Nyeri di hipokondrium kanan setelah makan

Nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan adalah manifestasi yang tidak menyenangkan dari berbagai tingkat intensitas, yang terjadi terlepas dari kategori usia dan jenis kelamin.

Alasan utama untuk pengembangan gejala seperti itu adalah penyakit pada organ sistem pencernaan, jarang kemunculannya disebabkan oleh penyakit lain. Selain itu, ada sekelompok kecil faktor predisposisi fisiologis.

Karena, dalam sebagian besar kasus, sindrom nyeri pada lokalisasi yang sama dan waktu manifestasi menunjukkan penyakit, wajar jika gejala lain akan berkembang dengan latar belakangnya. Untuk memastikan apa yang menjadi sumber tanda tersebut, pasien diperlihatkan kompleks pemeriksaan laboratorium dan instrumental. Taktik perawatan sepenuhnya akan mematuhi faktor etiologis.

Etiologi

Sebelum berbicara tentang penyebab rasa sakit, pasien perlu mengetahui organ internal yang berada di area ini. Ini termasuk:

  • hati;
  • ginjal kanan dan kelenjar adrenal;
  • kantong empedu;
  • pankreas, yaitu kepalanya;
  • bagian dari diafragma;
  • embel-embel sekum;
  • saluran empedu.

Ini adalah organ utama, yang kekalahannya pasti akan menyebabkan rasa sakit setelah makan. Namun, rasa sakit dapat terjadi dengan patologi lambung dan duodenum atau sistem kardiovaskular, serta vena kava inferior.

Di antara penyakit pada sistem pencernaan yang dapat menyebabkan rasa sakit, ada:

  • Hepatitis adalah proses patologis yang ditandai dengan terjadinya peradangan pada jaringan organ ini. Dalam kasus seperti itu, rasa sakit akan terasa sakit di alam;
  • Penyakit Gilbert adalah penyakit keturunan yang bisa tanpa gejala, tetapi dalam banyak kasus itu dinyatakan oleh kekuningan kulit dan rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan setelah makan makanan;
  • kolesistitis adalah radang kandung empedu, yang sering disertai dengan pembentukan batu di organ ini atau salurannya;
  • JCB - patologi, yang merupakan penampilan batu empedu atau saluran empedu. Pada dasarnya, penyakit ini terjadi dalam bentuk kronis, dan manifestasi gejala, khususnya rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan, terjadi selama periode eksaserbasi;
  • pankreatitis adalah lesi inflamasi pada pankreas, tetapi perlu dipertimbangkan bahwa timbulnya nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan hanya berkontribusi pada radang kepala organ ini. Sindrom nyeri bervariasi dari kusam hingga akut;
  • tukak peptik atau tukak duodenum;
  • bulbit - ditandai oleh peradangan pada membran duodenum. Munculnya gejala yang sama menghasilkan kekalahan bola duodenum. Nyeri dapat diekspresikan tidak hanya beberapa jam setelah makan, tetapi juga di malam hari;
  • IBS;
  • gastritis;
  • radang usus buntu akut.

Selain itu, ada penyebab nyeri yang kurang umum, tidak terkait dengan organ-organ sistem pencernaan. Sebagai contoh:

  • penyakit ginjal - pegal-pegal akan mengelilinginya;
  • radang paru-paru - rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan terjadi beberapa jam setelah makan, dan juga secara signifikan diperburuk oleh batuk;
  • osteochondrosis;
  • gagal jantung kronis;
  • infark miokard - dengan penyakit ini, pasien merasakan nyeri hebat dan belati;
  • masalah ginekologis, seperti kehamilan ektopik;
  • gangguan mental - sementara penyakit pada saluran pencernaan pada manusia tidak diamati.

Penyebab fisiologis munculnya lokalisasi yang menyakitkan setelah makan adalah:

  • serangan batuk parah - dalam kasus seperti itu, rasa sakit itu hilang dengan sendirinya, setelah waktu tertentu;
  • masa kehamilan - perkembangan rasa sakit terjadi dengan latar belakang peningkatan ukuran rahim dan pertumbuhan aktif janin, penggunaan makanan hanya merupakan faktor yang mengganggu;
  • akhir siklus menstruasi - saat ini ada penurunan kadar progesteron dan peningkatan estrogen. Inilah yang menyebabkan kejang pada saluran empedu, yang menyebabkan rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan dan depan setelah makan;
  • mengambil kontrasepsi hormonal wanita;
  • latihan yang intens segera setelah makan;
  • makan banyak makanan berlemak dan pedas;
  • kebiasaan minum makanan dengan minuman berkarbonasi dan beralkohol, serta kopi kental.

Faktor predisposisi seperti itu dapat menyebabkan timbulnya rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan setelah makan pada orang sehat sempurna.

Simtomatologi

Terhadap latar belakang fakta bahwa dalam hampir semua kasus gejala yang sama menunjukkan penyakit saluran pencernaan, gambaran klinis mungkin merupakan tanda-tanda yang berbeda karakteristik penyakit tertentu.

Jika penyebab gejala utama adalah hepatitis, maka rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan akan disertai oleh:

  • kekuningan kulit dan selaput lendir;
  • perasaan mual yang konstan;
  • bersendawa dengan bau yang tidak enak;
  • mengubah warna dan feses urine;
  • demam;
  • gatal parah pada kulit;
  • peningkatan kelemahan dan kelelahan.

Dalam situasi di mana sumbernya adalah penyakit Gilbert, gambaran klinis akan terdiri dari:

  • gangguan tidur;
  • kehilangan nafsu makan;
  • rasa pahit di mulut;
  • bersendawa pahit;
  • pusing;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • mual dan muntah;
  • sensasi terbakar di daerah dada;
  • tinja terganggu.

Ketika penyebabnya adalah kolesistitis atau batu empedu, maka pada latar belakang gejala utama muncul:

  • kulit gatal;
  • serangan sakit kepala parah;
  • rasa pahit dan logam di mulut;
  • peningkatan ukuran perut;
  • peningkatan suhu tubuh yang signifikan.

Dengan pankreatitis, selain rasa sakit, manifestasi klinisnya adalah:

  • kurang nafsu makan;
  • perut kembung dan kembung;
  • bergantian diare dan sembelit;
  • penurunan berat badan;
  • sensasi nyeri;
  • selaput lendir kering;
  • haus yang kuat.

Dalam kasus pembentukan rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan dengan tukak lambung, gejala juga dapat mencakup:

  • mulas parah;
  • mual dan perut kembung;
  • bersendawa pahit dan bau asam;
  • nafsu makan menurun;
  • peningkatan berkeringat;
  • penampilan serangan di lidah.

Perlu dicatat bahwa manifestasi gejala dari suatu penyakit akan disesuaikan untuk setiap orang.

Diagnostik

Jika Anda mengalami rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan, Anda harus mencari bantuan dari ahli gastroenterologi. Agar dokter menentukan penyebab munculnya gejala seperti itu, pasien akan diresepkan sejumlah tindakan laboratorium dan diagnostik. Namun, sebelum penerapannya, dokter harus melakukan beberapa manipulasi sendiri. Dengan demikian, diagnosis primer terdiri dari:

  • melakukan survei terperinci untuk gejala tambahan;
  • pengenalan riwayat kasus dan riwayat hidup pasien;
  • pemeriksaan fisik, dengan palpasi abdomen wajib.

Baru setelah ini diperlihatkan kinerja tes laboratorium darah, urin dan feses.

Namun, dasar untuk diagnosis penyakit apa pun adalah metode pemeriksaan yang penting, di antaranya patut disorot:

  • USG;
  • Sinar-X;
  • FEGDS;
  • EKG;
  • CT dan MRI;
  • cholecystangiography dan retrograde cholangiopancreatography;
  • biopsi;
  • sfingter oddi manometri.

Jika perlu, konsultasi tambahan dapat ditunjuk sebagai spesialis sempit.

Peristiwa semacam itu akan membantu dokter tidak hanya untuk mengetahui penyebab gejala utama, tetapi juga untuk menetapkan setiap pasien taktik perawatan yang paling efektif.

Perawatan

Penghapusan rasa sakit di hypochondrium kanan setelah makan secara langsung tergantung pada alasan penampilan mereka. Dalam kebanyakan kasus, itu akan cukup untuk melakukan terapi konservatif, yaitu:

  • minum obat - untuk menetralisir gejala, peradangan dan bakteri patogen, serta untuk menormalkan fungsi organ yang terkena;
  • kepatuhan dengan diet - jika penyebab penyakit adalah saluran pencernaan;
  • penggunaan terapi alternatif resep - ini tidak boleh menjadi satu-satunya pengobatan.

Intervensi bedah ditujukan jika tidak efektifnya pengobatan konservatif, dalam kasus kondisi serius pasien, serta dalam kasus penyakit pencernaan, onkologi, dan tukak lambung.

http://okgastro.ru/simptom/541-bol-v-pravom-podrebere-posle-edy

Apa penyebab nyeri pada hipokondrium kanan dan apa yang dibutuhkan untuk perawatan?

Nyeri pada hipokondrium kanan adalah gejala dari banyak penyakit, sehingga bahkan seorang spesialis yang berpengalaman dan berkualitas tidak akan dapat membuat diagnosis yang akurat berdasarkan gejala ini saja.

Penyebab sindrom nyeri bisa menjadi alasan yang tidak berbahaya, seperti makan berlebihan atau olahraga berlebihan. Tetapi lebih sering, ketidaknyamanan pada hipokondrium kanan memicu peradangan, penyakit akut dan kronis pada pencernaan, sistem kemih, organ dalam (hati, ginjal), saluran empedu.

Mengapa hipokondrium yang tepat terasa sakit, dalam hal ini gejala ini tidak menimbulkan bahaya, dan dalam kasus mana itu memerlukan permohonan segera untuk bantuan medis? Jawaban untuk semua pertanyaan dapat ditemukan di artikel kami.

Sakit hipokondrium kanan: kemungkinan penyebabnya

Untuk menentukan area hipokondrium kanan, cukup dengan menempelkan telapak tangan kiri ke tulang rusuk sehingga pergelangan tangan berada di tengah sisi, dan jari kelingking menempel pada tepi bawah lengkungan kosta. Kuadran anatomi perut ini menjelaskan proyeksi organ-organ berikut:

  • kantong empedu, hati;
  • membungkuk usus besar;
  • ginjal kanan dan kelenjar adrenal;
  • bagian diafragma yang memisahkan rongga perut dan dada.

Selain itu, rasa sakit di hipokondrium kanan dapat muncul sebagai refleksi dari masalah dengan pankreas, vena cava inferior, saluran empedu dan duodenum.

Penyebab nyeri fisiologis

Seringkali pasien mengeluh bahwa mereka merasa sakit pada hipokondrium kanan setelah makan. Gejala seperti itu pada orang sehat mungkin merupakan reaksi terhadap konsumsi makanan berlemak, goreng, pedas atau alkohol. Bahkan orang yang sudah berkembang secara fisik dapat mengalami ketidaknyamanan dan rasa sakit yang menusuk di hipokondrium yang tepat jika mereka melakukan pekerjaan fisik yang berat atau memulai pelatihan segera setelah makan siang yang baik.

Penyebab lain nyeri fisiologis adalah kehamilan yang terlambat. Selama periode ini, janin mencapai ukuran besar dan menekan organ-organ tetangga (hati, kandung empedu, diafragma), menyebabkan rasa sakit pada hipokondrium kanan. Kolik di sisi kanan wanita juga dapat memicu sindrom pramenstruasi, yang menyebabkan kejang pada saluran empedu.

Penyakit penyerta

Tetapi lebih sering, rasa sakit dan berat pada hipokondrium kanan memicu berbagai penyakit pada organ dalam. Diantaranya adalah:

  • kerusakan hati (hepatitis berbagai etiologi, sirosis, hepatosis, kanker, infeksi parasit);
  • penyakit jantung (gagal jantung, infark miokard);
  • patologi usus (kolitis, penyakit Crohn, disbakteriosis, tumor, sindrom iritasi usus);
  • penyakit pada kandung empedu, ginjal, kelenjar adrenal, pankreas;
  • manifestasi neuralgia interkostal;
  • cedera (memar organ internal);
  • kondisi akut yang memerlukan intervensi bedah. Daftar ini termasuk apendisitis, perdarahan internal, pecahnya hati, ginjal, borok berlubang, luka tembus, eksaserbasi kolesistitis, pankreatitis, kolelitiasis.
Sifat kesakitan

Nyeri pada hypochondrium kanan mungkin memiliki karakter yang berbeda. Jadi, penyakit kronis ditandai oleh rasa sakit yang menarik, sakit yang terus-menerus mereka kejar dalam waktu yang lama.

Nyeri berdenyut dan tumpul di hipokondrium kanan terjadi ketika fungsi kantong empedu, hati, pankreas terganggu dan sering menjadi pendamping penyakit pada perut, usus, dan proses tumor. Sindrom nyeri permanen menyertai kondisi seperti patah tulang rusuk, kista hati parasit, metastasis dan tumor pada organ internal.

Sifat akut dari rasa sakit adalah tanda masalah serius yang memerlukan intervensi bedah segera. Di bawah konsep "perut akut" menyembunyikan kondisi berikut:

  1. radang usus buntu, eksaserbasi kolesistitis, pankreatitis, penyakit batu empedu.
  2. perdarahan di rongga perut yang disebabkan oleh cedera atau trauma;
  3. istirahat dan kerusakan pada organ internal (ginjal, hati, kantong empedu, usus besar);
  4. obstruksi usus, perforasi lambung, obstruksi (penyumbatan) saluran empedu.

Nyeri yang tajam dan intens berbahaya karena kemungkinan syok nyeri, yang disertai dengan penurunan tekanan darah, kehilangan kesadaran, dan gangguan irama jantung. Nyeri yang menusuk di hipokondrium kanan dapat menjadi tanda kejengkelan kolitis ulserativa, infeksi usus, atau penyumbatan dengan batu saluran empedu.

Nyeri di hipokondrium kanan, meluas ke belakang, skapula, tulang selangka, terjadi ketika eksaserbasi kolesistitis, dengan lesi parah pada hati, dengan pergerakan batu di saluran empedu. Mual dan nyeri pada hipokondrium kanan menyertai gangguan makanan, infeksi parasit, penyakit seperti hepatitis, pankreatitis, sirosis, penyakit usus.

Nyeri dan berat pada hipokondrium kanan adalah tanda pasti kolesistitis kronis, diskinesia bilier tipe hipomotor, hepatosis lemak hati, hepatitis berbagai etiologi, peningkatan ukuran hati dengan latar belakang gagal jantung.

Terkadang rasa tidak nyaman dan sakit perut di perut kanan, merupakan manifestasi dari sindrom pseudoabdominal, yang menyertai penyakit seperti pielonefritis (radang ginjal), pneumonia (radang paru-paru) atau infark miokard.

Kompleks gejala

Sensasi menyakitkan di hipokondrium kanan biasanya disertai dengan seluruh gejala yang kompleks, menunjukkan adanya patologi tertentu dan memfasilitasi diagnosis awal. Gejala-gejala tersebut dapat mengindikasikan berbagai penyakit pada sistem pencernaan, saraf, endokrin, atau pernapasan, dan menyarankan adanya proses inflamasi atau kondisi akut yang memerlukan intervensi bedah. Yang paling khas dari daftar ini adalah manifestasi berikut:

  • mual, muntah;
  • kurang nafsu makan;
  • kelelahan, kelemahan, apatis;
  • tekanan darah melonjak;
  • gejala keracunan (demam, nyeri sendi dan otot, kedinginan);
  • gejala dispepsia (sendawa, kembung, diare, perut kembung);
  • pelanggaran irama jantung, kehilangan kesadaran;
  • rasa sakit di jantung, punggung bagian bawah;
  • kekuningan kulit, sklera mata, selaput lendir;
  • perubahan warna feses dan urin, sulit buang air kecil;
  • gangguan neurologis dan gejala spesifik lainnya yang khas dari penyakit tertentu.

Ini terkait gejala yang sering menjadi faktor penentu dalam diagnosis suatu penyakit. Pemeriksaan lengkap, termasuk metode penelitian laboratorium dan perangkat keras, membantu untuk sepenuhnya melihat gambaran klinis penyakit dan membuat diagnosis yang benar. Perawatan dini memungkinkan Anda untuk menghilangkan rasa sakit dan meringankan gejala penyakit penyerta lainnya yang tidak menyenangkan.

Apa arti nyeri pada hypochondrium kanan?

Ketidaknyamanan di sisi kanan terjadi dengan berbagai kondisi patologis, yang paling umum adalah penyakit pada saluran pencernaan dan organ internal, patologi sistem empedu dan saluran kemih, cedera berbagai jenis. Seringkali rasa sakit di daerah ini terjadi dengan penyakit tulang belakang, jantung atau sistem pernapasan. Sifat dan keparahan rasa sakit, tempat lokalisasi dan keparahan gejala yang menyertainya menunjukkan perkembangan suatu penyakit.

Nyeri pada kuadran kanan atas biasanya terjadi dari organ-organ yang berdekatan dengan daerah ini dan dapat mengindikasikan penyakit-penyakit berikut:

Cholecystitis (akut dan kronis).

Nyeri kronis, kusam yang terjadi secara berkala, biasanya setelah terjadi pelanggaran diet, makan berlebih dan makan makanan yang dilarang (digoreng, pedas, lemak), merupakan ciri khas dari bentuk kronis penyakit ini. Eksaserbasi penyakit ini disertai dengan peningkatan peradangan di kantong empedu, mual, kepahitan di mulut dan rasa sakit di hipokondrium kanan. Proses peradangan memicu stagnasi empedu, yang disertai dengan gangguan pencernaan, mual, muntah dengan campuran empedu, dan perubahan warna kulit yang menjadi kuning kehijauan. Pengobatan kolesistitis dilakukan di kompleks, dengan penggunaan agen antibakteri, obat koleretik, antispasmodik, obat anestesi. Ketaatan wajib pada kebiasaan khusus, penolakan terhadap kebiasaan buruk, penyesuaian gaya hidup adalah wajib.

Sirosis hati

Diagnosis ini berarti kerusakan hati yang ireversibel, yang merupakan akibat hepatitis kronis, hepatosis, gangguan suplai darah ke hati, alkohol dan keracunan obat. Ketika sirosis terjadi nyeri persisten di hipokondrium kanan, yang tidak dihentikan oleh obat penghilang rasa sakit. Pada saat yang sama, gejala lain berkembang - hati dan limpa bertambah besar, rasa gatal menumpuk, dan kekuningan kulit muncul. Metode pengobatan didasarkan pada penggunaan terapi pemeliharaan simtomatik, yang meliputi hepatoprotektor, fosfolipid esensial, vitamin, obat-obatan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Hepatitis Virus

Disertai dengan rasa sakit yang melengkung panjang di hipokondrium kanan dan gejala parah keracunan tubuh (kelemahan, peningkatan kelelahan, gejala dispepsia, mual, muntah, warna kulit lemon dan sklera, kulit gatal, perubahan warna urin dan feses). Pengobatan dipilih tergantung pada bentuk hepatitis, obat antivirus yang digunakan, terapi suportif, yang ditujukan untuk regenerasi sel hati. Tugas terapi kompleks dalam hal ini adalah untuk meredakan proses inflamasi dan mencegah kemungkinan komplikasi. Selain terapi obat, pasien dianjurkan diet khusus, meninggalkan kebiasaan buruk, gaya hidup sehat.

Penyakit batu empedu

Hal ini ditandai dengan pembentukan batu di kantong empedu, yang berkontribusi terhadap terjadinya rasa sakit di hipokondrium kanan dan manifestasi tidak menyenangkan lainnya. Pembentukan batu didahului oleh kesulitan aliran empedu, disfungsi kandung empedu, hati, saluran empedu, penyakit terkait (kolesistitis kronis, pankreatitis, patologi endokrin).

Eksaserbasi penyakit batu empedu menyebabkan pergerakan batu yang mampu memblokir saluran saluran empedu dan menyebabkan kolik parah di hipokondrium kanan, disertai mual, muntah, demam, lemah, menguningnya kulit dan sklera. Dalam hal ini, intervensi bedah mendesak diperlukan, yang dilakukan dengan cara yang berbeda. Secara endoskopi menghilangkan batu dari saluran empedu, menjaga kantong empedu dan fungsinya. Operasi klasik melibatkan pengangkatan kantong empedu, bersama dengan kalkulus yang terkandung di dalamnya.

Pankreatitis (radang pankreas)

Gejala khas penyakit ini adalah rasa sakit yang meledak di hipokondrium kanan, disertai dengan perut kembung, pucat atau kekuningan kulit, tinja yang kesal, mual, dan tidak ada bantuan muntah. Pankreatitis dapat bersifat akut dan kronis, berkembang sebagai akibat dari keracunan alkohol, adanya formasi kistik atau proses yang bernanah. Rejimen pengobatan dipilih secara individual oleh spesialis, dengan mempertimbangkan keparahan gejala dan bentuk penyakit, dan didasarkan pada penggunaan obat-obatan, terapi diet, prosedur fisioterapi, penolakan alkohol dan merokok.

Ulkus peptikum

Nyeri khas pada hipokondrium kanan di depan berhubungan dengan tukak lambung dan tukak duodenum. Sifat nyeri dan intensitasnya tergantung pada banyak faktor. Ketidaknyamanan terjadi setelah makan, perut kosong atau setelah berolahraga. Sindrom nyeri disertai mulas, bersendawa asam, muntah, kehilangan kekuatan, diare dan konstipasi bergantian, palpitasi. Seringkali, penyakit tukak lambung muncul dalam bentuk laten, dalam kasus lanjut ada ancaman perdarahan internal dan peritonitis, yang berbahaya bagi kehidupan pasien dan memerlukan intervensi bedah segera.

Penyakit usus

Rasa sakit yang parah dan tak tertahankan di sebelah kanan menyebabkan peradangan usus besar. Pada saat yang sama, sensasi menyakitkan meluas ke seluruh sisi kanan (hingga pangkal paha) dan daerah pusar. Jika peritoneum terlibat dalam proses inflamasi, ini dapat menyebabkan syok yang menyakitkan. Selain itu, penyakit usus seperti kolitis, penyakit Crohn, kolitis ulserativa, proses neoplastik, dan apendisitis berkontribusi terhadap munculnya nyeri kejang pada hipokondrium kanan.

Nyeri di hipokondrium kanan di belakang menyebabkan penyakit pada sistem genitourinarius, ginjal dan kelenjar adrenal, trombosis vena cava.

Pielonefritis

Peradangan akut pada ginjal disertai dengan rasa sakit di sisi kanan, di bawah tulang rusuk, menjalar ke punggung, sulit buang air kecil, edema, demam tinggi, keracunan umum tubuh. Pada saat yang sama, rasa sakit yang mengganggu menjadi permanen, penurunan volume urin diamati, hingga penghentian totalnya.

Urolitiasis

Dengan kekalahan ginjal kanan ada rasa sakit yang intens, terlokalisasi di sebelah kanan, tetapi menyebar ke belakang dan punggung bawah. Migrasi batu dari ginjal melalui ureter memicu kolik ginjal dan nyeri hebat paroksismal yang menjalar ke daerah paha dan selangkangan.

Alasan lain

Selain penyakit-penyakit di atas, kondisi berikut ini dapat menyebabkan perkembangan nyeri pada hipokondrium kanan:

  • Pneumonia, bronkitis - suatu proses inflamasi di paru-paru menyebabkan serangan batuk yang menyakitkan yang menimbulkan rasa sakit di hipokondrium kanan dan disertai dengan perasaan kekurangan udara.
  • Masalah ginekologis (misalnya, radang pelengkap) pada wanita juga menyebabkan nyeri kejang yang khas di sisi kanan, yang diberikan ke pangkal paha dan di belakang.
  • Gagal jantung, infark miokard. Ketidakcukupan sirkulasi darah menyebabkan edema, akumulasi cairan di rongga perut, peningkatan ukuran hati dan munculnya rasa sakit yang tumpul dan nyeri. Dengan perkembangan infark miokard, nyeri belati tajam dalam epistragy dan hipokondrium kanan tiba-tiba muncul, menyerah pada tulang dada dan di bawah skapula.
  • Herpes zoster - infeksi virus yang disertai oleh vesikel sepanjang batang saraf interkostal, sakit parah, demam dan gejala tidak menyenangkan lainnya.
  • Neuralgia interkostal adalah penyakit pada sistem saraf, disertai dengan penusukan, rasa sakit yang tajam, yang diperburuk dengan menekuk, memutar, dan menghirup.
  • Osteochondrosis tulang belakang lumbar - menyebabkan rasa sakit dengan intensitas yang bervariasi, mulai dari rasa sakit, tajam, penembakan, dan disertai dengan pembatasan mobilitas.

Selain itu, penyebab nyeri yang khas dapat berupa cedera (fraktur dan memar tulang rusuk), tumor ganas pada organ dalam, trombosis vena cava atau obstruksi usus.

Pertolongan pertama untuk sindrom nyeri

Nyeri pada hipokondrium kanan tidak memerlukan kunjungan ke dokter jika disebabkan oleh penyebab fisiologis (makan berlebihan, beban berlebihan). Dalam semua kasus lain, gejala ini menunjukkan perkembangan penyakit atau eksaserbasi patologi yang ada. Untuk meringankan kondisi di rumah, Anda dapat minum pil antispasmodik (No-shpy, Drotaverina, Papaverina, Sparex). Jangan menenggelamkan rasa sakit dengan obat penghilang rasa sakit yang kuat, itu dapat merusak gambaran penyakit dan membuatnya sulit untuk membuat diagnosis yang benar.

Jangan menunda mencari bantuan medis, karena penundaan itu dapat memperburuk kondisi secara signifikan dan menyebabkan komplikasi berbahaya yang mengancam jiwa. Nyeri dapat mengindikasikan eksaserbasi proses patologis parah yang asimptomatik sebelumnya, sehingga perlu menjalani pemeriksaan sesegera mungkin dan menerima pengobatan yang memadai.

Dokter mana yang harus dihubungi?

Jika Anda merasa sakit pada hipokondrium kanan, Anda harus terlebih dahulu membuat janji dengan terapis. Spesialis akan mengumpulkan riwayat yang diperlukan, memeriksa pasien dan, dengan tujuan mengklarifikasi diagnosis, menulis rujukan ke sejumlah studi laboratorium dan perangkat keras. Menurut hasil pemeriksaan diagnostik, pasien akan didiagnosis dan dikirim untuk perawatan lebih lanjut ke spesialis yang sempit. Bergantung pada sifat patologinya, pasien akan dirawat oleh ahli gastroenterologi, hepatologis, endokrinologis, spesialis penyakit menular, spesialis trauma, ginekolog, dan sejumlah spesialis lainnya.

Kapan perawatan medis yang mendesak diperlukan?

Nyeri akut pada hipokondrium kanan dapat mengindikasikan komplikasi berbahaya yang memerlukan perawatan medis darurat. Obat ini disebut "perut akut". Definisi ini termasuk pendarahan internal, pecah dan kerusakan pada organ internal, radang usus buntu, peritonitis, borok berlubang dan proses lain yang mengancam kehidupan pasien. Sangat mendesak untuk memanggil tim ambulans ketika gejala-gejala berikut muncul:

  • munculnya rasa sakit akut yang tak tertahankan, intensitasnya meningkat;
  • gigih, muntah yang menyakitkan dengan campuran empedu atau darah yang tidak membawa kelegaan;
  • penurunan tajam dalam tekanan darah, pucatnya kulit, hilangnya kesadaran;
  • menunda atau tidak adanya buang air kecil;
  • tinja longgar, darah dalam tinja;
  • demam tinggi;
  • sembelit yang berkepanjangan, kembung, yang mungkin merupakan tanda-tanda obstruksi usus.

Serangan nyeri akut pada wanita hamil bisa menjadi tanda kehamilan ektopik atau keguguran, yang membutuhkan rawat inap dan pembedahan segera.

Sebelum kedatangan dokter pasien, Anda perlu berbaring miring, membuka kancing pakaiannya untuk memudahkan pernapasan, oleskan kompres dingin ke dahinya. Anda tidak bisa membiarkan pasien bergerak, makan, minum cairan, dilarang memberikan obat apa pun.

Tindakan pencegahan

gaya hidup aktif

Langkah-langkah pencegahan untuk pencegahan rasa sakit pada hipokondrium kanan dikurangi sesuai dengan rekomendasi berikut:

  • gaya hidup sehat dan aktif;
  • penolakan terhadap kebiasaan buruk;
  • nutrisi yang tepat dan lengkap;
  • minum obat hanya dengan resep dokter;
  • menghindari situasi stres;
  • kebersihan pribadi;
  • penggunaan kontrasepsi penghalang selama hubungan seksual, penolakan koneksi acak.

Pemeriksaan medis rutin (1 kali per tahun) akan mencegah atau mendeteksi kelainan kesehatan dan menerima perawatan yang diperlukan.

http://pechenzdrav.ru/poleznye-sovety/bol-v-pravom-podrebere/

Kami memahami mengapa ada rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan

Tubuh manusia adalah sistem unik yang memiliki kemampuan menyembuhkan dirinya sendiri. Namun, jika Anda “melelahkan” tubuh dengan makanan berbahaya (memanggang, merokok daging, acar, dll.) Dan kecanduan berbahaya (alkohol, tembakau, obat-obatan), maka itu akan mulai goyah, yang dimanifestasikan terutama oleh sensasi menyakitkan di hipokondrium kanan setelah makan.
Jika gejala ini diabaikan oleh seseorang, rasa sakit sesekali akan menjadi permanen, yang akan berfungsi sebagai indikasi perkembangan patologi serius, yang perawatannya bisa sangat, sangat sulit.

Penyakit utama

Selanjutnya, kami mempertimbangkan sejumlah penyakit, salah satu tanda di antaranya adalah nyeri pada hipokondrium kanan, timbul setelah makan, ciri khas, dan metode diagnosis serta pengobatannya.

Sebagai aturan, itu sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan jika terjadi patologi di hati dan kandung empedu. Kadang-kadang gejala menunjukkan masalah dengan pankreas kepala, organ saluran pencernaan.

Hepatitis

Hepatitis adalah nama umum untuk patologi yang ditandai oleh peradangan jaringan hati.

Menurut penyebab penyakit, hepatitis diklasifikasikan menjadi:

  • viral (A, B, C, D, E, F, G);
  • Toksik (penyebab pengembangan: paparan alkohol, obat-obatan, bahan beracun);
  • autoimun;
  • radiasi (penyebab perkembangan - paparan radiasi).

Berdasarkan sifat dari perjalanan penyakit, hepatitis akut dan kronis dibedakan.

Menurut manifestasi klinis, patologi dibagi menjadi bentuk ikterik, anikterik dan subklinis.

Ciri khas dari patologi hati ini adalah tidak adanya klinik. Hanya dengan perkembangan penyakit, tanda-tanda pertama muncul, seperti menarik nyeri tumpul di hipokondrium kanan, timbul setelah makan, intoleransi terhadap makanan berlemak dan peningkatan volume hati.

Selain rasa sakit yang dirasakan di sisi kanan bawah tulang rusuk, pasien sering memperhatikan:

  • perolehan oleh kulit dan skleras mata rona kuning cerah (dalam bentuk ikterik dan subklinis);
  • gatal kulit yang parah;
  • perasaan mual yang menyertai bersendawa dengan aftertaste pahit;
  • urin gelap;
  • klarifikasi feses;
  • peningkatan demam ringan;
  • kelemahan dan kelelahan.

Ketika rasa sakit di samping muncul, khususnya di hipokondrium kanan, terutama ketika gejala hepatitis lainnya dimanifestasikan, seseorang perlu berkonsultasi dengan dokter umum, yang, berdasarkan hasil pemeriksaan pribadi dan analisis klinis, akan menentukan taktik lebih lanjut dari manajemen pasien. Paling sering, pasien dirujuk untuk perawatan lebih lanjut ke spesialis penyakit menular, ahli gastroenterologi dan hepatologis.

Dimungkinkan untuk mengkonfirmasi keberadaan hepatitis dengan:

  • tes darah klinis;
  • tes darah untuk penanda hepatitis;
  • USG hati;
  • biopsi hati.

Dalam perjalanan perawatan, pasien dianjurkan untuk mengamati diet khusus dan istirahat setengah tempat tidur.

Juga meresepkan obat hepatoprotektif semacam itu, seperti:

Dalam pengobatan hepatitis, terapi oksigen dan oksigen baroterapi telah merekomendasikan diri dengan baik.

Terapi hepatitis autoimun juga dilakukan dengan bantuan kortikosteroid dan imunosupresan.

Sindrom Gilbert

Nama lain untuk patologi ini adalah disfungsi hati konstitusional atau penyakit kuning non-hemolitik keluarga. Penyakit ini bersifat herediter dan bawaan. Ini ditandai dengan kadar bilirubin dalam darah yang tinggi.

Paling sering, perjalanan penyakit ini tidak menunjukkan gejala atau memanifestasikan dirinya sebagai tanda-tanda kecil, seperti pewarnaan kulit yang lemah, selaput lendir dan sklera berwarna kuning. Seringkali, ketika penyakit menampakkan dirinya, pasien mengeluh bahwa ia memiliki rasa sakit di bagian depan di bawah tulang rusuk kanan, terutama setelah makan makanan berlemak atau pedas.

Manifestasi lain dari sindrom ini meliputi:

  • asthenia, pusing;
  • gangguan tidur;
  • anoreksia;
  • rasa pahit di mulut;
  • bersendawa setelah makan dan memiliki rasa pahit;
  • sensasi terbakar di ruang retrosternal;
  • mual, terkadang berakhir dengan muntah;
  • gangguan usus (sembelit, diare);
  • perut kembung;
  • hati membesar.
  • inspeksi;
  • palpasi;
  • tes darah (klinis, biokimia);
  • koagulogram;
  • Analisis DNA dari gen yang bertanggung jawab atas penampilan patolog;
  • penanda hepatitis;
  • Ultrasonografi organ peritoneum;
  • CT scan;
  • biopsi hati;
  • elastografi.

Pengobatan patologi termasuk penghentian merokok total dan konsumsi minuman yang mengandung alkohol, kepatuhan terhadap diet khusus, yang tidak termasuk makanan berlemak, goreng, asap dan pedas.

Juga, jika ada penyakit kuning, pasien dianjurkan untuk minum obat dari kelompok berikut:

  • barbiturat;
  • koleretik;
  • hepatoprotektor;
  • enterosorben.

Seringkali obat yang diresepkan mengarah pada fungsi normal kantong empedu.

Untuk penghancuran bilirubin terpaksa fototerapi, yang, paling sering, dilakukan dengan bantuan lampu biru.

Kolesistitis

Penyakit ini ditandai dengan peradangan pada kantong empedu, diikuti oleh pembentukan batu di dalamnya. Gejala utama adalah rasa sakit di perut, di samping, terutama di hipokondrium kanan. Rasanya sakit di samping, paling sering, setelah makan makanan berlemak dan goreng, serta daging asap. Selain itu, ada peningkatan demam dan kelemahan ringan.

Tanda-tanda tambahan kolesistitis meliputi:

  • pruritus;
  • gangguan fungsi usus;
  • sakit kepala;
  • rasa pahit dan logam di mulut;
  • bersendawa;
  • peningkatan pembentukan gas dan kembung.

Diagnosis kolesistitis meliputi:

  • tes darah klinis;
  • pemeriksaan empedu mikroskopis;
  • kolesistografi;
  • Ultrasonografi kantong empedu;
  • endoskopi.

Pengobatan kolesistitis harus dilakukan hanya oleh spesialis gastroenterologi. Terapi terdiri dalam mempertahankan pasien diet khusus, pengecualian dari makanan berlemak dan pedas, ketaatan pada istirahat total. Juga, pasien diresepkan obat antibakteri, obat antispasmodik dan koleretik, obat yang berkontribusi pada normalisasi fungsi motorik kandung empedu.

Selama remisi dalam patologi kronis, sering disarankan untuk melakukan fisioterapi termal di wilayah hipokondrium.

Dalam kasus kegagalan pengobatan, reseksi darurat kantong empedu dilakukan.

Penyakit batu empedu

Ini adalah patologi yang ditandai dengan pembentukan batu empedu dan / atau saluran empedu.

Penyakit ini diklasifikasikan ke dalam bentuk berikut:

  • laten, tanpa gejala;
  • sakit kronis;
  • kronis berulang, di mana ada kejadian berkala nyeri hebat di sisi kanan (di hypochondrium), mual, sendawa pahit;
  • dispepsia;
  • angina pectoris, di mana sindrom nyeri terlokalisasi di sternum di daerah jantung.

Tingkat keparahan penyakit menghasilkan:

  • bentuk ringan, di mana serangan kolik terjadi tidak lebih dari 5 kali setahun, sementara sisa waktu pasien merasa dinilai memuaskan;
  • bentuk moderat di mana jumlah serangan kolik adalah 6-12 kali setahun;
  • bentuk parah, ditandai dengan terjadinya serangan kolik bilier setiap 4-7 hari.

Khas penyakit ini adalah kolik, gejalanya adalah:

  • nyeri mendadak di regio epigastrium dan hipokondrium kanan;
  • rasa sakit yang mengganggu di samping, yang meningkat setelah makan, terutama saat makan pedas, makanan berlemak dan daging asap. Gejala ini adalah karakteristik dari bentuk kronis patologi;
  • hipertensi otot perut, pegal saat menyentuh perut;
  • perut kembung, mual, sering bersendawa;
  • muntah yang banyak, sering, dan gigih;
  • kelemahan;
  • peningkatan suhu derajat rendah ke 38 ° C;
  • pruritus;
  • kesal tinja dalam bentuk sering diare (hingga 10-12 kali per hari).

Diagnosis penyakit adalah studi sejarah pribadi dan keluarga, pemeriksaan pasien. Sejumlah metode diagnostik laboratorium dan instrumental juga dilakukan:

  • Oak;
  • tes darah biokimia;
  • penanda hepatitis;
  • analisis urin;
  • memprogram ulang;
  • USG;
  • EGD;
  • radiografi;
  • retroangi cholangiopancreatography;
  • kolesistangiografi;
  • CT dan MRI.

Patologi dirawat oleh ahli gastroenterologi, yang, berdasarkan hasil diagnostik, menentukan taktik terapi. Sebagai aturan, metode berikut digunakan untuk perawatan:

  • tujuan nutrisi makanan;
  • resep asam empedu;
  • penggunaan obat-obatan yang membantu dalam nutrisi dan perlindungan jaringan hati;
  • terapi antibakteri;
  • intervensi bedah.

Pankreatitis

Peradangan pankreas.

Gejala pertama pankreatitis di kepala pankreas adalah rasa sakit di sisi kanan. Sifat sindrom nyeri sangat berbeda: dari menarik, tumpul ke akut, permanen. Paling sering, pasien mencatat bahwa rasa sakit terjadi 1,5-3 jam setelah makan, tetapi terjadi bahwa penyakit itu memanifestasikan dirinya segera setelah makan.

Manifestasi pankreatitis lainnya termasuk:

  • nafsu makan menurun tajam;
  • pembentukan dan kembung gas;
  • diare yang banyak dan sering atau konstipasi persisten;
  • bau kotoran;
  • penurunan berat badan yang drastis;
  • perasaan haus;
  • mukosa mulut kering.

Diagnosis patologi juga meliputi:

  • tes darah klinis;
  • urinalisis;
  • ekotomografi;
  • USG;
  • CT scan;
  • gastroskopi;
  • duodenografi;
  • pemindaian radioisotop.

Pengobatan patologi dilakukan dengan menggunakan metode berikut:

  • kepatuhan diet;
  • mengambil analgesik dan antispasmodik;
  • terapi dengan persiapan enzim, vitamin kompleks.

Jarang resor untuk operasi.

Bisul perut

Penyakit kronis ditandai dengan terbentuknya borok pada selaput lendir. Ketika ulkus terbentuk di sisi kanan perut, patologi memanifestasikan dirinya sebagai rasa sakit di sisi kanan perut, terutama di bawah tulang rusuk di depan. Rasa sakit itu menyakitkan, karakter yang tumpul. Penyebab meningkatnya rasa sakit - aktivitas fisik, makan makanan pedas atau alkohol.

Selain rasa sakit, pasien mencatat gejala-gejala berikut:

  • mulas;
  • mual;
  • mengurangi atau sama sekali tidak nafsu makan;
  • perut kembung;
  • bersendawa dengan rasa pahit atau asam;
  • gangguan usus;
  • plak lidah;
  • berkeringat intens, terutama di telapak tangan.

Diagnosis maag dibuat menggunakan:

  • analisis umum darah, urin, tinja;
  • analisis darah okultisme tinja;
  • FEGDS;
  • pemeriksaan USG pada hati, kantong empedu dan pankreas;
  • radiografi;
  • memantau pH jus lambung pada siang hari dan pH-metri.

Ahli gastroenterologi berurusan dengan pengobatan tukak lambung. Paling sering, terapi dilakukan dengan bantuan:

  • antibiotik;
  • obat yang meningkatkan perlindungan mukosa lambung;
  • obat antisekresi;
  • antispasmodik;
  • probiotik.

Dalam hal komplikasi dan ketidakefektifan terapi obat, intervensi bedah dilakukan.

Brobit

Suatu penyakit yang ditandai oleh radang selaput lendir duodenum, yaitu bulb-nya.

Bulbit dibagi menjadi beberapa jenis:

  • katarak;
  • hiperplastik;
  • atrofi;
  • erosif;
  • dangkal;
  • fokus;
  • menyebar;
  • ulseratif;
  • hemoragik.

Gejala utama dari proses inflamasi adalah nyeri tumpul atau akut, terlokalisasi di daerah epigastrium dan menjalar ke hypochondrium, samping atau pusar. Sebagai aturan, area ini sakit 1,5-2 jam setelah makan, dan juga di malam hari.

Manifestasi patologi lainnya termasuk:

  • kepahitan di mulut;
  • bersendawa setelah makan;
  • mual;
  • kelelahan yang berlebihan;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur;
  • peningkatan berkeringat;
  • gangguan saraf.

Untuk menentukan adanya patologi hanya mungkin dengan fibrogastroduodenoscopy.

Perawatan bulbit ditentukan oleh ahli gastroenterologi dan termasuk:

  • makanan diet;
  • minum antibiotik;
  • normalisasi gaya hidup;
  • obat-obatan yang berkontribusi pada normalisasi fungsi lambung dan duodenum.

Sindrom iritasi usus

Gangguan fungsi usus, di mana ketidaknyamanan dan rasa sakit terkait dengan buang air besar, perubahan tinja.

Patologi diklasifikasikan menjadi:

  • IBS dengan diare, yang didominasi oleh pengeluaran tinja cair;
  • IBS dengan sembelit, di mana tinja yang sangat ketat menyumbang lebih dari seperempat dari semua pengosongan;
  • tampilan campuran.

Penyakit ini ditandai dengan terjadinya sakit perut, termasuk di hipokondrium kanan. Biasanya, rasa sakit berlalu setelah mengosongkan isi perut, tetapi tidak lama. Seringkali sindrom nyeri disertai dengan perut kembung, konstipasi persisten atau diare.

Manifestasi lain dari penyakit ini termasuk:

  • perasaan koma di tenggorokan;
  • nyeri epigastrium;
  • jantung berdebar;
  • sering buang air kecil;
  • penurunan berat badan;
  • mulut kering;
  • kelemahan, kelelahan.

Kadang-kadang pasien mengeluh bahwa mereka sakit kepala, serta otot dan sendi.

Diagnosis patologi dibuat dengan bantuan:

  • tes laboratorium darah dan tinja;
  • EGD;
  • Ultrasonografi organ panggul dan rongga perut;
  • kolonoskopi;
  • irrigoskopi;
  • electrogastroenterography;
  • manometri

Perawatan IBS termasuk terapi obat, diet, normalisasi gaya hidup, kadang-kadang psikoterapi.

Penyebab nyeri yang dijelaskan di atas dalam hipokondrium kanan (dan daftar penyakit masih jauh dari lengkap) menunjukkan bahwa gejala ini menunjukkan perlunya akses cepat ke perawatan medis. Hanya perawatan tepat waktu untuk spesialis, diagnosis akurat dan perawatan yang memadai akan membantu menghindari perkembangan komplikasi yang dapat menyebabkan kerusakan luar biasa pada tubuh.

http://opischevarenii.ru/lechenie-i-simptomy/boli-v-zhkt/v-boku/v-pravom/posle-edy.html

Nyeri pada hipokondrium kanan, penyebab dan kemungkinan penyakit

Nyeri pada hipokondrium kanan adalah gejala dari banyak penyakit, sehingga bahkan seorang spesialis yang berpengalaman dan berkualitas tidak akan dapat membuat diagnosis yang akurat berdasarkan gejala ini saja.

Penyebab sindrom nyeri bisa menjadi alasan yang tidak berbahaya, seperti makan berlebihan atau olahraga berlebihan. Tetapi lebih sering, ketidaknyamanan pada hipokondrium kanan memicu peradangan, penyakit akut dan kronis pada pencernaan, sistem kemih, organ dalam (hati, ginjal), saluran empedu.

Mengapa hipokondrium yang tepat terasa sakit, dalam hal ini gejala ini tidak menimbulkan bahaya, dan dalam kasus mana itu memerlukan permohonan segera untuk bantuan medis? Jawaban untuk semua pertanyaan akan ditemukan dalam materi kami.

Nyeri di bawah hipokondrium kanan pada orang sehat

Nyeri pada hipokondrium kanan dapat disebabkan oleh banyak alasan. Dalam beberapa situasi, ketidaknyamanan juga muncul pada orang yang benar-benar sehat: dalam hal ini, itu adalah varian dari norma fisiologis. Namun, seringkali masalahnya terletak pada perkembangan patologi saluran pencernaan dan organ lainnya.

Alasan fisiologis mengapa nyeri pada hipokondrium kanan:

  1. Kehamilan Pada wanita hamil di trimester ketiga, rahim terentang sangat besar dan menekan semua organ yang bersentuhan dengannya, menggusur usus, menekan tunggul dan kantong empedu. Oleh karena itu, untuk wanita hamil yang sehat, rasa sakit yang menusuk atau menekan pada hipokondrium kanan jarang terjadi. Selain itu, progesteron, menjaga kehamilan pada tahap selanjutnya, memperluas saluran empedu dan merangsang stasis empedu. Dan jika Anda memberikan beban fisik dengan tum tersebut, maka Anda dapat merasakan ketidaknyamanan dengan probabilitas tinggi.
  2. Latihan sakit. Tentunya, banyak yang memperhatikan bahwa setelah aktivitas fisik yang intens, rasa sakit muncul di sisi kanan. Ini disebabkan oleh peregangan jaringan hati yang berlebihan, yang, pada gilirannya, disebabkan oleh aliran darah yang tajam ke organ. Terutama sering ini terjadi setelah makan padat. Kondisi ini tidak berbahaya.
  3. Nyeri pada wanita. Pada akhir siklus menstruasi, beberapa wanita mengalami ketidakseimbangan yang tajam antara progesteron rendah dan estrogen tinggi, yang menyebabkan kejang pada saluran empedu dan juga dapat menyebabkan kolik di hipokondrium kanan. Penerimaan kontrasepsi hormonal dapat memperburuk perjalanan sindrom pramenstruasi dan meningkatkan rasa sakit menjahit karena pelanggaran jalannya empedu.

Penyebab patologis nyeri di bawah tulang rusuk kanan

Secara anatomis, kuadran kanan atas perut meliputi: hati, kantong empedu, bagian diafragma dan usus kecil, usus dua belas jari, ginjal kanan, pankreas.

Penyakit dan cedera organ-organ ini dapat meningkatkan terjadinya rasa sakit di sisi kanan bawah tulang rusuk:

  1. Penyebab rasa sakit yang paling jelas adalah penyakit hati. Ini termasuk hepatitis, hepatosis dan sirosis, lesi parasit.
  2. Pelanggaran patensi saluran empedu (kolesistitis). Nyeri yang tajam dan tajam yang tiba-tiba mulai, terutama pada malam hari, terbentuk sebagai pelanggaran terhadap patensi saluran empedu dan pada kolesistitis akut. Dalam hal meningkatkan nada kantong empedu meningkatkan kecenderungan untuk mengurangi, juga meningkatkan frekuensi dan kekuatan kontraksi. Proses semacam itu disertai dengan rasa sakit yang parah dan jangka pendek dan sering dipicu oleh ketegangan mental dan stres.
  3. Urolitiasis. Penyebabnya, ketika sakit di hipokondrium kanan, mungkin urolitiasis, di mana rasa sakit dari ginjal kanan terasa akut, tetapi tidak jelas dan bisa dirasakan di punggung di punggung bawah, perut bagian bawah, serta di bawah kiri atau kanan tulang rusuk bawah. Urolitiasis dimanifestasikan oleh deteksi batu ginjal, kandung kemih dan saluran kemih. Ada rasa sakit yang tajam, meningkat dengan setiap gerakan.
  4. Kolik ginjal. Itu terjadi ketika batu-batu di ginjal mulai bergerak dan dengan ujung-ujungnya yang tajam menyentuh organ-organ internal. Rasa sakit menjadi sangat kuat ketika seseorang bergerak. Batu-batu menghalangi saluran kemih, sehubungan dengan rasa sakit ini digeser ke pangkal paha.
  5. Ulkus peptikum. Nyeri khas pada hipokondrium kanan di depan berhubungan dengan tukak lambung dan tukak duodenum. Sifat nyeri dan intensitasnya tergantung pada banyak faktor. Ketidaknyamanan terjadi setelah makan, perut kosong atau setelah berolahraga. Sindrom nyeri disertai mulas, bersendawa asam, muntah, kehilangan kekuatan, diare dan konstipasi bergantian, palpitasi. Seringkali, penyakit tukak lambung muncul dalam bentuk laten, dalam kasus lanjut ada ancaman perdarahan internal dan peritonitis, yang berbahaya bagi kehidupan pasien dan memerlukan intervensi bedah segera.
  6. Biliary dyskinesia adalah pelanggaran fungsi motorik organ. Alasan utama untuk pengembangan penyakit ini adalah stres, diet yang tidak sehat, aktivitas fisik yang besar. Biasanya ketika pasien diperiksa untuk diskinesia, penyakit pada sistem pencernaan ditemukan. Patologi muncul secara spontan, disertai dengan keparahan, nyeri akut paroksismal di sisi kanan, mual, tinja kesal (diare atau sembelit), takikardia, munculnya rasa pahit di mulut, dalam kasus yang jarang terjadi - sakit kepala. Diskinesia disertai dengan stagnasi empedu di kantong empedu, yang berkontribusi pada pembentukan batu dan perkembangan penyakit batu empedu.
  7. Pankreatitis. Nyeri berdenyut mengindikasikan pankreatitis. Penyebab pasti peradangan pankreas tidak diinstal. Patologi dimulai dengan rasa sakit yang berdenyut-denyut, intens, dan melingkari. Jika gejala ini terjadi, pasien perlu rawat inap segera dan perawatan bedah darurat. Nyeri yang terasa jelas di alun-alun kanan perut diamati ketika pankreatitis berubah dari akut menjadi kronis dan dapat menerima pengobatan konservatif.
  8. Neuralgia interkostal. Tidak selalu rasa sakit di hypochondrium disebabkan oleh patologi organ internal. Jadi, rasa sakit di daerah tulang rusuk dapat terjadi pada penyakit tulang. Penyakit umum seperti osteochondrosis terjadi dengan degenerasi tulang rawan tulang belakang. Tulang rawan yang berubah meremas saraf, yang menyebabkan rasa sakit.

Alasan lain

Penyakit dan patologi lain, gejala yang mungkin termasuk sensasi menyakitkan dari sifat yang berbeda di wilayah tulang rusuk bawah di sisi kanan tubuh, adalah sebagai berikut:

  • Pada bagian dari sistem saraf: meremas ujung saraf yang ada di ruang interkostal (intercostal neuralgia), herpes zoster, ditandai dengan nyeri akut, munculnya ruam, pruritus;
  • Pada bagian dari sistem pencernaan: gastritis, ulkus peptikum, berbagai proses inflamasi, obstruksi usus, kolitis, pankreatitis, kram dan nyeri yang menyerupai penyakit ginekologi, peritonitis, dll;
  • Pada bagian dari sistem kemih: pielonefritis dengan lesi terutama dari ginjal kanan (jika tidak rasa sakit terlokalisasi di sisi kiri, dan tidak di daerah tulang rusuk bawah di sebelah kanan), kolik ginjal, batu;
  • Pada bagian dari sistem pernapasan: pneumonia (pneumonia) atau bronkitis dalam perjalanan akut atau kronis - batuk memicu kejang pada sistem pernapasan, yang diberikan sensasi menyakitkan di hipokondrium kanan;
  • radang rahim, osteochondrosis, radang usus buntu, dll.
  • Pada bagian hati: distrofi hati, sirosis, abses, hepatitis A, B, C dan lain-lain, gagal jantung, disertai stagnasi darah di hati, dan penyakit kronis lainnya serta proses inflamasi akut.

Nyeri di sebelah kanan hypochondrium

Jika pasien mengeluh bahwa punggung di bawah tulang belikat kanan sakit, penyebab fenomena ini mungkin terkait dengan cedera tulang rusuk bagian bawah, kerusakan saraf interkostal. Terwujud di belakang rasa sakit di bawah bahu kanan dari belakang dan dengan lesi ginjal kanan, kelenjar adrenal. Penyebab sakit punggung juga dapat dikaitkan dengan penyakit vena cava inferior.

  1. Urolitiasis. Penyakit ginjal kanan dan, pertama-tama, urolitiasis dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat. Batu atau pasir yang memulai perjalanan dari panggul ginjal menggaruknya, dan kemudian ureter, sehingga rasa sakit pada kolik ginjal tidak hanya dalam proyeksi tulang rusuk yang lebih rendah, tetapi juga di punggung bawah dan di sisi perut. Nyeri paroksismal dan berat. Dia memberi di paha, alat kelamin. Saat mengetuk dengan ujung telapak tangan di bagian belakang, rasa sakitnya meningkat dan bisa memberikan pangkal paha. Pada saat yang sama dalam urin dapat muncul jejak darah. Pada beberapa pasien, kolik ginjal disertai dengan muntah.
  2. Pielonefritis. Perkembangan radang infeksi ginjal akut disertai dengan rasa sakit di ginjal, keracunan, demam. Rasanya sakit dan saat buang air kecil, ada dorongan palsu berkala, bengkak muncul di wajah.
  3. Nekrosis papila ginjal. Ini bisa jadi akibat kelaparan oksigen pada jaringan ginjal selama penyumbatan pembuluh yang memberinya makan (agen infeksi atau diabetes). Dalam hal ini, rasa sakitnya konstan, dikombinasikan dengan darah dalam urin. Pasien mungkin meninggal karena syok septik.
  4. Kanker ginjal. Kondisi ini mungkin tidak bermanifestasi untuk waktu yang lama. Nyeri ringan dan perdarahan sudah muncul di tahap akhir penyakit. Kadang tumor mencegah keluarnya urin, lalu ada rasa sakit yang tajam. Nyeri pada hipokondrium juga bermanifestasi pada tumor kelenjar adrenalin kanan, asalkan tumornya besar.
  5. Paranephritis akut atas. Ini adalah peradangan jaringan lemak di bagian atas ginjal dengan latar belakang infeksi dari amandel, gigi karies atau fokus peradangan lainnya. Pertama, ada suhu hingga 38, nyeri punggung sedang di sisi yang sakit. Setelah 2-3 hari, rasa sakit bergerak dan di hipokondrium kanan, meningkat dengan napas dalam-dalam. Rasa sakit di punggung bagian bawah diperparah oleh pelurusan tubuh yang tajam dan saat berjalan.
  6. Neuralgia interkostal. Alasan orang tersebut menarik sisi kanan, menjadi mati rasa di hipokondrium, mungkin karena neuralgia interkostal. Dalam keadaan ini, kadang-kadang menarik dari belakang, sakit iga di kedua sisi di depan. Ketika neuralgia sangat menusuk di daerah yang berbeda, hingga keterbatasan mobilitas. Rasa sakit menjadi lebih kuat saat membungkuk, berputar. Juga, alasan yang tiba-tiba menusuk di bawah sendok atau berkedut di kedua sisi, bisa jadi myositis, ketika otot-otot seseorang meradang.
  7. Osteochondrosis tulang belakang lumbar. Ini memberikan rasa sakit dengan intensitas yang berbeda-beda, yang disertai dengan mobilitas terbatas, tekanan otot dan ketegangan. Pada saat yang sama, rasa sakit bisa dari berbagai tingkat intensitas hingga pemotretan.
  8. Herpes zoster. Dalam hal ini, erupsi herpes muncul di sepanjang saraf dalam bentuk gelembung dengan cairan keruh, dan kulit memerah. Gatal, terbakar, nyeri timbul di lokasi cedera. Ini berarti Anda perlu menghubungi dokter kulit.
  9. Trombosis vena cava. Varian langka trombosis vena cava inferior (ketika gumpalan darah berasal dari vena iliaka dan menyumbat batang utama vena) memberikan nyeri punggung (kuadran kanan atas) dan sebuah klinik yang mirip dengan stadium akhir tumor ginjal. Jika segmen hepatik thromboed, maka nyeri hebat akan terjadi di hipokondrium kanan depan dan akan diberikan di bawah skapula kanan. Ini akan menyebabkan penumpukan cairan di rongga perut dan ikterus.

Jika rasa sakit di hipokondrium kanan ada di depan

Rasa kesemutan atau tajam di sisi kanan dimanifestasikan karena penyakit pada organ yang berdekatan di area ini. Beberapa keadaan disertai dengan rasa sakit dari punggung, kadang-kadang memberi ke kaki, ke tulang belikat, ke ginjal, dll. Mungkin juga ada rasa sakit di paru-paru dengan napas dalam-dalam. Dengan beberapa diagnosa, rasa sakitnya bisa periodik, bermanifestasi saat berjalan, dengan batuk. Dengan orang lain - ketidaknyamanan terus-menerus mengganggu.

  1. Hepatitis Virus hepatitis, alkoholik atau toksik memberikan gambaran keracunan (kelemahan, kelesuan, kecacatan) dan dispepsia (mual, kehilangan nafsu makan, muntah). Di tengah-tengah penyakit bergabung dengan penyakit kuning dengan warna kulit lemon dan putih mata. Pada periode yang sama, urin memperoleh warna bir, dan feses - warna tanah liat karena gangguan metabolisme pigmen empedu.
  2. Sirosis hati. Pada pasien dengan sirosis, kematian sel hati dan perubahan strukturnya dicatat. Orang dengan diagnosis ini memiliki rasa sakit di sisi kanan di tingkat pinggang, kadang-kadang rasa sakit dirasakan dari belakang. Dalam kasus sirosis, seseorang mungkin memperhatikan bahwa ia memiliki rasa sakit di sisi kanannya di bawah tulang rusuk, pada awal penyakit. Dalam hal ini, sensasi terbakar di sisi kanan bandel. Pada tahap lanjut sirosis, hati menurun, kinerjanya menurun, pasien mengalami koma hati, dan kemungkinan kematian.
  3. Echinococcosis. Ini adalah kista dengan isi cair, yang disebabkan oleh cacing echinococcus. Kista paling sering terletak di lobus kanan hati dan, ketika mereka tumbuh, mereka menekan kapiler dan saluran empedu intrahepatik, menyebabkan beban berat di hipokondrium dan pembesaran hati yang tidak merata. Jika kista bernanah, maka rongga diisi dengan nanah berkembang - abses hati. Pada saat yang sama, rasa sakit meningkat, suhu tubuh meningkat dan peradangan pada peritoneum atau bahkan infeksi darah dapat terjadi.
  4. Gagal jantung kongestif. Mengapa ketidaknyamanan pada hipokondrium kanan mengganggu dalam kasus ini, menjelaskan kondisi pasien. Awalnya, sirkulasi darahnya memburuk, akibatnya, hati bertambah, cairan menumpuk di rongga perut. Ada rasa sakit yang menarik di sisi kanan, perasaan berat. Menarik rasa sakit mengganggu saat penyakit berkembang. Dengan infark miokard abdomen, pasien khawatir akan nyeri yang hebat dan membakar di bagian bawah hipokondrium kanan. Kadang-kadang pasien mengeluh bahwa dia menekan di sisinya. Tetapi dalam beberapa kasus, timbulnya rasa sakit kadang-kadang sangat tajam, mirip dengan serangan pisau, rasa sakit dimanifestasikan dalam tulang belikat, tulang dada. Sebagai aturan, ini terjadi dengan perkembangan serangan jantung di belakang otot jantung. Kadang-kadang tampaknya bagi pasien bahwa sensasi menyakitkan ini memanifestasikan dirinya dalam gelombang: dari waktu ke waktu berkurang dan meningkat. Pada saat yang sama pucat, gangguan ChSS, penurunan tekanan dapat dicatat.
  5. Penyakit kantong empedu. Mereka memberikan persentase tertinggi dari intens dan tajam (rasa sakit memotong atau menusuk) yang merupakan karakteristik peradangan akut. Pada saat yang sama, batu bergerak yang menutupi lumen leher kandung kemih atau saluran empedu atau flora bakteri dapat menjadi penyebab peradangan. Nyeri pada peradangan akut terjadi pada titik antara otot rektus abdominis di sebelah kanan dan lengkung kosta. Mereka kram, kuat, memberi ke bahu kanan atau hipokondrium kiri. Mungkin ada rasa pahit di mulut, bersendawa, mual dan muntah empedu. Terkadang suhu tubuh naik. Untuk kolesistitis kalkulus, perkembangan ikterus obstruktif dengan kulit kuning-hijau dan selaput lendir adalah khas.

Nyeri setelah makan

Makan mempercepat sekresi dan promosi empedu, meningkatkan suplai darah ke hati dan menstimulasi peristaltik usus. Karena itu, makanan memicu rasa sakit pada patologi hati, kantong empedu, usus.

Sifat nyeri mungkin berbeda: mual dan rona kusam adalah karakteristik dari kolesistitis, nyeri tajam yang bersifat spastik menyertai kolitis dan dysbiosis usus, nyeri menjahit menyertai diskinesia bilier atau kolelitiasis.

Setelah dimuat

Ketidaknyamanan dalam bentuk menarik atau menusuk rasa sakit terjadi setelah aktivitas fisik pada orang dengan hepatitis, sirosis, dan hati yang tersumbat. Setelah gemetar, aktivitas fisik, serangan kolesistitis kalkulus dapat terjadi. Juga, nyeri periodik dengan beban muncul pada pasien dengan myositis, neuralgia interkostal, osteochondrosis, fraktur tulang rusuk, trombosis vena cava.

Nyeri usus buntu akut

Apendiks adalah organ limfoid yang terlibat dalam pertahanan kekebalan sistem pencernaan. Terletak di tulang iliaka kanan, tetapi posisinya cukup bervariasi. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam diagnosis radang usus buntu. Apendisitis memiliki tahap perkembangan yang jelas yang hanya dapat didiagnosis oleh ahli bedah.

  1. Nyeri di pusar dan perut;
  2. Rasa sakit selama tiga jam terlokalisasi di bagian kanan perut;
  3. Mengurangi rasa sakit pada posisi tengkurap di sisi kanan;
  4. Rasa sakit yang meningkat saat berjalan dan berbaring di sisi kiri;
  5. Terhadap latar belakang rasa sakit, kesehatan umum memburuk, suhu tubuh naik, muntah dan diare terjadi.

Dalam kasus seperti itu, perawatan bedah darurat dilakukan di rumah sakit bedah.

Diferensiasi rasa sakit

Tergantung pada jenis rasa sakit yang dirasakan pasien, yang datang ke dokter dengan masalah ini, adalah mungkin untuk mengidentifikasi dengan organ mana atau sensasi nyeri lainnya yang terkait dengan penyakit tersebut.

Jadi, rasa sakit pada hypochondrium kanan, sehingga bisa berupa:

  1. Nyeri terbakar pada hipokondrium kanan sering menjadi penyebab kolesistitis akut.
  2. Nyeri akut pada hipokondrium kanan kemungkinan besar terkait dengan penyakit kantong empedu.
  3. Nyeri hebat pada hipokondrium kanan, biasanya, dirasakan oleh pasien yang menderita hepatitis.
  4. Nyeri tumpul mungkin karena peradangan di kantong empedu.
  5. Rasa sakit atau nyeri yang menekan dapat dikaitkan dengan gejala-gejala yang terjadi ketika biliary dyskinesia.
  6. Menarik rasa sakit adalah karakteristik dari hepatitis kronis.
  7. Jenis nyeri melengkung dapat disebabkan oleh penyakit pankreas kronis.
  8. Nyeri yang berdenyut merupakan karakteristik pasien dengan diagnosis pankreatitis.
  9. Nyeri jahitan terjadi pada pasien dengan masalah ginjal kanan.

Juga, rasa sakit di hipokondrium kanan dapat diperbaiki hanya di malam hari atau di malam hari. Praktik medis menunjukkan bahwa nyeri nokturnal yang menetap di daerah ini sering merupakan tanda pertama ulkus duodenum.

Diagnostik

Ketika mengeluh kepada dokter tentang rasa sakit pada hipokondrium kanan, ia memiliki hak untuk menunjuk:

  • tes darah biokimia;
  • analisis sampel urin untuk bilirubin;
  • Ultrasonografi perut

Jika hasilnya tidak pasti, MRI, CT scan mungkin diperlukan, dengan penekanan pada pemeriksaan perut atau biopsi hati. Dan hanya setelah menerima semua hasil penelitian, dokter akan meresepkan pengobatan dan diet, serta menentukan kebutuhan untuk rawat inap.

Bagaimana cara menghilangkan rasa sakit?

Untuk mengurangi rasa sakit, Anda dapat minum no-shpa, tetapi Anda tidak boleh menyalahgunakan obat penghilang rasa sakit - itu tidak akan memberikan kesempatan untuk menentukan dengan benar penyebab ketidaknyamanan.

Segera hubungi tim ambulans diperlukan jika pasien memiliki gejala berikut:

  • muntah terus-menerus;
  • pingsan dan pingsan;
  • menunda atau sama sekali tidak mampu buang air kecil;
  • sakit akut, tak tertahankan, berlangsung lebih dari beberapa menit (bukan serangan - kejang, ditandai dengan nyeri kram, tetapi ketidaknyamanan signifikan yang permanen);
  • perdarahan uterus;
  • darah muntah, kotoran, urin;
  • peningkatan suhu tubuh yang signifikan (di atas 38,5 ° C);
  • diare atau sembelit yang berlangsung beberapa hari.

Jika sakit di hipokondrium kanan dan alasannya diklarifikasi, pertanyaannya tetap apa yang harus dilakukan. Hal utama yang harus diketahui pasien adalah bahwa dalam keadaan apa pun Anda tidak perlu mengobati sendiri. Penerimaan antispasmodik, analgesik dan obat-obatan sejenis secara signifikan melumasi gambar dan mempersulit pekerjaan dokter.

Resep-resep pertolongan pertama yang tersebar luas di Internet juga tidak efektif, tetapi juga berbahaya. Dalam kasus apapun tidak dapat mengambil tincture alkohol, meletakkan pemanas di perut, dan sejenisnya: karena alasan yang tidak dapat dijelaskan, itu dapat menyebabkan hasil yang fatal. Hal utama yang harus dilakukan pasien adalah berkonsultasi dengan dokter. Tidak perlu ke kabupaten. Dengan rasa sakit yang hebat, Anda perlu menghubungi ambulan.

Pengobatan hampir selalu berupa pengobatan dan termasuk minum analgesik, antispasmodik, obat diuretik, obat koleretik, dll. Obat-obatan ini diresepkan secara eksklusif oleh dokter. Perawatan bedah diperlukan dalam kasus yang ekstrem dan mendesak, seperti obstruksi usus, ulkus berlubang, dll. Dalam semua kasus lainnya, terapi konservatif diindikasikan.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan untuk pencegahan rasa sakit pada hipokondrium kanan dikurangi sesuai dengan rekomendasi berikut:

  • minum obat hanya dengan resep dokter;
  • menghindari situasi stres;
  • kebersihan pribadi;
  • gaya hidup sehat dan aktif;
  • penolakan terhadap kebiasaan buruk;
  • nutrisi yang tepat dan lengkap;
  • penggunaan kontrasepsi penghalang selama hubungan seksual, penolakan koneksi acak.

Pemeriksaan medis rutin (1 kali per tahun) akan mencegah atau mendeteksi kelainan kesehatan dan menerima perawatan yang diperlukan.

http://medsimptom.org/bol-v-pravom-podrebere/

Publikasi Pankreatitis