;
  2. Tahap fisiko-kimia (awal) - atau, sebagaimana juga disebut, tahap pra-batu. Hal ini ditandai dengan perubahan komposisi empedu. Tidak ada manifestasi klinis khusus pada tahap ini, deteksi penyakit pada tahap awal adalah mungkin, di mana analisis biokimia empedu pada kekhasan komposisinya digunakan;
  3. Manifestasi klinis adalah tahap yang gejalanya menunjukkan perkembangan kolesistitis kalkulus akut atau kronis.

Dalam beberapa kasus, tahap keempat juga terisolasi, yang terdiri dari pengembangan komplikasi yang terkait dengan penyakit.

Gejala batu empedu

Pada prinsipnya, penyakit batu empedu bisa memakan waktu yang sangat lama tanpa gejala atau manifestasi apa pun. Ini karena batu pada tahap awal kecil, tidak menyumbat saluran empedu dan tidak melukai dinding. Untuk waktu yang lama, pasien bahkan mungkin tidak curiga bahwa ia memiliki masalah ini. Dalam kasus ini, mereka biasanya berbicara tentang stonewear. Ketika penyakit batu empedu yang sebenarnya membuat dirinya terasa, itu dapat memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda.

Di antara gejala-gejala pertama penyakit ini harus dicatat berat di perut setelah makan, gangguan tinja (terutama setelah konsumsi makanan berlemak), mual dan penyakit kuning ringan. Gejala-gejala ini dapat muncul bahkan sebelum rasa sakit yang diekspresikan dalam hipokondrium kanan - gejala utama penyakit batu empedu. Mereka disebabkan oleh pelanggaran yang tidak terekspresikan dari aliran empedu, itulah sebabnya proses pencernaan menjadi lebih buruk.

Gejala dan tanda-tanda berikut adalah yang paling khas dari penyakit batu empedu:

  1. Peningkatan suhu. Peningkatan suhu biasanya menunjukkan kolesistitis akut, yang sering menyertai kolelitiasis. Peradangan intensif pada hipokondrium kanan menyebabkan pelepasan ke dalam zat-zat aktif dalam darah yang berkontribusi pada peningkatan suhu. Nyeri yang berkepanjangan setelah kolik dengan penambahan demam hampir selalu berbicara tentang kolesistitis akut atau komplikasi penyakit lainnya. Peningkatan suhu periodik (seperti gelombang) dengan kenaikan di atas 38 derajat dapat mengindikasikan kolangitis. Namun, secara umum, demam bukanlah gejala wajib pada penyakit batu empedu. Suhu mungkin tetap normal bahkan setelah kolik yang kuat.
  2. Nyeri di hipokondrium kanan. Manifestasi paling khas dari penyakit batu empedu adalah yang disebut kolik bilier (bilier, hati). Ini adalah serangan nyeri akut, yang dalam kebanyakan kasus terletak di persimpangan lengkung kosta kanan dan tepi kanan otot rectus abdominis. Durasi serangan dapat bervariasi dari 10 - 15 menit hingga beberapa jam. Pada saat ini, rasa sakitnya bisa sangat parah, untuk diberikan ke bahu kanan, punggung, atau area perut lainnya. Jika serangan berlangsung lebih dari 5-6 jam, maka Anda harus memikirkan kemungkinan komplikasi. Frekuensi serangan mungkin berbeda. Seringkali antara serangan pertama dan kedua memakan waktu sekitar satu tahun. Namun, secara umum, seiring waktu, mereka menjadi lebih sering.
  3. Intoleransi lemak. Dalam tubuh manusia, empedu bertanggung jawab untuk emulsifikasi (pembubaran) lemak di usus, yang diperlukan untuk kerusakan, penyerapan dan asimilasi normal. Pada penyakit batu empedu, batu di leher atau saluran empedu sering menghalangi jalur empedu ke usus. Akibatnya, makanan berlemak tidak rusak secara normal dan menyebabkan masalah usus. Gangguan ini dapat dimanifestasikan oleh diare (diare), akumulasi gas dalam usus (perut kembung), nyeri perut yang tidak terekspresikan. Semua gejala ini tidak spesifik dan dapat terjadi pada berbagai penyakit pada saluran pencernaan (saluran pencernaan). Intoleransi terhadap makanan berlemak juga dapat terjadi pada tahap batu, ketika gejala penyakit lainnya masih tidak ada. Pada saat yang sama, bahkan batu besar yang terletak di bagian bawah kantong empedu tidak dapat menghalangi aliran empedu, dan makanan berlemak akan dicerna secara normal.
  4. Penyakit kuning Penyakit kuning terjadi karena stagnasi empedu. Pigmen bilirubin bertanggung jawab atas penampilannya, yang biasanya dikeluarkan dengan empedu ke usus, dan dari sana dikeluarkan dari tubuh dengan kotoran. Bilirubin adalah produk alami metabolisme. Jika berhenti mengeluarkan dengan empedu, maka itu menumpuk di dalam darah. Jadi menyebar melalui tubuh dan menumpuk di jaringan, memberi mereka warna kekuningan. Paling sering, pasien dengan mata sklera kuning pertama, dan hanya kemudian - kulit. Pada orang yang cerdas, gejala ini terlihat lebih baik, dan pada penyakit kuning yang berkulit gelap dan tidak terekspresi bahkan mungkin terlewatkan oleh dokter yang berpengalaman. Seringkali, bersamaan dengan munculnya penyakit kuning, urin juga menjadi gelap pada pasien (kuning gelap, tetapi tidak coklat). Ini karena pigmen mulai mengeluarkan dari tubuh melalui ginjal. Penyakit kuning bukanlah gejala wajib untuk kolesistitis kalkulus. Selain itu, tidak hanya muncul dengan penyakit ini. Bilirubin juga dapat terakumulasi dalam darah dalam hepatitis, sirosis hati, beberapa penyakit hematologi atau keracunan.

Secara umum, gejala penyakit batu empedu bisa sangat beragam. Ada berbagai pelanggaran pada kursi, nyeri atipikal, mual, serangan muntah berulang. Kebanyakan dokter mengetahui berbagai gejala ini, dan untuk berjaga-jaga ultrasound dari kandung empedu diresepkan untuk menyingkirkan batu empedu.

Serangan batu empedu

Di bawah serangan penyakit batu empedu biasanya menyiratkan kolik bilier, yang merupakan manifestasi paling akut dan khas dari penyakit ini. Membawa batu tidak menimbulkan gejala atau kelainan, dan pasien biasanya tidak memasang gangguan pencernaan yang berarti. Dengan demikian, penyakit berlanjut secara laten (tersembunyi).

Kolik bilier biasanya muncul secara tiba-tiba. Penyebabnya adalah kejang otot polos yang terletak di dinding kandung empedu. Terkadang mukosa juga rusak. Paling sering ini terjadi jika batu bergerak dan tersangkut di leher kandung kemih. Di sini ia menghalangi aliran empedu, dan empedu dari hati tidak menumpuk di kandung kemih, tetapi mengalir langsung ke usus.

Dengan demikian, serangan penyakit batu empedu biasanya memanifestasikan nyeri khas pada hipokondrium kanan. Secara paralel, pasien mungkin mengalami mual dan muntah. Seringkali serangan terjadi setelah gerakan tiba-tiba atau beban, atau setelah mengambil sejumlah besar makanan berlemak. Sekali dalam periode eksaserbasi, perubahan warna tinja dapat terjadi. Ini hasil dari fakta bahwa empedu berpigmen (dicat) dari kantong empedu tidak sampai ke usus. Empedu dari hati hanya mengalir dalam jumlah kecil dan tidak memberikan pewarnaan yang intens. Gejala ini disebut Acholia. Secara umum, manifestasi paling khas dari serangan batu empedu adalah nyeri khas, yang akan dijelaskan nanti.

Diagnostik

Identifikasi gejala karakteristik kolik hati membutuhkan nasihat ahli. Di bawah pemeriksaan fisik, mereka melakukan, mengacu pada identifikasi gejala karakteristik kehadiran di kalkulus kandung empedu (Murphy, Ortner, Zakharyin). Selain itu, ketegangan dan rasa sakit tertentu dari kulit di daerah otot-otot dinding perut dalam proyeksi kantong empedu terungkap. Juga, kehadiran xanthoma pada kulit (bintik-bintik kuning pada kulit terbentuk pada latar belakang gangguan pada metabolisme lipid tubuh) dicatat, warna kuning pada kulit dan sklera dicatat.

Hasil tes darah umum menentukan adanya tanda-tanda yang menunjukkan peradangan tidak spesifik pada tahap eksaserbasi klinis, yang, khususnya, terdiri dari peningkatan moderat pada ESR dan leukositosis. Tes darah biokimiawi menentukan hiperkolesterolemia, serta hiperbilirubinemia dan peningkatan karakteristik aktivitas alkali fosfatase.

Cholecystography, digunakan sebagai metode untuk mendiagnosis penyakit batu empedu, menentukan peningkatan kantong empedu, serta adanya endapan kapur di dinding. Selain itu, di dalam batu kapur terlihat jelas.

Metode yang paling informatif, yang juga paling umum dalam studi bidang yang menarik bagi kami dan pada subjek penyakit khususnya, adalah pemindaian ultrasound dari rongga perut. Ketika mempertimbangkan rongga perut dalam hal ini, akurasi dipastikan sehubungan dengan mendeteksi di hadapan berbagai formasi gema-impermeable dalam bentuk batu dalam kombinasi dengan deformitas patologis, yang dinding kandung kemih mengalami selama penyakit, serta dengan perubahan yang relevan dengan motilitasnya. Terlihat baik dengan USG dan tanda-tanda yang menunjukkan kolesistitis.

Visualisasi kandung empedu dan saluran juga dapat dilakukan menggunakan untuk tujuan ini teknik MRI dan CT di daerah tertentu. Scintigraphy dapat digunakan sebagai metode informatif yang mengindikasikan gangguan dalam sirkulasi empedu, serta kolangiopankreatografi retrograde endoskopik.

Pengobatan obat penyakit batu empedu

Pengobatan cholelithiasis tanpa operasi digunakan dengan adanya batu empedu kolesterol (X-ray negative) hingga ukuran 15 mm dengan kontraktilitas kantong empedu yang diawetkan dan paten dari saluran kistik.

Kontraindikasi untuk pembubaran batu empedu secara medis:

  • penyakit radang usus kecil dan besar;
  • obesitas;
  • kehamilan;
  • "Dinonaktifkan" - kantong empedu yang tidak berfungsi;
  • penyakit radang akut pada kantong empedu dan saluran empedu;
  • batu dengan diameter lebih dari 2 cm;
  • penyakit hati, diabetes, tukak lambung dan tukak duodenum, pankreatitis kronis;
  • pigmen atau batu karbonat;
  • kanker kandung empedu;
  • beberapa batu yang mengambil lebih dari 50% dari volume kantong empedu.

Persiapan asam ursodeoxycholic digunakan, tindakan yang bertujuan hanya melarutkan batu kolesterol, obat ini diambil selama 6-24 bulan. Tetapi kemungkinan kekambuhan setelah batu larut adalah 50%. Dosis obat, durasi penerimaan hanya ditentukan oleh dokter atau ahli gastroenterologi. Perawatan konservatif hanya mungkin dilakukan di bawah pengawasan medis.

Shockwave cholelitis - pengobatan dengan menghancurkan batu besar menjadi fragmen kecil menggunakan gelombang kejut, diikuti dengan persiapan asam empedu (asam ursodeoxycholic). Probabilitas pengulangan adalah 30%.

Penyakit batu empedu untuk waktu yang lama mungkin asimptomatik atau malosimptomno, yang menciptakan kesulitan tertentu dalam pendeteksian pada tahap awal. Ini adalah penyebab keterlambatan diagnosis, pada tahap batu empedu yang sudah terbentuk, ketika penggunaan metode pengobatan konservatif terbatas, dan satu-satunya metode pengobatan tetap bedah.

Pengobatan batu empedu rakyat

Saya akan memberikan contoh beberapa resep untuk melarutkan batu. Ada banyak dari mereka.

  1. Teh hijau Minumlah sebagai profilaksis untuk penyakit batu empedu, karena teh hijau mencegah pembentukan batu.
  2. Daun lonberry. Daun tanaman ini memungkinkan Anda untuk melarutkan batu di kantong empedu. Isi segelas air mendidih dengan 1 sendok makan daun lingonberry kering, diamkan selama 20-30 menit. Ambil 2 sendok makan 4-5 kali sehari.
  3. Teh Ivan atau willow berdaun sempit. Seduh dalam termos 2 sendok makan daun willow-tea kering, diisi dengan air mendidih (0,5 l). Bersikeras 30 menit. Minumlah 100 ml teh satu jam sebelum makan tiga kali sehari selama enam bulan. Bersikeras teh yang sama bisa selama teh memiliki warna. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum digunakan, karena Anda dapat memindahkan batu.

Hal utama dalam pengobatan batu empedu rakyat adalah memastikan bahwa Anda memiliki batu kolesterol yang dapat larut. Untuk melakukan ini, Anda perlu menjalani USG (batu terlihat) dan sinar-X (batu kolesterol tidak terlihat).

Setelah itu, kunjungi phytotherapist dan pilih kombinasi herbal yang paling efektif untuk kasus Anda. Sejalan dengan penggunaan obat tradisional, perlu untuk mematuhi prinsip-prinsip nutrisi yang baik - kadang-kadang hanya perubahan nutrisi yang memungkinkan Anda untuk menyingkirkan batu kolesterol kecil. Juga diperlukan untuk mencurahkan waktu untuk aktivitas fisik - berjalan kaki, sedikit biaya di pagi hari - yaitu, untuk bergerak lebih banyak.

Diet untuk batu empedu

Hal ini diperlukan untuk membatasi atau menghilangkan dari makanan berlemak, kalori tinggi, hidangan kaya kolesterol, terutama dengan kecenderungan turun-temurun terhadap cholelithiasis. Makanan harus sering (4-6 kali sehari), dalam porsi kecil, yang membantu mengurangi stagnasi empedu di kantong empedu. Makanan harus mengandung serat makanan dalam jumlah yang cukup, karena sayuran dan buah-buahan. Anda dapat menambahkan bekatul makanan (15g 2-3 kali sehari). Ini mengurangi litogenisitas (kecenderungan pembentukan batu) empedu.

Diet terapi untuk penyakit batu empedu berlangsung dari 1 hingga 2 tahun. Diet adalah pencegahan terbaik dari eksaserbasi penyakit batu empedu, dan jika Anda tidak menaatinya, maka pengembangan komplikasi parah adalah mungkin.

Konsekuensi dari ketidakpatuhan termasuk: terjadinya aterosklerosis, munculnya sembelit, berbahaya dengan batu di kandung kemih, meningkatkan beban pada saluran pencernaan dan meningkatkan kepadatan empedu. Diet medis akan membantu mengatasi kelebihan berat badan, meningkatkan mikroflora usus dan melindungi sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, seseorang meningkatkan mood, tidur normal.

Dalam kasus yang parah, kegagalan untuk mengikuti diet menyebabkan bisul, gastritis, radang usus. Jika Anda ingin pulih dari patologi tanpa operasi, maka diet adalah persyaratan utama.

Operasi

Pasien harus menjalani operasi yang direncanakan sebelum serangan pertama dari kolik bilier atau segera setelah itu. Ini disebabkan oleh fakta bahwa risiko komplikasi tinggi.

Setelah perawatan bedah, perlu untuk mengamati rejimen diet individu (sering, makanan dibagi dengan pembatasan atau pengecualian makanan yang tidak dapat ditoleransi secara individu, lemak, makanan yang digoreng), kepatuhan untuk bekerja dan istirahat, berolahraga. Hilangkan penggunaan alkohol. Mungkin perawatan spa setelah operasi, dikenakan remisi berkelanjutan.

Komplikasi

Munculnya batu penuh dengan tidak hanya pelanggaran fungsi organ, tetapi juga terjadinya perubahan inflamasi di kantong empedu dan organ yang terletak di dekatnya. Jadi, karena batunya, dinding kandung kemih bisa terluka, yang, pada gilirannya, memicu terjadinya peradangan. Asalkan batu melewati saluran kistik dengan empedu dari kantong empedu, aliran empedu bisa menjadi sulit. Dalam kasus yang paling parah, batu dapat menghalangi pintu masuk dan keluar dari kantong empedu, tersangkut di dalamnya. Dengan fenomena ini, ada stagnasi empedu, dan ini merupakan prasyarat untuk pengembangan peradangan. Proses inflamasi dapat berkembang dalam beberapa jam, dan dalam beberapa hari.

Dalam kondisi seperti itu, pasien dapat mengembangkan proses inflamasi akut pada kantong empedu. Pada saat yang sama, tingkat kerusakan dan laju perkembangan peradangan mungkin berbeda. Jadi, itu mungkin sebagai sedikit pembengkakan pada dinding, dan kehancurannya dan, sebagai akibatnya, pecahnya kantong empedu. Komplikasi batu empedu seperti itu mengancam jiwa. Jika peradangan menyebar ke organ perut dan peritoneum, maka pasien mengalami peritonitis. Akibatnya, syok toksik dan kegagalan banyak organ dapat menjadi komplikasi dari fenomena ini. Ketika ini terjadi, pelanggaran pembuluh, ginjal, jantung, otak. Dengan peradangan yang kuat dan toksisitas yang tinggi dari mikroba yang berkembang biak di dinding kantong empedu yang terkena, syok toksik dapat segera muncul.

Dalam hal ini, bahkan tindakan resusitasi tidak menjamin bahwa pasien dapat dibawa keluar dari keadaan ini dan menghindari kematian.

Pencegahan

Untuk pencegahan penyakit berguna untuk melakukan kegiatan berikut:

  • jangan melakukan puasa medis yang berkepanjangan;
  • untuk pencegahan penyakit batu empedu, ada baiknya minum cairan yang cukup, setidaknya 1,5 liter per hari;
  • agar tidak memprovokasi pergerakan batu, untuk menghindari pekerjaan yang terkait dengan tinggal lama dalam posisi miring;
  • mengikuti diet, menormalkan berat badan;
  • meningkatkan aktivitas fisik, memberi tubuh lebih banyak gerakan;
  • makan lebih sering, setiap 3-4 jam, menyebabkan pengosongan kandung kemih yang teratur dari akumulasi empedu;
  • wanita harus membatasi asupan estrogen, hormon ini mempromosikan pembentukan batu atau peningkatannya.

Untuk pencegahan dan pengobatan penyakit batu empedu, penting untuk memasukkan sedikit minyak nabati (1-2 jam) ke dalam makanan sehari-hari, lebih baik daripada minyak zaitun. Bunga matahari hanya diserap oleh 80%, sedangkan zaitun sepenuhnya. Selain itu, lebih cocok untuk menggoreng, karena lebih sedikit membentuk senyawa fenolik.

Asupan lemak nabati merangsang aktivitas empedu kandung kemih, sehingga dapat mengosongkan setidaknya sekali sehari, mencegah stagnasi dan pembentukan batu.

Untuk menormalkan metabolisme dan pencegahan penyakit batu empedu dalam makanan harus mencakup magnesium. Elemen jejak merangsang motilitas usus dan produksi empedu, menghilangkan kolesterol. Selain itu, pasokan seng yang cukup diperlukan untuk produksi enzim empedu.

Ketika penyakit batu empedu lebih baik meninggalkan penggunaan kopi. Minuman merangsang pengurangan kandung kemih, yang dapat menyebabkan penyumbatan saluran dan serangan selanjutnya.

http://medsimptom.org/zhelchekamennaya-bolezn/

Penyakit batu empedu: gejala dan pengobatan

Penyakit batu empedu (ICD) adalah proses patologis, disertai dengan pembentukan kalkulus di kantong empedu.

Nama kedua penyakit ini adalah kolesistitis kalkulus. Karena GCB memengaruhi organ saluran pencernaan (kandung empedu), maka biasanya dirawat oleh ahli gastroenterologi.

Fitur batu empedu

Kalkuli adalah manifestasi utama dari penyakit batu empedu. Mereka terdiri dari kalsium, kolesterol dan bilirubin, dan mungkin memiliki ukuran yang berbeda. Dengan jumlah yang sedikit, kita berbicara tentang apa yang disebut "pasir" di kantong empedu, tetapi jika bentukannya besar, mereka dianggap sebagai batu yang penuh (batu).

Formasi tersebut dapat bertambah besar seiring waktu. Jadi, dari butiran kecil pasir bisa terjadi batu ukuran 1 cm atau lebih. Sebuah kalkulus dapat memiliki bentuk yang berbeda - dari bulat atau oval ke garis besar polihedron. Hal yang sama berlaku untuk kepadatan batu. Ada konkret yang cukup kuat, tetapi ada juga yang sangat rapuh yang dapat hancur hanya dengan satu sentuhan.

Permukaan batu bisa datar, runcing atau keropos (dalam retakan). Fitur-fitur ini adalah karakteristik dari semua batu, terlepas dari lokasi mereka. Namun, seringkali batu-batu itu ditemukan di kantong empedu. Anomali ini disebut penyakit batu empedu, atau kalkulus kandung empedu. Lebih jarang, batu terdeteksi di saluran empedu. Penyakit ini disebut choledocholithiasis.

Concrements di kantong empedu dapat berupa tunggal atau ganda. Mungkin ada lusinan, bahkan ratusan. Namun, harus diingat bahwa kehadiran bahkan satu kalkulus dapat menyebabkan bahaya serius bagi kesehatan. Selain itu, komplikasi berbahaya seringkali merupakan hasil dari batu empedu yang kecil, dan bukan yang besar.

Penyebab pembentukan batu

Jika karena alasan tertentu keseimbangan kuantitatif komponen yang membentuk empedu terganggu, struktur padat - serpihan - terbentuk. Ketika mereka tumbuh, mereka bergabung membentuk batu. Seringkali penyakit berkembang di bawah pengaruh akumulasi sejumlah besar kolesterol dalam empedu. Dalam hal ini, empedu disebut lithogenic.

Hiperkolesterolemia dapat terjadi karena:

  • obesitas;
  • penyalahgunaan makanan berlemak yang mengandung banyak kolesterol;
  • mengurangi jumlah asam spesifik yang memasuki empedu;
  • mengurangi jumlah fosfolipid yang mencegah pengerasan dan pengendapan bilirubin dan kolesterol;
  • stagnasi empedu.

Stasis empedu dapat berupa mekanik atau fungsional. Jika kita berbicara tentang sifat mekanik dari penyimpangan ini, maka faktor-faktor seperti:

  • tumor;
  • adhesi;
  • ekses dari kantong empedu;
  • pembesaran organ yang berdekatan atau kelenjar getah bening;
  • pembentukan bekas luka;
  • proses inflamasi disertai dengan edema dinding organ;
  • striktur

Kegagalan fungsional dikaitkan dengan gangguan motilitas kandung empedu itu sendiri. Secara khusus, mereka terjadi pada pasien dengan diskinesia bilier hipokinetik. Selain itu, perkembangan cholelithiasis mungkin merupakan akibat dari gangguan pada sistem bilier, penyakit menular dan alergi, patologi yang bersifat autoimun, dll.

Klasifikasi

Penyakit batu empedu dibagi menjadi beberapa tahap:

  1. Fisikokimia atau pra-batu. Ini adalah tahap awal cholelithiasis. Selama perjalanannya, ada perubahan bertahap dalam komposisi empedu. Tidak ada manifestasi klinis khusus pada tahap ini tidak terjadi. Dimungkinkan untuk mendeteksi tahap awal JCB selama studi biokimiawi komposisi empedu.
  2. Fase batu pembawa laten (tersembunyi). Pada tahap ini, batu-batu di kantong empedu atau salurannya baru saja mulai terbentuk. Gambaran klinis juga tidak khas untuk fase proses patologis ini. Untuk mengidentifikasi tumor batu empedu hanya dimungkinkan selama prosedur diagnostik instrumental.
  3. Tahap ketika gejala penyakit mulai tampak lebih cerah dan lebih keras. Dalam hal ini, adalah mungkin untuk berbicara tentang perkembangan kolesistitis kalkulus akut, atau untuk menyatakan fakta peralihannya ke bentuk kronis.

Dalam beberapa sumber Anda dapat melihat empat langkah penyakit batu empedu. Fase terakhir, keempat, dari penyakit dikarakteristikkan seperti itu, di mana komplikasi terkait dari proses patologis berkembang.

Jenis batu empedu

Batu yang terlokalisasi di kantong empedu mungkin memiliki komposisi kimia yang berbeda. Menurut kriteria ini, mereka biasanya dibagi menjadi:

  1. Kolesterol. Kolesterol adalah salah satu komponen empedu, tetapi jika kelebihan pasokan, batu dapat terbentuk. Zat ini memasuki tubuh manusia dengan makanan, dan didistribusikan secara merata di antara sel-selnya, berkontribusi untuk berfungsi penuh. Jika ada pelanggaran proses asimilasi kolesterol, itu mulai menumpuk di empedu, membentuk batu. Batu kolesterol memiliki bentuk bulat atau oval, dan dapat mencapai diameter 1 hingga 1,5 sentimeter. Lokasi mereka sering menjadi bagian bawah kantong empedu.
  2. Bilirubin. Bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin. Batu yang terbentuk ketika berlimpah di tubuh, juga disebut pigmen. Batu bilirubin lebih rendah ukurannya dari kolesterol, tetapi mungkin ada lebih banyak. Pada saat yang sama, mereka mempengaruhi tidak hanya bagian bawah kantong empedu, tetapi juga mampu melokalisasi di saluran empedu.

Batu empedu dapat memiliki berbagai tingkat kejenuhan kalsium. Tergantung pada seberapa jelas Anda dapat melihat tumor pada layar mesin ultrasonografi atau radiograf. Selain itu, pilihan teknik terapi tergantung pada tingkat kejenuhan kalkulus dengan kalsium. Jika batu itu dikalsifikasi, itu berarti akan jauh lebih sulit untuk mengatasinya dengan menggunakan obat-obatan.

Tergantung pada ukuran batu empedu adalah:

  1. Kecil Ukuran tumor tersebut tidak melebihi diameter 3 cm. Dengan batu tunggal terlokalisasi di area dasar kantong empedu, tidak ada gejala klinis spesifik dari manifes pasien.
  2. Besar Ini disebut batu, diameternya melebihi 3 cm, mencegah aliran empedu yang normal, dan dapat menyebabkan serangan kolik bilier, atau gejala tidak menyenangkan lainnya.

Tidak hanya spesies, tetapi juga ukuran batu dapat mempengaruhi pilihan taktik terapi di JCB. Batu-batu besar, sebagai suatu peraturan, tidak menjalani pembubaran medis. Mereka juga tidak dihancurkan menggunakan ultrasound, karena pendekatan terapi seperti itu tidak mungkin memberikan hasil yang diharapkan.

Dalam hal ini, terjadi kolesistektomi - operasi untuk mengangkat kantong empedu, bersama dengan batu-batu di dalamnya. Jika batu-batu itu kecil, metode perawatan yang lebih lembut dipertimbangkan.

Dalam beberapa kasus, perhatian dokter juga dapat terkonsentrasi pada lokasi neoplasma. Batu yang terletak di bagian bawah kantong empedu, jarang mengganggu pasien, karena mereka tidak khas dari gambaran klinis.

Jika batu-batu terlokalisasi di dekat leher organ yang sakit, ini dapat menyebabkan penyumbatan saluran empedu. Dalam hal ini, pasien akan terganggu oleh gejala yang tidak menyenangkan, dimanifestasikan oleh rasa sakit di hipokondrium kanan dan gangguan pencernaan.

Gejala dan tanda-tanda penyakit batu empedu

Penyakit batu empedu adalah proses patologis yang dapat sepenuhnya tanpa gejala untuk waktu yang lama. Ini terutama benar pada tahap awal penyakit, ketika batu masih terlalu kecil, dan karena itu jangan menyumbat saluran empedu, dan jangan melukai dinding kandung kemih.

Seorang pasien mungkin tidak tahu untuk waktu yang lama tentang keberadaan penyakit, yaitu menjadi pembawa batu laten. Ketika neoplasma mencapai ukuran yang agak besar, tanda-tanda peringatan pertama dari proses patologis di kantong empedu muncul. Mereka dapat memanifestasikan diri mereka dengan cara yang berbeda.

Gejala pertama kolelitiasis, yang terjadi sebelum timbulnya nyeri pada hipokondrium kanan, meliputi:

  • perasaan berat di perut setelah makan;
  • serangan mual;
  • sedikit menguningnya kulit (penyakit kuning obstruktif).

Gambaran klinis ini terjadi karena pelanggaran proses pengeluaran empedu. Di bawah pengaruh kegagalan seperti itu, penyimpangan dalam pekerjaan organ-organ saluran pencernaan terjadi.

Gejala dan tanda-tanda JCB yang paling umum termasuk:

  1. Nyeri pada hipokondrium kanan, yang mengindikasikan perkembangan kolik bilier. Durasi serangan bisa berlangsung dari 10 menit hingga beberapa jam, sementara rasa sakitnya bisa akut, tak tertahankan, dan diberikan ke bahu kanan, bagian perut atau punggung lainnya. Jika serangan tidak hilang dalam 5-6 jam, pasien dapat mengalami komplikasi serius.
  2. Peningkatan suhu tubuh, mengindikasikan perkembangan kolesistitis akut - penyakit yang sering menjadi teman JCB. Peradangan intensif pada kantong empedu menyebabkan pelepasan zat-zat beracun ke dalam darah secara aktif. Jika sering timbul serangan nyeri setelah kolik bilier, dan disertai demam, ini menunjukkan perkembangan kolesistitis akut. Jika suhu naik bersifat sementara, dan tanda termometer mencapai 38 ° C, ini dapat mengindikasikan terjadinya kolangitis. Namun, bagaimanapun, suhu bukanlah tanda wajib dari JCB.
  3. Perkembangan penyakit kuning. Anomali ini muncul karena proses stagnasi jangka panjang karena pelanggaran aliran empedu. Pertama-tama, sklera okular menguning, dan hanya kemudian - kulit. Pada orang dengan kulit putih, gejala ini lebih terlihat daripada pada pasien berkulit gelap. Seringkali, seiring dengan menguningnya kulit dan putih mata pada pasien dengan perubahan warna dan urin. Ini memperoleh warna gelap, yang terkait dengan pelepasan bilirubin dalam jumlah besar oleh ginjal. Dalam kasus kolesistitis kalkulus, penyakit kuning hanya merupakan gejala tidak langsung, tetapi tidak wajib. Selain itu, dapat menjadi konsekuensi dari penyakit lain - sirosis, hepatitis, dll.
  4. Respon akut terhadap asupan lemak. Di bawah pengaruh empedu adalah pemisahan dan penyerapan lipid dalam darah. Jika batu terletak di dekat leher atau saluran empedu di kandung empedu, mereka hanya memblokir jalur empedu. Akibatnya, ia tidak dapat bersirkulasi secara normal di usus. Anomali ini menyebabkan terjadinya diare, mual, perut kembung, nyeri tumpul di perut. Tetapi gejala-gejala ini bukan manifestasi spesifik batu empedu, seperti yang terjadi pada sebagian besar penyakit pencernaan. Intoleransi terhadap makanan berlemak dapat terjadi pada berbagai tahap perkembangan penyakit batu empedu. Namun, bahkan kalkulus besar, jika terletak di bagian bawah organ yang sakit, bukanlah halangan bagi aliran empedu. Akibatnya, makanan berlemak akan dicerna dan berasimilasi dengan normal.

Jika kita berbicara tentang gejala keseluruhan JCB, maka itu bisa sangat beragam. Mungkin ada perbedaan intensitas dan sifat nyeri perut, gangguan pencernaan, mual, kadang-kadang dengan serangan muntah. Tetapi karena gambaran klinis penyakit ini adalah karakteristik dari banyak patologi saluran pencernaan, dokter yang berpengalaman selalu meresepkan USG kantong empedu untuk memahami penyebab ketidaknyamanan pasien.

Diagnostik

Jika ada karakteristik gejala kolik bilier, Anda harus segera menghubungi spesialis. Pertama-tama, pemeriksaan fisik dan anamnesis dilakukan, berdasarkan pada mencari tahu persis gejala apa yang diderita pasien.

Pada palpasi perut ada ketegangan dan pegal-pegal kulit pada otot-otot dinding perut di sekitar langsung dari kantong empedu yang sakit. Selain itu, dokter mencatat bahwa pasien memiliki bintik-bintik kekuningan pada kulit, yang disebabkan oleh pelanggaran metabolisme lipid, menguningnya sklera mata dan kulit.

Tetapi pemeriksaan fisik bukan prosedur diagnostik dasar. Ini adalah pemeriksaan pendahuluan, yang memberi dokter alasan untuk merujuk pasien untuk studi tertentu. Khususnya:

  1. Analisis klinis darah. Jika ada proses inflamasi di kantong empedu, peningkatan moderat pada LED dan leukositosis akan terlihat dalam hasil tes.
  2. Analisis biokimia darah. Ketika menguraikan data oleh dokter, peningkatan kadar kolesterol dan bilirubin diamati dengan latar belakang aktivitas alkali fosfatase yang abnormal.
  3. Kolesistografi. Teknik diagnostik ini membantu untuk secara akurat memeriksa kondisi kantong empedu. Selama prosedur, terdeteksi peningkatan organ dan penampilan inklusi berkapur pada dindingnya. Dengan bantuan kolesistografi, batu-batu berkapur yang terletak di dalam organ yang sakit terdeteksi.
  4. Ultrasonografi perut adalah teknik diagnostik paling informatif untuk penyakit batu empedu yang dicurigai. Selain mengidentifikasi tumor, spesialis mencatat deformasi dinding kandung empedu. Tercatat pula perubahan negatif pada motilitas tubuh pasien. Terlihat jelas pada USG dan tanda-tanda karakteristik kolesistitis.

Sebuah studi menyeluruh tentang keadaan kantong empedu juga dimungkinkan dengan MRI atau CT scan. Tidak ada teknik diagnostik yang kurang informatif, di mana pelanggaran dalam sirkulasi empedu terdeteksi, adalah skintigrafi. Metode kolangiopancreatografi endoskopi retrograde juga banyak digunakan.

Komplikasi

Pembentukan batu di kantong empedu penuh dengan tidak hanya pelanggaran motilitas organ yang sakit. GCB dapat memiliki efek yang sangat negatif pada fungsi organ-organ lain, terutama yang berada dekat dengan GC.

Dengan demikian, ujung-ujung batu dapat melukai dinding kandung kemih, menyebabkan perkembangan proses inflamasi di dalamnya. Dalam kasus yang parah, neoplasma menyumbat pintu masuk dan keluar empedu, sehingga mempersulit aliran empedu. Ketika penyimpangan seperti itu mulai terjadi proses stagnan, mengarah pada pengembangan peradangan. Proses ini dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari, tetapi cepat atau lambat pasti akan terasa. Luasnya lesi dan intensitas fenomena patologis mungkin berbeda.

Jadi, pembentukan pembengkakan kecil pada dinding kandung empedu, atau kehancurannya, adalah mungkin. Konsekuensi dari proses berbahaya ini adalah pecahnya organ yang sakit. Komplikasi seperti penyakit batu empedu secara langsung mengancam kehidupan pasien.

Penyebaran proses inflamasi pada organ perut penuh dengan perkembangan peritonitis. Komplikasi dari kondisi ini bisa berupa syok toksik atau kegagalan banyak organ. Dengan perkembangannya, kerusakan serius pada fungsi jantung, ginjal, pembuluh darah dan bahkan otak terjadi.

Jika peradangan terlalu kuat, dan patogen melepaskan sejumlah besar racun ke dalam darah, itu dapat muncul segera. Dalam keadaan seperti itu, bahkan resusitasi segera bukanlah jaminan pasien keluar dari keadaan berbahaya dan pencegahan kematian.

Pengobatan penyakit batu empedu

Perawatan patologi bisa konservatif dan bedah. Sebagai aturan, metode terapeutik digunakan untuk memulai. Ini termasuk:

  1. Larutkan batu empedu dengan bantuan obat-obatan khusus. Secara khusus, asam chenodeoxycholic dan ursodeoxycholic. Teknik ini hanya efektif dengan batu kolesterol tunggal. Dengan tidak adanya kontraindikasi kepada pasien, terapi tersebut diresepkan selama satu setengah tahun.
  2. Lithotripsy gelombang kejut extracorporeal adalah metode konservatif untuk pengobatan batu empedu, yang melibatkan penggunaan gelombang kejut, yang mengarah pada penghancuran batu empedu. Gelombang seperti itu dibuat dengan bantuan alat medis khusus. Pengobatan seperti itu dilakukan hanya dengan batu kolesterol berukuran kecil (hingga 3 cm). Prosedur ini praktis tidak menimbulkan rasa sakit dan agak mudah ditoleransi oleh pasien. Potongan-potongan batu diekskresikan selama buang air besar.
  3. Diet Ini adalah salah satu dasar dari pemulihan yang sukses dan penghapusan gejala yang tidak menyenangkan. Sepanjang terapi diet, Anda harus mengikuti aturan nutrisi fraksional. Makanan harus diambil 4-6 kali sehari dalam porsi kecil. Makanan berlemak, pedas, goreng, pedas, daging asap, acar, minuman berkarbonasi dan alkohol, coklat tidak termasuk dalam makanan. Pasien harus meninggalkan daging berlemak dan bumbu pedas. Nutrisi sehat di JCR didasarkan pada penggunaan produk susu dan produk nabati. Anda perlu menambahkan bekatul ke menu.

Perawatan bedah untuk cholelithiasis, kolesistektomi, sangat populer saat ini. Ini dilakukan dalam 2 cara:

Hanya ahli bedah yang dapat menentukan jenis operasi yang disarankan untuk dilakukan dalam setiap kasus. Cholecystectomy adalah wajib ketika:

  1. Banyak tumor di kantong empedu. Pada saat yang sama, jumlah dan ukuran batu yang tepat tidak memainkan peran apa pun. Jika mereka menempati setidaknya 33% dari area organ yang sakit, kolesistektomi wajib dilakukan. Tidak ada yang menghancurkan atau membubarkan jumlah batu ini tidak mungkin.
  2. Serangan kolik bilier yang sering. Nyeri dengan penyimpangan ini bisa sangat intens dan sering. Mereka dikeluarkan menggunakan obat antispasmodik, tetapi kadang-kadang perawatan ini tidak membawa kelegaan. Dalam hal ini, dokter menggunakan intervensi bedah, terlepas dari jumlah batu dan diameternya.
  3. Kehadiran batu di saluran empedu. Obturasi saluran empedu menyembunyikan ancaman serius bagi kesehatan pasien, dan secara signifikan memperburuk kesehatannya. Aliran empedu terganggu, sindrom nyeri menjadi lebih intens dan ikterus mekanik berkembang. Dalam situasi ini, operasi tidak dapat dilakukan.
  4. Pankreatitis bilier. Pankreatitis adalah proses inflamasi yang berkembang dan terjadi pada jaringan pankreas. PZHZH dan kantong empedu dihubungkan oleh satu saluran empedu, oleh karena itu gangguan dalam pekerjaan satu organ memerlukan perubahan negatif dalam pekerjaan yang lain. Dalam beberapa kasus, kolesistitis kalkuli menyebabkan gangguan keluarnya jus pankreas. Penghancuran jaringan organ dapat menyebabkan komplikasi serius, dan secara langsung mengancam kehidupan pasien. Masalahnya harus diselesaikan secara eksklusif dengan operasi.

Operasi wajib juga diperlukan untuk:

  1. Peritonitis Peradangan pada organ perut dan jaringan peritoneum itu sendiri adalah kondisi berbahaya yang bisa berakibat fatal. Proses patologis dapat berkembang ketika kandung empedu pecah dan empedu yang terkontaminasi dengan mikroorganisme patogen memasuki rongga perut. Dalam hal ini, operasi ditujukan tidak hanya pada pengangkatan organ yang terkena, tetapi juga pada desinfeksi menyeluruh dari organ yang berdekatan. Keterlambatan dalam operasi bisa berakibat fatal.
  2. Striktur saluran empedu. Penyempitan kanal disebut striktur. Proses inflamasi yang intensif dapat menyebabkan pelanggaran seperti itu. Mereka menyebabkan stagnasi empedu dan akumulasi di jaringan hati, meskipun kantong empedu dapat dihilangkan. Selama intervensi bedah, upaya ahli bedah ditujukan untuk menghilangkan striktur. Area yang menyempit dapat diperluas, atau jalur pintas untuk empedu dapat dibuat oleh dokter, dimana ia dibawa langsung ke rektum. Tanpa intervensi bedah untuk menormalkan situasi tidak mungkin.
  3. Kemacetan konten nanah. Ketika infeksi bakteri bergabung dengan jaringan kantong empedu, nanah menumpuk di dalamnya. Akumulasi nanah di dalam kantong empedu itu sendiri disebut empiema. Jika konten patologis dikumpulkan di luarnya, tanpa mempengaruhi organ rongga perut, dalam hal ini kita berbicara tentang perkembangan abses paravesikal. Anomali tersebut menyebabkan penurunan tajam pada pasien. Selama operasi, kantong empedu diangkat dan abses dikosongkan, diikuti dengan perawatan yang cermat dengan antiseptik untuk mencegah peritonitis.
  4. Fistula empedu - lubang patologis terlokalisasi antara kantong empedu (lebih jarang - salurannya) dan organ berongga yang berdekatan. Untuk penyimpangan seperti itu, gambaran klinis tertentu tidak seperti biasanya, tetapi secara signifikan dapat mengganggu aliran empedu, yang menyebabkan stagnasi. Selain itu, mereka dapat menyebabkan perkembangan penyakit lain dan gangguan pencernaan. Lubang patologis ditutup selama operasi, yang membantu mencegah komplikasi yang tidak diinginkan.

Selain tahap patologi, ukuran dan komposisi batu, usia pasien dan adanya penyakit bersamaan memainkan peran besar dalam pemilihan teknik terapi. Dalam hal intoleransi terhadap agen farmakologis, pengobatan obat GCB dikontraindikasikan untuk pasien. Dalam hal ini, satu-satunya jalan keluar yang benar dari situasi ini adalah operasi.

Tetapi untuk orang yang lebih tua dengan penyakit pada sistem kardiovaskular, ginjal atau organ lain, pembedahan hanya dapat membahayakan. Dalam hal ini, dokter berusaha menghindari taktik perawatan yang serupa.

Seperti dapat dilihat, pilihan metode pengobatan untuk JCB tergantung pada banyak faktor. Secara akurat mengatakan apakah ada kebutuhan untuk operasi, hanya dokter yang merawat setelah semua tindakan diagnostik yang diperlukan.

Diet untuk kolelitiasis

Makanan di JCB harus fraksional. Makanan harus dikonsumsi dalam porsi kecil 4-6 kali sehari. Temperatur makanan tidak boleh kurang dari 15 atau lebih dari 62 derajat Celcius. Untuk produk yang dilarang di JCB meliputi:

  • alkohol;
  • legum dalam bentuk apa pun;
  • susu lemak dan produk susu asam;
  • digoreng
  • pedas
  • asin;
  • merokok
  • ikan dan daging berlemak;
  • menelurkan;
  • permen;
  • makanan kaleng;
  • jamur dalam bentuk apa pun;
  • roti segar, roti bakar, crouton;
  • rempah-rempah, bumbu;
  • bumbunya;
  • kopi;
  • produk cokelat;
  • kakao;
  • teh hitam pekat;
  • keju keras atau asin.

Dan, sebaliknya, dokter menyarankan untuk memberikan preferensi:

  • roti kering yang terbuat dari tepung kelas 2;
  • keju rendah lemak;
  • sayuran rebus, dikukus atau dipanggang;
  • kol putih cincang halus (dalam jumlah terbatas);
  • daging tanpa lemak yang dipanggang atau direbus;
  • berbagai jenis sereal;
  • mie dan pasta (sesuai alasan);
  • macet dan macet;
  • buah-buahan dan berry manis;
  • teh lemah;
  • jus buatan sendiri yang manis;
  • tikus;
  • kompot buah kering;
  • mentega, yang harus ditambahkan ke berbagai hidangan dalam jumlah tidak lebih dari 30 g per hari;
  • varietas ikan rendah lemak (zander, pike, hake, dll.);
  • susu murni Ini dapat digunakan baik dalam bentuk murni dan digunakan untuk memasak bubur.

Keju cottage rendah lemak dan yogurt rendah lemak alami juga diperbolehkan (masakan rumah lebih baik).

Prognosis dan pencegahan JCB

Untuk mencegah perkembangan kolelitiasis, perlu, jika mungkin, untuk menghindari faktor-faktor yang dapat menyebabkan perkembangan hiperkolesterolemia dan bilirubinemia. Penting juga untuk menghilangkan proses kongestif di kantong empedu dan salurannya. Ini difasilitasi oleh:

  • nutrisi yang seimbang dan baik;
  • aktivitas fisik;
  • pemantauan berat badan secara cermat, dan, jika perlu, penyesuaiannya;
  • deteksi tepat waktu dan penyembuhan lengkap penyakit pada sistem empedu.

Perhatian khusus yang dekat dengan sirkulasi empedu dan kolesterol harus diberikan kepada orang-orang yang memiliki kecenderungan genetik untuk kolelitiasis.

Jika kita berbicara tentang pencegahan kolik bilier dalam mengidentifikasi penyakit, maka pasien harus mengikuti diet ketat. Mereka harus memonitor berat badannya dengan hati-hati dan minum cukup cairan (1,5 - 2 liter per hari). Untuk menghindari risiko pergerakan batu pada saluran empedu, pasien harus menghindari melakukan pekerjaan yang memerlukan lama tinggal dalam posisi miring.

Ramalan mengenai perkembangan penyakit batu empedu untuk semua pasien berbeda, karena mereka secara langsung bergantung pada tingkat pembentukan batu, ukuran dan mobilitas mereka. Dalam kebanyakan kasus, kehadiran batu di kantong empedu menyebabkan sejumlah komplikasi yang merugikan dan parah. Tetapi jika intervensi bedah dilakukan pada waktu yang tepat, konsekuensi berbahaya dari penyakit ini dapat sepenuhnya dicegah!

http://simptomy-lechenie.net/zhelchekamennaya-bolezn/

Publikasi Pankreatitis