Karakteristik pendarahan usus: penyebab dan pengobatan

Penulis artikel: Alexandra Burguta, dokter kandungan-ginekologi, pendidikan kedokteran tinggi dengan gelar dalam kedokteran umum.

Dari artikel ini Anda akan belajar: apa itu pendarahan usus. Penyebab dan perawatan.

Pendarahan usus adalah keluarnya darah ke lumen usus kecil atau besar. Darah dilepaskan dari dinding usus yang rusak dan cepat atau lambat meninggalkan tubuh secara alami melalui gerakan usus. Selain itu, sifat darah dalam tinja akan sangat berbeda tergantung pada lokasi atau "ketinggian" tempat cedera mukosa. Semakin tinggi aliran darah di saluran pencernaan, semakin banyak perubahan darah di tinja. Untuk penampilan dan warna tinja yang tidak biasa pasien mungkin curiga ada sesuatu yang salah dengan usus.

Pendarahan usus hanyalah gejala atau manifestasi dari suatu penyakit, beberapa di antaranya mematikan. Itulah sebabnya kecurigaan sekecil apa pun akan dikeluarkannya darah dari usus harus menjadi alasan untuk mencari perhatian medis. Tautan utama dalam diagnosis paling sering menjadi dokter umum yang, jika perlu, merujuk pasien ke ahli bedah, proktologis, gastroenterologis, atau ahli onkologi.

Prognosis penyakit sepenuhnya tergantung pada besarnya perdarahan, serta penyebab langsung dari kondisi ini. Dalam beberapa kasus, penyakit ini dapat lewat tanpa jejak, dan kadang-kadang itu mengancam kehidupan pasien. Dalam sekitar 60-70% kasus, ulkus lambung dan duodenum menyebabkan perdarahan gastrointestinal - tanpa bantuan segera, kondisi ini dapat mengambil kehidupan pasien dalam hitungan jam.

Penyebab perdarahan usus

Penyebab utama aliran darah dari usus:

  1. Ulkus peptikum dan ulkus duodenum adalah penyebab paling umum munculnya darah yang berubah di feses.
  2. Penyakit dubur: fisura anus, wasir.
  3. Cedera pada usus: Rektum mungkin terluka saat jatuh atau melalui benda asing. Sisa saluran pencernaan dapat rusak oleh benda asing, secara tidak sengaja atau tertelan oleh pasien: jarum, pin, pisau, dan sebagainya.
  4. Kelompok khusus penyakit radang usus: penyakit Crohn, kolitis ulserativa, penyakit seliaka, dan lain-lain.
  5. Penyakit infeksi usus yang disebabkan oleh kelompok khusus mikroba usus: disentri, shigellosis, demam tifoid.
  6. Penyakit onkologis usus: kanker usus berbagai lokalisasi.

Gejala perdarahan usus

Dengan perdarahan masif, gambaran penyakit ini begitu cerah sehingga diagnosis kondisi seperti itu tidak sulit. Keadaan lebih buruk dengan diagnosis perdarahan langka dan ringan.

Kami mencantumkan apa saja gejala pendarahan usus.

Deteksi langsung darah di tinja

Dokter menyebut darah ini segar, karena penampilannya tidak berubah. Darah segar biasanya menutupi permukaan tinja atau dikeluarkan bersamaan dengan feses. Gejala ini merupakan karakteristik penyakit pada bagian bawah usus besar rektum. Wasir, fisura pada anus, kanker rektum dan radang rektum - proktitis - sangat sering disertai dengan munculnya darah segar di tinja.

Darah berceceran dalam tinja

Darah mempertahankan penampilannya, tetapi sudah tercampur dengan kotoran atau memiliki penampilan seperti vena. Gejala ini juga merupakan karakteristik dari penyakit usus besar, namun, ini mempengaruhi bagian "yang lebih tinggi" dari usus besar: sekum dan usus sigmoid.

Penyebabnya mungkin kanker usus besar dan kelompok khusus penyakit radang usus besar - kolitis, termasuk penyakit Crohn atau ulcerative colitis (UC). Juga, darah dalam tinja dapat terjadi dengan latar belakang beberapa penyakit menular - disentri dan shigellosis.

Perubahan warna, bau dan konsistensi tinja

Kotoran mendapatkan konsistensi cair atau lembek, warna hitam, permukaan "pernis" dan bau busuk yang sangat khas. Dokter menyebut kursi ini kotoran tinja atau melena. Kursi seperti itu muncul dari fakta bahwa sistem enzim lambung dan usus “mencerna” darah, mengekstraksi zat besi darinya, yang mendefinisikan warna yang sangat hitam sebagai warna tar. Ini adalah salah satu gejala paling khas dari perdarahan lambung atau usus, yang menyertai tukak lambung dan ulkus duodenum, serta neoplasma ganas pada bagian gastrointestinal ini.

Ada sedikit nuansa - melena tidak hanya dapat menyertai perdarahan saluran cerna, tetapi juga aliran darah dari rongga mulut, kerongkongan, nasofaring, dan saluran pernapasan bagian atas. Dalam hal ini, pasien hanya menelan darah, yang melewati semua reaksi enzim yang sama di lambung dan usus.

Nuansa kedua adalah bahwa massa tinja dapat memperoleh naungan gelap ketika mengambil makanan dan obat-obatan tertentu: daging mentah, karbon aktif, bismut dan olahan besi. Fitur ini dijelaskan di bagian “Efek Samping” dari masing-masing obat, tetapi masih membuat pasien takut. Faktanya, massa tinja semacam itu pada dasarnya berbeda dari meleny yang sebenarnya pada awalnya dengan tidak adanya bau dan lak yang dipernis.

Nyeri perut

Nyeri perut cukup sering menyertai periode awal kondisi. Sindrom nyeri memiliki karakteristiknya sendiri tergantung pada akar penyebab dan lokalisasi perdarahan:

  • dengan ulkus duodenum yang berdarah, rasa sakitnya sangat kuat dan tajam;
  • dalam kasus penyakit onkologis usus - kusam dan tidak konstan;
  • dengan kolitis ulserativa non-spesifik - bermigrasi, kram;
  • di disentri - dorongan untuk buang air besar yang menyertainya.

Penurunan berat badan

Penurunan berat badan juga merupakan gejala yang sangat khas yang menyertai pendarahan usus. Hal ini disebabkan oleh hilangnya zat besi dan nutrisi dari darah secara konstan, serta gangguan pada usus yang rusak. Penghancuran mukosa usus mengganggu penyerapan nutrisi dari makanan.

Kondisi anemia

Anemia atau anemia - penurunan tingkat sel darah merah sel darah merah dan hemoglobin. Karena kehilangan darah, tubuh tidak punya waktu untuk mengembalikan simpanan zat besi dan mensintesis hemoglobin baru dan sel darah merah. Dengan aliran darah yang masif, anemia terjadi secara akut dan menyebabkan gangguan pada semua organ dan jaringan. Dengan kehilangan darah dalam jumlah kecil sesekali, anemia berkembang perlahan. Anemia laten semacam itu juga membahayakan kesehatan manusia, mengurangi efisiensi dan ketahanannya terhadap penyakit lain.

Anemia dapat didiagnosis dengan tes darah umum, dan disarankan oleh tanda-tanda tidak langsung: pucatnya kulit dan selaput lendir, kelemahan, kantuk, pusing, kulit dan rambut kering, kuku rapuh, sesak napas dan jantung berdebar - takikardia.

Gangguan pencernaan

Gangguan pencernaan bukanlah tanda langsung perdarahan usus, tetapi cukup sering menyertai mereka. Mungkin diare, sembelit, kembung, peningkatan perut kembung, mual dan muntah.

Demam

Peningkatan suhu adalah karakteristik dari beberapa penyakit yang menyertai perdarahan usus: disentri, shigellosis, NUC, penyakit Crohn dan penyakit radang usus lainnya.

Sindrom paraneoplastik

Dalam kasus kanker usus, kompleks gejala khusus dapat berkembang - sindrom paraneoplastik, yaitu, daftar gejala yang menyertai setiap proses ganas: kelemahan, pusing, tidak adanya atau distorsi nafsu makan, gangguan tidur dan ingatan, kulit gatal dan erupsi samar, perubahan spesifik pada gambar tes darah.

Tindakan diagnostik untuk perdarahan usus

Sangat penting untuk mengenali kondisi ini tepat waktu, karena kehilangan darah kecil sekalipun secara signifikan mengganggu kapasitas kerja dan kualitas hidup pasien. Kami mendaftar penelitian minimum yang diperlukan dalam pendarahan usus.

Diagnosis Endoskopi

Kolonoskopi - diisolasi atau dikombinasikan dengan fibrogastroskopi - adalah pemeriksaan permukaan bagian dalam saluran pencernaan dengan endoskop. Endoskop adalah tabung panjang, tipis dan fleksibel yang dilengkapi dengan sistem serat optik dan terhubung ke layar monitor. Tabung dapat dimasukkan melalui mulut atau melalui anus pasien. Selama endoskopi, Anda tidak hanya dapat mengidentifikasi sumber perdarahan, tetapi juga "membakar" tempat ini atau meletakkan kurung logam di atasnya dengan nozel khusus, serta mengambil area pendarahan yang mencurigakan dari membran mukosa untuk biopsi dan pemeriksaan selanjutnya di bawah mikroskop.

Metode sinar-X

Pemeriksaan rontgen usus dilakukan dengan barium. Metode penelitian yang agak lama ini sebagian digantikan oleh endoskopi. Namun, sinar-X tetap informatif, terutama dalam kasus-kasus di mana endoskopi tidak mungkin karena alasan teknis dan fisiologis.

Metodenya adalah bahwa pasien menerima larutan garam barium dalam bentuk minuman atau enema. Solusi barium terlihat jelas pada x-ray. Ini mengisi lumen usus dengan erat, mengulangi bantuan internal. Dengan demikian, Anda dapat melihat perubahan karakteristik pada selaput lendir saluran pencernaan dan menyarankan penyebab perdarahan.

Pemeriksaan mikroskopis

Pemeriksaan histologis atau mikroskopis dari fragmen lendir yang diperoleh. Dengan bantuan biopsi, adalah mungkin untuk mengkonfirmasi atau menyangkal tumor ganas, serta berbagai penyakit radang usus. Histologi adalah standar emas untuk diagnosis penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Rektoskopi

Ini adalah pemeriksaan rektum menggunakan metode jari atau spekulum rektum khusus. Ini adalah cara cepat dan mudah untuk mendeteksi vena hemoroid abnormal, fisura dan tumor dubur.

Rectoscope - alat yang dengannya dokter melakukan pemeriksaan rektum

Diagnosis laboratorium

  • Tes darah untuk mengontrol hemoglobin, sel darah merah dan trombosit. Dua indikator pertama memberikan informasi tentang sifat dan besarnya kehilangan darah, dan tingkat trombosit akan menunjukkan masalah individu pasien dengan pembekuan darah.
  • Analisis tinja untuk berbagai indikator: komposisi mikroba dalam infeksi usus, sisa-sisa serat yang tidak tercerna, serta analisis tinja untuk darah gaib. Analisis terakhir sangat penting untuk diagnosis perdarahan langka dan minor, ketika jumlah kecil darah yang hilang tidak mengubah penampilan feses. Analisis ini dilakukan untuk gejala klinis perdarahan usus dan untuk anemia yang tidak jelas.
  • Tes darah khusus untuk antibodi terhadap berbagai penyakit infeksi dan non-spesifik usus.

Pengobatan perdarahan usus

Kecepatan, durasi dan keagresifan terapi secara langsung tergantung pada massiveness perdarahan, serta pada akar penyebabnya.

  1. Aliran darah masif dari bagian usus mana pun yang mengancam nyawa pasien akan segera menjalani perawatan bedah. Pertama-tama, mereka mencoba menghentikan darah dengan metode endoskopi: dengan membakar atau dengan menggunakan kawat gigi atau klip pada pembuluh darah yang berdarah. Jika perawatan hemat seperti itu tidak mungkin atau tidak efektif, dokter pergi untuk operasi terbuka. Perawatan bedah ini darurat.
  2. Pemulihan volume darah dengan mentransfusikan komponen darah donor atau larutan pengganti darah. Tindakan seperti itu mutlak diperlukan untuk menstabilkan kondisi pasien setelah pendarahan hebat.
  3. Operasi terjadwal melibatkan sejumlah intervensi bedah dalam persiapan pasien. Operasi terencana seperti itu termasuk perawatan bedah wasir, pengangkatan polip atau tumor usus, operasi plastik borok lambung atau usus dua belas jari.
  4. Pendarahan obat yang dihentikan oleh obat hemostatik atau hemostatik: tranexam, etamzilat, asam aminocaproic, kalsium glukonat dan lainnya. Perawatan ini hanya digunakan dengan pendarahan kecil.
  5. Pengobatan penyebab langsung perdarahan: ini termasuk diet ketat dan terapi anti-ulkus, pengobatan spesifik kolitis ulserativa, terapi anti-bakteri infeksi usus. Dalam kasus ini, penyembuhan atau setidaknya stabilisasi penyebab perdarahan benar-benar kehilangan darah.
  6. Mengonsumsi suplemen zat besi untuk mengembalikan kadar hemoglobin dan mengobati anemia diindikasikan untuk semua pasien setelah pendarahan usus.

Prognosis penyakit

Prognosis untuk perawatan perdarahan usus yang benar dan tepat waktu adalah aman.

Kematian tertinggi dan konsekuensi kesehatan yang serius adalah pendarahan usus dari tukak lambung dan tukak duodenum.

Juga sangat tidak menguntungkan adalah prognosis untuk kehidupan pasien dengan perdarahan dari kanker usus yang membusuk. Kanker ini sering diabaikan dan tidak dapat disembuhkan secara radikal.

http://okardio.com/ostalnoe/kishechnoe-krovotechenie-379.html

Pendarahan usus - penyebab, gejala dan pengobatan patologi berbahaya

Pendarahan usus disertai dengan pelepasan darah yang signifikan atau sedikit ke dalam lumen usus. Proses patologis secara signifikan memperburuk kondisi seseorang, dan tanpa adanya intervensi medis, menjadi penyebab kematiannya. Sebagian besar kasus perdarahan internal yang didiagnosis terjadi pada sistem pencernaan. Gejala berbahaya dari banyak penyakit memerlukan studi laboratorium dan instrumental. Setelah menentukan penyebab perdarahan usus, ahli gastroenterologi meresepkan obat farmakologis pasien, dan dalam kasus yang parah, pembedahan akan diperlukan.

Etiologi

Untuk pendarahan usus tidak ditandai dengan gejala yang jelas. Proses patologis ditemukan dalam diagnosis penyakit lain, sering tidak berhubungan dengan saluran pencernaan.

Peringatan: “Seseorang mungkin dicurigai mengalami pendarahan ke dalam rongga usus kecil atau besar dengan mengubah konsistensi massa tinja. Dengan setiap tindakan buang air besar, ada tinja cair hitam dengan bau busuk. "

Perdarahan minor tidak termanifestasi secara klinis - karena pendeteksiannya akan membutuhkan analisis massa feses untuk darah gaib. Pendarahan di usus sering disebabkan oleh:

  • lesi vaskular (trombosis, sklerosis, ruptur);
  • mengurangi kemampuan tubuh untuk mencegah dan menghentikan kehilangan darah.

Faktor-faktor pemicu ini dapat terjadi secara bersamaan, yang mengarah pada perkembangan cepat dari proses patologis. Pendarahan dengan borok dari bagian atas usus kecil berkembang selama kekambuhan penyakit kronis setelah fusi purulen dari dinding pembuluh darah. Darah di usus besar dapat dialokasikan dengan latar belakang sembelit yang sering dan berkepanjangan. Penyebab perdarahan pada bayi baru lahir sering menjadi torsi pada usus, dan pada anak yang lebih besar - pembentukan polip di usus besar.

Neoplasma ganas di usus

Dalam proses degenerasi sel mukosa usus, terbentuk tumor ganas. Neoplasma jinak disebut polip dan dapat dihilangkan dengan operasi endoskopi. Seringkali, kanker muncul dari jaringan polip. Risiko neoplasma ganas adalah tidak adanya gejala pendarahan usus:

  • tidak ada penurunan tekanan darah;
  • sejumlah kecil darah dikeluarkan;
  • gumpalan darah gelap atau garis-garis muncul di bangku;
  • tidak ada sensasi yang menyakitkan.

Pendarahan merah cerah hanya terjadi jika rektum atau kolon sigmoid terkena kanker. Selama pembentukan neoplasma ganas di usus besar, sekresi gelap terdeteksi pada massa tinja. Anemia defisiensi besi sering menjadi tanda tidak langsung adanya kanker di usus.

Peradangan Kolorektal

Seringkali perdarahan terjadi ketika kolitis adalah proses inflamasi di usus besar, yang disebabkan oleh kerusakan iskemik, obat atau infeksi pada dinding usus. Dalam sebagian besar kasus, bentuk kronis dari penyakit atau kolitis ulserativa dari genesis yang tidak dapat dijelaskan didiagnosis. Peradangan usus besar juga berkembang dengan proktitis, penyakit Crohn karena keadaan patologis sistem kekebalan tubuh. Gambaran klinis didominasi oleh gejala seperti pendarahan usus:

  • ketidaknyamanan di perut bagian bawah, lebih jarang di daerah epigastrium;
  • ekskresi tinja, diwarnai dengan darah merah;
  • dalam kasus yang jarang terjadi, satu kali terjadi kehilangan darah dalam jumlah besar.

Ketika iskemik kolitis memperburuk penyakit pembuluh darah kronis yang ada di dinding usus. Seringkali, penyumbatan arteri besar yang menyediakan darah untuk usus besar menjadi faktor yang memicu proses patologis. Pasokan darah rusak, borok besar dan erosi terbentuk. Ulserasi selaput lendir memprovokasi kejang otot otot polos dinding dan, sebagai akibatnya, perdarahan usus.

Celah anal

Penyebab paling umum pendarahan usus - celah di anus. Ini terjadi ketika kerusakan pada selaput lendir rektum, dan dalam kasus yang parah, dan lapisan yang lebih dalam. Retakan yang menyakitkan muncul karena penyakit pada saluran pencernaan, disertai dengan gangguan pencernaan, sembelit kronis dan diare. Dalam proses buang air besar, massa tinja yang keras dikeluarkan, yang selama pembuangan secara serius merusak dubur. Tanda-tanda apa yang diamati pada seseorang dengan fisura anal:

  • sakit parah dengan setiap gerakan usus;
  • sejumlah kecil gumpalan darah gelap di tinja;
  • deteksi tetes darah segar pada pakaian dalam atau kertas toilet.

Patologi membutuhkan perawatan medis yang mendesak. Faktanya adalah bahwa selaput lendir rektum tidak memiliki waktu untuk pulih antara tindakan buang air besar, yang memperburuk penyakit, yang menyebabkan perdarahan usus yang lebih parah.

Divertikulum pendidikan

Diverticulosis - tonjolan mukosa usus sebagai akibat dari cacat yang dihasilkan dari lapisan otot. Di usus sigmoid, massa tinja terbentuk, dipadatkan dan terakumulasi. Ketika mengatur dari memajukan ke rektum, itu tersegmentasi secara signifikan, mengalami peningkatan tekanan dan peregangan. Ini mengarah pada pembentukan divertikulum. Pendarahan usus terjadi di bawah aksi faktor-faktor berikut:

  • memeras pembuluh darah di dinding usus;
  • kerusakan suplai darah ke jaringan dan perkembangan anemia;
  • atrofi lapisan otot;
  • penurunan tonus otot polos otot usus.

Orang di atas 45 tahun rentan terhadap penyakit divertikular. Tidak mungkin mengenali penyakitnya sendiri, karena gejalanya ringan dan hanya muncul dalam sekresi gelap selama pengosongan usus. Hanya dengan peradangan divertikula yang bisa pecah dan menyebabkan perdarahan hebat.

Wasir

Wasir terjadi ketika sirkulasi darah di pembuluh darah anus. Penyakit ini ditandai oleh varises dan pembentukan kelenjar getah bening. Perkembangan wasir disertai dengan peradangan dan presipitasi ke dalam lumen usus, yang menyebabkan pecahnya selaput lendir. Pendarahan usus dalam patologi ini dikombinasikan dengan gejala-gejala berikut:

  • rasa sakit yang tajam dengan setiap gerakan usus;
  • kesulitan buang air besar;
  • munculnya tetes darah segar di tinja.


Penyakit ini sering memicu pembentukan retakan yang dalam di anus. Dengan tidak adanya perawatan medis atau bedah, seseorang memiliki hipotensi arteri dan anemia defisiensi besi.

Angiodysplasia

Di bawah aksi faktor-faktor pemicu, pembuluh darah dinding bagian dalam mulai tumbuh dan menembus lumen usus. Akumulasi mereka sering diamati di sekum atau usus besar kanan. Pelanggaran integritas pembuluh darah menyebabkan:

  • perdarahan usus parah;
  • kekurangan zat besi pada manusia.

Angiodysplasia tidak disertai dengan rasa sakit, yang membuatnya sulit untuk mendiagnosis patologi. Studi paling informatif dalam kasus ini menjadi kolonoskopi.

Pertolongan pertama

Siapa pun dengan penyakit kronis pada saluran pencernaan harus tahu cara menghentikan pendarahan usus. Jika selama setiap tindakan buang air besar sejumlah kecil darah dikeluarkan atau gumpalan-gumpalan gelapnya ditemukan dalam tinja, maka perawatan darurat tidak akan diperlukan untuk pasien. Selama perawatan, Anda harus mengikuti aturan kebersihan pribadi dan menggunakan kapas.

Saran: “Jika terjadi pendarahan hebat, seseorang membutuhkan perawatan medis atau bedah yang mendesak. Anda harus menghubungi tim ambulans dan menjelaskan gejalanya kepada petugas. "

Tidak mungkin menemukan sumber perdarahan secara independen, tetapi meringankan kondisi pasien sebelum kedatangan dokter dengan kekuatan masing-masing. Penting untuk membuat orang itu tenang. Handuk atau kain tebal lainnya dapat digunakan untuk menyerap darah. Tidak mungkin membuang atau menghapus bahan ini - dokter yang berpengalaman berdasarkan berat dan penampilannya akan dengan mudah menentukan jumlah kehilangan darah untuk diagnosis awal. Jika pendarahan usus telah terbuka pada saat buang air besar, maka Anda perlu mengambil sampel tinja untuk penelitian laboratorium.

Patologi disertai dengan kehilangan cairan, yang sangat berbahaya bagi organisme yang lemah. Pencegahan dehidrasi adalah penggunaan air murni non-karbonasi. Dokter akan menghargai kondisi pasien, mengukur denyut nadi dan tekanan darah. Sebagai aturan, seorang pasien dengan perdarahan usus harus dirawat di rumah sakit untuk perawatan di rumah sakit.

Diagnostik

Ketika penyebab dan sumber perdarahan usus terdeteksi, metode diagnostik instrumental paling efektif. Tetapi dokter sebelum pemeriksaan pasien memegang serangkaian kegiatan: memeriksa sejarah penyakit dan sejarah kehidupan manusia. Pemeriksaan fisik terdiri dari palpasi dinding anterior rongga perut, pemeriksaan kulit untuk mendeteksi tanda-tanda anemia defisiensi besi. Yang tak kalah penting adalah survei pasien. Seorang ahli gastroenterologi atau ahli bedah tertarik ketika gejala pertama patologi dan durasi perdarahan muncul.

Pastikan untuk melakukan tes darah laboratorium. Setelah mendekode hasil yang diperoleh, dokter mengevaluasi:

  • kemampuan darah untuk membeku;
  • perubahan komposisi darah.

Jika perlu, gunakan studi instrumental berikut:

  • celiaografi;
  • irrigoskopi;
  • angiografi pembuluh;
  • radiografi;
  • pencitraan resonansi magnetik rongga perut.

Untuk membedakan perdarahan lambung, fibroesophagogastroduodenoscopy diindikasikan kepada pasien. Rektoromanoskopi dan kolonoskopi akan membantu mendeteksi sumber kehilangan darah di rektum. Pemeriksaan ini dilakukan tidak hanya untuk diagnosis, tetapi juga untuk pengobatan perdarahan usus.

Terapi obat dan bedah

Jika bahkan sejumlah kecil darah dari dubur muncul, Anda harus segera menghubungi ahli gastroenterologi. Perawatan pasien dimulai dengan pemberian tirah baring, dengan mengesampingkan tekanan psikologis dan fisik. Skema terapi perdarahan usus meliputi:

  • mencari tahu penyebab proses patologis;
  • penggantian kehilangan darah dengan bantuan pemberian larutan pengganti darah parenteral (5% dan 40% glukosa, Poliglyukin, 0,9% natrium klorida);
  • penggunaan obat-obatan hemostatik (Ditsinon, Vikasol);
  • mengambil obat yang mengandung zat besi (Ferrum-lek, Sorbifer, Fenüls, Totem).


Perdarahan multipel yang melimpah membutuhkan intervensi bedah segera, terutama dalam kasus perforasi ulkus. Baik bedah abdomen terbuka dan endoskopi digunakan untuk meredakan perdarahan: elektrokoagulasi, pengerasan dan ligasi.

Makanan untuk pendarahan usus ditujukan untuk mengisi kehilangan darah. Pada hari pertama perawatan, pasien direkomendasikan kelaparan penuh. Diet pasien termasuk makanan dengan kandungan protein yang tinggi:

  • telur rebus dan omelet uap;
  • daging dan ikan kukus rendah lemak;
  • susu, susu kissel, keju cottage;
  • bubur cair sereal dengan mentega;
  • sup pure.

Ahli gastroenterologi merekomendasikan pasien untuk minum pinggul kaldu, teh chamomile, dan air mineral non-karbonasi. Untuk memperkuat kekebalan dan kesehatan umum, dilakukan resepsi vitamin kompleks dengan unsur mikro: Vitrum, Complivita, Selmevita, Centrum.

http://ozhivote.ru/kishechnoe-krovotechenie/

Pendarahan gastrointestinal. Penyebab, gejala dan tanda (muntah, tinja dengan darah), diagnosis, pertolongan pertama untuk perdarahan.

Situs ini menyediakan informasi latar belakang. Diagnosis dan pengobatan penyakit yang adekuat dimungkinkan di bawah pengawasan dokter yang teliti. Obat apa pun memiliki kontraindikasi. Diperlukan konsultasi

Perdarahan gastrointestinal adalah komplikasi dari berbagai penyakit, yang merupakan fitur umum di antaranya adalah perdarahan ke dalam rongga saluran pencernaan dengan defisiensi volume darah yang bersirkulasi. Pendarahan dari saluran pencernaan (GIT) adalah gejala hebat yang membutuhkan diagnosis segera dan tindakan terapeutik.

  • Pria berusia 45-60 tahun paling sering menderita pendarahan jenis ini.
  • 9% dari pasien yang dirawat dalam situasi darurat di departemen bedah adalah pasien dengan perdarahan gastrointestinal.
  • Di AS, lebih dari 300 ribu pasien dengan perdarahan yang sama, datang setiap tahun ke institusi medis.
  • Di Eropa, rata-rata 100 orang per 100 ribu populasi beralih ke dokter untuk perdarahan gastrointestinal.
  • Ada sekitar 200 kemungkinan penyebab perdarahan gastrointestinal. Namun, lebih dari setengah dari semua perdarahan disebabkan oleh tukak lambung.
Sumber pendarahan:
  • Perut lebih dari 50% dari semua perdarahan dari saluran pencernaan
  • Duodenum hingga 30% berdarah
  • Usus besar dan dubur sekitar 10%
  • Kerongkongan hingga 5%
  • Usus kecil hingga 1%

Mekanisme utama perdarahan

  • Pelanggaran integritas pembuluh di dinding saluran pencernaan;
  • Penetrasi darah melalui dinding pembuluh darah dengan peningkatan permeabilitasnya;
  • Pelanggaran pembekuan darah.

Jenis perdarahan gastrointestinal

  1. Akut dan Kronis
  • Pendarahan akut bisa banyak (volume) dan kecil. Yang banyak dan akut dengan cepat muncul sebagai pola karakteristik gejala dan menyebabkan kondisi serius selama beberapa jam atau puluhan menit. Pendarahan kecil, bermanifestasi secara bertahap gejala peningkatan anemia defisiensi besi
  • Pendarahan kronis lebih mungkin untuk memanifestasikan gejala anemia, yang berulang dan berkepanjangan untuk waktu yang cukup lama.
  1. Pendarahan dari bagian atas saluran pencernaan dan perdarahan dari bagian bawah
  • Pendarahan dari bagian atas (kerongkongan, lambung, duodenum)
  • Pendarahan dari bagian bawah (kecil, besar, rektum).
Batas antara bagian atas dan bawah adalah ligamentum Treitz (ligamentum yang mendukung duodenum).

Penyebab perdarahan (paling sering)

I. Penyakit saluran pencernaan:

A. Lesi ulseratif pada saluran pencernaan (55-87%)
1. Penyakit kerongkongan:

  • Esofagitis kronis
  • Penyakit Refluks Gastroesofageal
2. Tukak lambung dan / atau duodenum
3. Ulkus akut pada saluran pencernaan:
  • Obat (setelah pengobatan lama: hormon glukokortikoid, salisilat, obat antiinflamasi nonsteroid, reserpin, dll.)
  • Stres (disebabkan oleh berbagai cedera parah seperti: trauma mekanis, syok bakar, infark miokard, sepsis, dll. Atau kelelahan emosional, setelah cedera otak traumatis, bedah saraf, dll.).
  • Endokrin (sindrom Zollinger-Ellison, penurunan fungsi paratiroid)
  • Dengan latar belakang penyakit organ dalam (hati, pankreas)

4. Tukak senyawa gastrointestinal setelah operasi sebelumnya
5. Gastritis hemoragik Erosive
6. Lesi usus besar:

  • Kolitis ulserativa
  • Penyakit Crohn
B. Lesi non-ulseratif pada saluran pencernaan (15-44%):
1. Varises esofagus dan lambung (biasanya dengan latar belakang sirosis hati dan peningkatan tekanan pada sistem portal).
2. Tumor saluran pencernaan:
  • Jinak (lipoma, polip, leiomioma, neuroma, dll.);
  • Ganas (kanker, karsinoid, sarkoma);
3. Sindrom Mallory-Weiss
4. Divertikula pada saluran pencernaan
5. celah rektum
6. Wasir

Ii. Penyakit berbagai organ dan sistem

  1. Kelainan darah:
    • Hemofilia
    • Purpura trombositopenik ideopatik
    • Penyakit Von Willebrand, dll.
  2. Penyakit pembuluh darah:
  • Penyakit Rondeu-Osler
  • Penyakit Schönlein-Henoch
  • Periarteritis nodular
  1. Penyakit kardiovaskular:
  • Penyakit jantung dengan perkembangan gagal jantung
  • Hipertensi
  • Aterosklerosis umum
  1. Penyakit batu empedu, trauma, tumor hati, kantong empedu.

Gejala dan diagnosis perdarahan

Gejala umum:

  • Kelemahan yang tidak masuk akal, malaise
  • Pusing
  • Pingsan mungkin terjadi
  • Perubahan kesadaran (kebingungan, kelesuan, agitasi, dll.)
  • Keringat dingin
  • Rasa haus yang tidak masuk akal
  • Kulit pucat dan selaput lendir
  • Bibir biru, ujung jari
  • Denyut nadi cepat dan lemah
  • Menurunkan tekanan darah
Semua gejala di atas tergantung pada kecepatan dan volume kehilangan darah. Dengan kehilangan darah yang lambat dan tidak intensif di siang hari, gejalanya bisa sangat langka - sedikit pucat. Sedikit peningkatan denyut jantung di latar belakang tekanan darah normal. Fenomena ini dijelaskan oleh fakta bahwa tubuh memiliki waktu untuk mengkompensasi kehilangan darah karena aktivasi mekanisme tertentu.

Selain itu, tidak adanya gejala umum kehilangan darah tidak mengesampingkan kemungkinan perdarahan gastrointestinal.

Manifestasi eksternal dari perdarahan gastrointestinal, gejala utama:

  1. Massa yang emosional dengan campuran darah yang berubah atau tidak berubah, "bubuk kopi". Warna bubuk kopi adalah hasil dari reaksi darah dengan jus lambung. Muntah "ampas kopi" menunjukkan intensitas perdarahan rata-rata, tetapi pada saat yang sama di dalam perut terkumpul sedikitnya 150 ml darah. Jika muntah mengandung darah yang tidak berubah, ini mungkin mengindikasikan pendarahan yang sangat banyak di perut atau pendarahan dari kerongkongan. Jika muntah dengan darah diulang setelah 1-2 jam, diyakini bahwa perdarahan masih berlangsung. Dan jika diulang setelah 4-5 jam atau lebih, itu berbicara lebih banyak tentang pendarahan ulang.

  1. Perubahan warna tinja, dari konsistensi padat berwarna coklat menjadi cairan hitam, seperti cairan, yang disebut melena. Namun, jika pada siang hari hingga 100 ml darah memasuki saluran pencernaan, tidak ada perubahan tinja yang terlihat oleh mata. Untuk melakukan ini, gunakan diagnosis laboratorium khusus (tes Gregderssen untuk darah gaib). Itu positif jika kehilangan darah melebihi 15ml / hari.

Gambaran gejala perdarahan tergantung pada penyakit:

1. Ulkus peptikum dan 12 ulkus duodenum adalah penyebab paling umum dari perdarahan gastrointestinal. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa penyakit ini paling umum di antara populasi (hingga 5% di antara orang dewasa).
Gejala penyakitnya, lihat tukak lambung, tukak duodenum.

Fitur perdarahan:

  • Pendarahan terutama ditandai dengan adanya "bubuk kopi" muntah (lebih khas untuk lesi duodenum 12) atau muntah dalam kombinasi dengan darah yang tidak berubah (lebih spesifik untuk lesi perut).
  • Pada saat perdarahan ditandai dengan penurunan intensitas atau hilangnya nyeri ulseratif (gejala Bergman).
  • Dalam kasus perdarahan non-intensif, tinja gelap atau hitam (melena) adalah karakteristik. Dengan pendarahan hebat meningkatkan aktivitas motorik usus, tinja menjadi berwarna cair.
Manifestasi serupa dari perdarahan terjadi pada penyakit lain pada saluran pencernaan (gastritis hemoragik erosif, sindrom Zollinger-Ellison: tumor dari sel pulau pankreas, yang secara berlebihan menghasilkan hormon spesifik (gastrin) yang meningkatkan keasaman lambung dan menyebabkan pembentukan borok penyembuhan yang sulit).

2. Penyebab umum perdarahan adalah kanker lambung (10-15%). Seringkali, perdarahan menjadi tanda pertama penyakit tersebut. Karena penampilan kanker lambung sangat langka (kelemahan tanpa sebab, perubahan nafsu makan, kelelahan, perubahan preferensi rasa, kekurusan tanpa sebab, nyeri tumpul yang berkepanjangan di perut, mual, dll).
Fitur perdarahan:

  • Pendarahan seringkali tidak intensif, minor, tahan lama, berulang;
  • Muntah dengan campuran "bubuk kopi" dapat bermanifestasi;
  • Paling sering, perdarahan dimanifestasikan oleh perubahan warna tinja (warna gelap menjadi lembab).
3. Sindrom Mallory Weiss - pecahnya lapisan lendir dan submukosa lambung. Robekan longitudinal terletak di bagian atas lambung (jantung) dan di sepertiga bagian bawah kerongkongan. Paling sering sindrom ini terjadi pada individu yang menyalahgunakan alkohol, setelah makan berlebihan, setelah mengangkat beban, serta dengan batuk atau cegukan yang kuat.

Fitur perdarahan:

  • Muntah yang melimpah dengan campuran darah merah tidak berubah.
4. Pendarahan dari vena esofagus yang melebar
(5-7% pasien). Paling sering hal ini terjadi dengan latar belakang sirosis hati, yang disertai dengan apa yang disebut hipertensi portal. Yaitu, peningkatan tekanan dalam vena sistem portal (vena porta, vena hepatika, vena lambung kiri, vena limpa, dll.). Semua pembuluh ini dalam satu atau lain cara terhubung dengan aliran darah di hati dan jika ada penyumbatan atau stagnasi, ini segera tercermin oleh peningkatan tekanan pada pembuluh ini. Tekanan yang meningkat pada pembuluh ditransmisikan ke vena esofagus, dari mana perdarahan terjadi. Tanda-tanda utama peningkatan tekanan dalam sistem portal adalah: pembuluh darah esofagus yang melebar, limpa yang membesar, penumpukan cairan di rongga perut (asites).

Fitur perdarahan:

  • Pendarahan berkembang secara akut, biasanya setelah pelatihan yang berlebihan, pelanggaran rezim makanan, dll.
  • Keadaan kesehatan umum (malaise, kelemahan, pusing, dll.) Terganggu untuk waktu yang singkat;
  • Terhadap latar belakang kesehatan yang buruk, muntah terjadi dengan sedikit darah hitam yang berubah, kemudian kotoran seperti tar (melena) muncul.
  • Pendarahan biasanya hebat dan disertai dengan manifestasi umum kehilangan darah (kelemahan parah, pucat kulit, denyut nadi cepat yang lemah, penurunan tekanan darah, dan hilangnya kesadaran adalah mungkin).
5. Wasir dan celah dubur. Yang pertama dalam frekuensi perdarahan dari GI bagian bawah adalah penyakit seperti wasir dan celah dubur.
Fitur perdarahan dengan wasir:
  • Isolasi darah kirmizi (tetes atau streamer) pada saat buang air besar atau segera setelah itu, kadang-kadang terjadi setelah latihan fisik yang berlebihan.
  • Darah tidak tercampur dengan tinja. Darah menutupi kotoran.
  • Pendarahan yang sama disertai dengan gatal anal, sensasi terbakar, nyeri jika peradangan telah bergabung.
  • Dengan varises rektum dengan latar belakang peningkatan tekanan dalam sistem portal ditandai dengan sekresi darah hitam yang berlimpah.

Fitur perdarahan dengan fisura anal:

  • Pendarahan tidak sedikit, menyerupai hemoroid (tidak bercampur dengan tinja, "berbaring di permukaan");
  • Pendarahan disertai dengan rasa sakit yang parah di anus selama tindakan buang air besar dan setelahnya, serta kejang sphincter anal.
6. Kanker rektum dan usus besar adalah penyebab paling umum kedua pendarahan dari saluran pencernaan bagian bawah.
Fitur perdarahan:
  • Pendarahan biasanya tidak intens, berkepanjangan, yang mengarah pada pengembangan anemia kronis.
  • Seringkali dengan kanker usus besar kiri, lendir dan darah gelap muncul bercampur dengan tinja.
  • Seringkali, perdarahan kronis menjadi tanda pertama kanker usus besar.
7. Radang borok usus besar.
Fitur perdarahan:
  • Gejala utama penyakit ini adalah tinja berair bercampur darah, lendir dan nanah dikombinasikan dengan desakan palsu untuk buang air besar.
  • Pendarahan tidak intens, sudah lama diulang saja. Menyebabkan anemia kronis.
8. Penyakit Crohn
Fitur perdarahan:
  • Untuk bentuk usus besar ditandai dengan adanya kotoran darah dan lendir vagina dalam tinja.
  • Pendarahan jarang intens, seringkali hanya menyebabkan anemia kronis.
  • Namun, risiko perdarahan hebat tetap sangat tinggi.
Dalam diagnosis perdarahan juga pertimbangkan fakta-fakta berikut:
  • Seringkali tanda-tanda eksternal perdarahan sangat demonstratif dan secara langsung menunjukkan adanya perdarahan. Namun, perlu untuk mempertimbangkan fakta bahwa pada awal perdarahan tanda-tanda eksternal mungkin tidak ada.
  • Harus diingat tentang kemungkinan pewarnaan massa feses dengan obat-obatan (sediaan besi: sorbifer, ferumlek, dll., Sediaan bismut: de-nol, dll., Karbon aktif) dan beberapa produk makanan (sosis darah, kismis hitam, plum, blueberry, delima, black ashberry).
  • Kehadiran darah di saluran pencernaan dapat dikaitkan dengan konsumsi darah dalam perdarahan paru, infark miokard, perdarahan dari hidung, mulut. Namun, darah dapat muntah dan masuk ke saluran pernapasan, kemudian memanifestasikan hemoptisis.
Perbedaan dari hemoptisis dari hematemesis

http://www.polismed.com/articles-zheludochno-kishechnoe-krovotechenie-prichiny-simptomy-i-priznaki-rvota-kal-s-krov-ju-diagnostika-pervaja-pomoshh-pri-krovotechenii.html

Pendarahan di usus

Universitas Kedokteran Negeri Samara (SamSMU, KMI)

Tingkat Pendidikan - Spesialis
1993-1999

Akademi Kedokteran Rusia Pendidikan Pascasarjana

Statistik menunjukkan: sepersepuluh pasien di departemen bedah dirawat di rumah sakit dengan pendarahan pada saluran pencernaan. Biasanya, pasien dikirim oleh tim ambulans, lebih jarang mereka datang dari departemen terapeutik. Perawatan lebih sering terdiri dari terapi patologi utama dan langkah-langkah untuk penggantian darah yang hilang. Operasi diindikasikan untuk masalah usus serius (iskemia vaskular, trombosis, kematian jaringan).

Pendarahan gastrointestinal

Para ahli termasuk perdarahan gastrointestinal (FCC) dengan konsekuensi negatif dari penyakit tertentu yang mengancam kesehatan dan kehidupan pasien. Kehilangan darah dapat mencapai hingga empat liter, dan karenanya memerlukan intervensi medis yang mendesak. Pendarahan dari usus dibagi menurut:

  • dengan penyebab perkembangan (borok, bukan borok);
  • dengan sifat kehilangan darah (akut, kronis);
  • gejala (terbuka, tersembunyi);
  • manifestasi dari waktu ke waktu (tunggal, berulang).

Penyebab perdarahan usus

Penyebab perdarahan usus bervariasi:

  1. Patologi saluran pencernaan:
  • proses inflamasi pada organ mukosa sistem pencernaan (gastritis erosif, esofagitis, bakteri dan kolitis ulserativa);
  • bisul dari berbagai bagian saluran pencernaan;
  • peradangan granulomatosa dari etiologi yang tidak jelas di berbagai organ saluran pencernaan (penyakit Crohn);
  • ruptur superfisial selaput lendir lambung dan kerongkongan dengan muntah berulang (sindrom Mallory-Weiss);
  • penonjolan dinding (divertikula) saluran pencernaan;
  • hernia (lubang atau tonjolan) di diafragma;
  • wasir;
  • kerusakan dubur;
  • neoplasma gastrointestinal;
  • lesi infeksi dan parasit di usus;
  1. Penyakit yang disebabkan oleh tekanan tinggi di vena portal:
  • kerusakan hati kronis (hepatitis, sirosis);
  • perpindahan vena porta dan cabangnya oleh neoplasma atau bekas luka kasar;
  • pembentukan gumpalan darah di portal dan vena hepatika;
  1. Kerusakan pada sistem sirkulasi:
  • aterosklerosis;
  • aneurisma (tonjolan);
  • varises esofagus atau lambung;
  • lupus erythematosus dan dermatosclerosis (patologi jaringan ikat);
  • vasculitis (kerusakan pembuluh darah kecil);
  • Sindrom Randyus-Osler (perdarahan dari pembuluh kecil);
  • pembentukan gumpalan darah di pembuluh mesenterium usus dan penyumbatannya;
  1. Kelainan darah:
  • trombositopenia;
  • penyakit von Willebrand dan hemofilia;
  • diatesis hemoragik;
  • leukemia;
  • anemia aplastik.

Pendarahan usus sering menyebabkan lesi vaskular (sklerosis, trombosis, ruptur) dan reaksi yang terganggu pada tubuh untuk mencegah dan menghentikan kehilangan darah. Seringkali faktor-faktor ini terjadi secara bersamaan. Kehilangan darah dalam ulkus lambung dan bagian awal usus kecil biasanya terjadi selama eksaserbasi patologi kronis dan dipicu oleh fusi purulen dari dinding pembuluh. Terkadang aliran darah dari rektum diamati setelah sembelit yang berkepanjangan. Pada bayi, perdarahan mungkin terjadi karena pembekuan usus, pada anak yang lebih besar karena pembentukan polip di usus besar.

Manifestasi perdarahan usus

Manifestasi GCC mempengaruhi lokalisasi kehilangan darah. Gejala yang paling menonjol dari pendarahan usus adalah darah di tinja dan muntah. Darah merah muncul saat muntah pada aliran darah dari erosi, varises esofagus dan dari lambung. Ini mendapat warna coklat setelah reaksi dengan asam klorida selama perdarahan ulseratif dan dalam patologi Mallory-Weiss. Darah dalam tinja juga tidak berubah - dengan perdarahan ulseratif langsung lebih dari 100 ml atau dengan berakhirnya darah dari saluran pencernaan bagian bawah. Dengan perdarahan gastrointestinal yang berkepanjangan dari bagian atas tinja berwarna hitam, tetaplah. Kadang-kadang ini adalah satu-satunya tanda dari aliran keluar darah yang jelas. Jika darah dikeluarkan dari usus kecil, lambung, atau bagian pertama dari usus besar, itu biasanya didistribusikan secara merata di dalam tinja. Pendarahan di rektum ditandai dengan bekuan darah di tinja normal. Tumor rektum memicu keinginan palsu untuk buang air besar. Selain munculnya darah dalam tinja dan muntah, ada tanda-tanda lain perdarahan usus:

  • pusing;
  • kelemahan otot;
  • "Lalat" dan kerudung di mata;
  • keringat lengket;
  • pucat

Gejalanya tergantung pada kehilangan darah masif dan berkisar dari kelemahan ringan hingga koma. Tetapi risiko membuka pendarahan usus tidak mengesampingkan bahkan tidak adanya gejala umum.

Varises pada saluran pencernaan

Kerongkongan masuk ke perut, membentuk pleksus vena. Vena portal, yang mengambil darah dari usus, bertemu dengan vena cava superior, yang mengandung darah tubuh bagian atas. Tekanan darah tinggi menyebabkan volume vena meningkat dan menjadi terluka, menyebabkan pendarahan.

Pada awalnya, pasien tidak memperhatikan patologi - tidak ada gejala yang jelas. Pendarahan usus terbuka tiba-tiba dan kadang-kadang sangat masif sehingga berakibat fatal.

Vaskulitis sistemik

Purle-Henlein Purpura dan periarteritis nodosa adalah patologi autoimun yang mempengaruhi dinding pembuluh darah dan meningkatkan perdarahan mereka. Bagian dari vaskulitis sistemik dimanifestasikan oleh ekspirasi darah dari lambung. Tanda-tanda kehilangan darah terjadi bersamaan dengan gejala patologi yang mendasarinya.

Aterosklerosis, tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi pada pembuluh yang terkena aterosklerosis meningkatkan risiko pecahnya dinding jika terjadi cedera atau perubahan tekanan secara tiba-tiba. Dalam keadaan yang sama, pendarahan usus tidak bisa dihindari. Tanda-tanda khas hipertensi muncul sebelum aliran keluar lambung darah. Terkadang tekanan darah naik tanpa gejala.

Hemofilia

Patologi herediter ditandai dengan pembekuan darah dan perdarahan yang buruk. Terwujud secara eksklusif pada pria. Pendarahan usus pada pasien dengan hemofilia dapat menyebabkan obat antiinflamasi nonsteroid, serta memperburuk penyakit tukak lambung, gastritis erosif, wasir.

Pencurahan darah dalam epiploon dan mesentery membutuhkan diferensiasi dengan obstruksi usus dan usus buntu akut. Hemofilia ditandai oleh kehilangan darah yang tertunda - mereka tidak muncul segera setelah cedera, kadang-kadang setelah 12 jam atau lebih.

Leukemia Akut dan Kronis

Kanker darah yang mengganggu pembentukan darah di sumsum tulang merah, berdampak buruk pada pembentukan trombosit, sangat diperlukan untuk pembekuan darah. Pada seperempat pasien, leukemia akut berubah menjadi bentuk hemoragik, dimanifestasikan dengan kehilangan darah yang jelas, termasuk dari saluran pencernaan. Leukemia seperti ini berkembang sangat cepat - pendarahan usus besar berakibat fatal. Gejala perdarahan, terutama dari pembuluh darah saluran pencernaan, sering terjadi dalam bentuk kronis leukemia limfositik.

Diatesis hemoragik

Sekelompok patologi didapat dan herediter ditandai dengan pembekuan darah yang buruk dan peningkatan perdarahan. Pendarahan usus yang disebabkan oleh diatesis hemoragik, jarang diamati, merupakan kurang dari 1% dari semua kehilangan darah akut dari saluran pencernaan. Mereka mampu memprovokasi penyakit:

  • gangguan permeabilitas pembuluh darah;
  • secara negatif mempengaruhi reaksi tubuh, berkontribusi pada penghentian perdarahan;
  • kelainan pembuluh darah kecil atau patologi kronis mereka.

Kekurangan vitamin K

Vitamin K sangat diperlukan untuk pembekuan darah. Kekurangannya menyebabkan pendarahan yang berlebihan, pencurahan darah ke berbagai organ, pendarahan internal. Penyebab utama defisiensi vitamin K adalah:

  • kandungan rendah dalam makanan yang dikonsumsi;
  • penyerapan usus buruk;
  • dibanjiri biaya dalam patologi hati.

Untuk menentukan apakah ada cukup vitamin K dalam tubuh, Anda harus mencubit diri Anda sendiri di belakang sikat dan mencabut kulit. Dalam keadaan ini, hitung hingga 60. Memar yang muncul di tempat pajanan atau terlihat kemerahan menunjukkan kekurangan vitamin K.

Hipoprothrombinemia

Proses pembekuan darah melibatkan berbagai zat, termasuk protrombin. Kekurangannya dalam darah adalah bawaan dan didapat. Pada pasien dengan diagnosis "hipotirombinemia," perdarahan dicatat hanya dalam kasus penurunan yang signifikan dalam tingkat protrombin. Kemudian memar muncul di tubuh pasien, perdarahan yang tidak bisa dijelaskan, termasuk pendarahan usus, terbuka.

Pendarahan dalam keadaan serupa membantu konsentrat yang diaktifkan virus dari kompleks protrombin. Dengan cedera dan operasi, pasien seperti itu berada di bawah pengawasan medis. Terapi dan pencegahan dapat dilakukan dengan menggunakan plasma beku.

Diagnosis perdarahan lambung

Gejala perdarahan usus mirip dengan aliran darah nasofaring - jika tertelan, ia dapat menembus ke dalam saluran pencernaan. Selain itu, darah di saluran pernapasan terkadang mengalami proses muntah. Dalam kasus seperti itu, diagnosis banding diperlukan. Pendarahan besar-besaran dari kerongkongan harus dibedakan dari nekrosis otot jantung. Muntah diamati hanya dengan kehilangan darah, nyeri dada melekat pada serangan jantung. Jika wanita tersebut dalam usia reproduksi, perlu untuk mengeluarkan kehilangan darah selama kehamilan ektopik.

Metode diagnostik standar untuk perdarahan usus:

  • pengambilan sejarah;
  • pemeriksaan fisik dan pemeriksaan rektal digital;
  • hemostasiogram dan analisis darah klinis;
  • pemeriksaan tinja;
  • pemeriksaan instrumental (dasar - endoskopi).

Terapi Pendarahan Usus

Pengobatan perdarahan usus meliputi:

  • penyediaan tirah baring untuk pasien, tidak termasuk beban psikoemosional dan fisik;
  • mencari tahu penyebab kehilangan darah;
  • penggantian darah yang hilang dengan infus larutan infus yang menggantikan darah; dengan kehilangan darah yang signifikan melalui transfusi darah dari donor dan komponennya;
  • penggunaan obat penghenti darah dan obat yang mengandung zat besi (untuk menghilangkan anemia);
  • manipulasi bedah.

Dengan perdarahan yang berat dan berulang, terapi operatif sering menjadi pilihan terakhir bagi pasien. Operasi mendesak diindikasikan untuk perforasi ulkus dan ketidakmampuan untuk menghentikan kehilangan darah dengan obat-obatan, termasuk setelah berakhirnya darah dari rektum. Pembedahan biasanya dilakukan pada fase awal kehilangan darah - hasil operasi terlambat kurang menguntungkan.

Pertolongan pertama untuk pendarahan usus

Jika Anda menduga pendarahan kerongkongan, Anda harus menghubungi tim darurat. Sebelum kedatangannya, langkah-langkah yang perlu harus diambil:

  • menempatkan pasien, mengangkat kakinya;
  • menghilangkan penggunaan makanan dan cairan;
  • letakkan kantung es atau benda dingin lainnya di area pendarahan;
  • berikan obat penahan darah (Ditsinon).

Anda tidak dapat mencoba untuk menyiram perut dan mengoleskan enema. Ketika perdarahan dari rektum seharusnya tidak duduk - itu akan menyebabkan aliran darah ke vena panggul dan memperkuat fenomena tersebut. Jika pasien kehilangan kesadaran, Anda dapat menggunakan amonia. Sebelum kedatangan dokter, Anda harus memantau pernapasan dan detak jantungnya.

Rehabilitasi setelah pendarahan lambung

Setelah menderita kehilangan darah, pasien kelaparan selama beberapa hari, ia disuntikkan dengan nutrisi intravena. Kemudian dalam dietnya meliputi telur mentah, susu, jeli buah. Seminggu kemudian, dibiarkan mengkonsumsi keju cottage, bubur bubuk, telur rebus lunak, souffle daging, jelly.

Setelah kehilangan darah, diperlukan waktu untuk memulihkan struktur organ yang terkena dan menyembuhkan lesi. Diet ketat harus diikuti setidaknya selama enam bulan. Saat ini, aktivitas fisiknya dilarang.

Setelah enam bulan, pasien perlu diperiksa lagi dan terus mengikuti semua rekomendasi ahli gastroenterologi. Pertanyaan tentang kelayakan perawatan spa harus disetujui oleh dokter.

Sulit untuk memprediksi hasil perdarahan usus - hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor. Kematian karena pendarahan dari saluran pencernaan setiap saat cukup tinggi. Yang paling penting adalah mengidentifikasi patologi yang menyebabkan kehilangan darah tepat waktu dan memberikan serangan pendahuluan dengan mengatur perawatan yang memadai.

http://cardioplanet.ru/zabolevaniya/krov/kishechnoe-krovotechenie

Publikasi Pankreatitis