Apa yang menyebabkan rasa sakit di sisi kanan, disertai diare?

Cukup sering, rasa sakit di sisi kanan menyebabkan pasien pergi ke dokter. Gejala ini menunjukkan perkembangan satu atau lebih patologi berbagai organ, dan jika ketidaknyamanan tersebut disertai dengan diare, muntah, atau sembelit, maka ada kemungkinan besar memiliki penyakit serius.
Seorang spesialis berpengalaman berdasarkan keluhan, palpasi, laboratorium dan metode penelitian lain akan menentukan diagnosis, tetapi orang tersebut harus dapat secara independen mengklasifikasikan penyebab nyeri untuk memahami keseriusan proses yang terjadi. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat keputusan yang tepat tentang panggilan darurat darurat, atau merencanakan kunjungan ke dokter dalam beberapa hari mendatang.

Penyakit utama

Penyakit-penyakit berikut, disertai dengan rasa sakit di sisi kanan dan diare, adalah yang paling umum. Mereka memiliki penyebab berbeda, tetapi gejalanya serupa. Untuk bantuan segera, Anda perlu mengetahui secara spesifik kejadian dan perkembangannya, yang akan memungkinkan Anda untuk dengan cepat membuat keputusan tentang rawat inap langsung pasien atau melawan penyakit Anda sendiri.

Penyakit radang saluran pencernaan

Radang usus buntu

Terjadi dengan peradangan pada lampiran vermiformis dari rektum - usus buntu, karena penyumbatannya dengan benda asing, tumor, atau dengan sering buang air besar. Penyakit ini dapat memicu infeksi, karena respons terhadapnya adalah peningkatan ukuran.

Akumulasi batu tinja di usus, kehadiran neoplasma dan parasit, lesi infeksi usus, serta diet yang tidak sehat dengan penyalahgunaan goreng, merokok, acar piring dan biji bunga matahari berkontribusi terhadap penyakit ini.

Gejala utama radang usus buntu:

  • Tanda pertama adalah nyeri tumpul di sisi kanan, yang berubah menjadi tajam saat bergerak;
  • Mual atau muntah setelah sakit perut;
  • Distensi perut, ketidakmampuan untuk menahan gas;
  • Kurang nafsu makan;
  • Kenaikan suhu tubuh menjadi 37-38 ° C;
  • Diare atau sembelit dengan gas berlebihan;
  • Menyakiti sisi saat buang air kecil;
  • Kram.

Diagnosis radang usus buntu sering terhambat oleh kesamaan gejala dengan penyakit lain. Untuk menegakkan diagnosis yang benar menggunakan metode berikut:

  • Palpasi rongga perut;
  • Urinalisis untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih;
  • Tes darah;
  • USG dan CT;
  • Definisi infiltrat usus buntu atau adanya cairan di dalam rongga perut;
  • Pemeriksaan dubur.

Pengobatan apendisitis dengan metode konservatif tidak mungkin dilakukan. Segera setelah diagnosis ditegakkan, perawatan bedah dilakukan - usus buntu, di mana usus buntu diangkat. Operasi dilakukan melalui sayatan atau, jika peralatan khusus dan spesialis tersedia, dengan metode laparoskopi.

Kolitis ulserativa

Ini adalah patologi kronis di mana selaput lendir usus besar dipengaruhi, peradangan, edema dan cacat ulseratif terbentuk sebagai hasilnya.

Munculnya penyakit ini terkait dengan aksi patogen infeksius, yang sifatnya tidak cukup jelas, oleh reaksi autoimun organisme, di mana epitel mukosa usus besar dipengaruhi oleh antibodi sendiri, dengan faktor keturunan dan lingkungan.

Faktor patologi awal adalah sebagai berikut:

  • Diet dengan banyak karbohidrat dan kandungan serat tidak mencukupi;
  • Gaya hidup menetap;
  • Situasi stres atau trauma mental;
  • Dysbacteriosis.

Penyakit ini memiliki periode eksaserbasi dan remisi, dan tingkat keparahannya bervariasi dari ringan hingga sedang.

Patologi ringan hingga sedang ditandai dengan gejala berikut:

  • Sisi perut, mual sakit hebat;
  • Kelemahan, malaise;
  • Sering buang air besar (hingga 5 kali per hari), di mana ada kotoran darah;
  • Kenaikan suhu tubuh menjadi 38 ° C.

Penyakit berat memiliki gejala berikut:

  • Kenaikan suhu tubuh di atas 38 ° C;
  • Takikardia (di atas 90 denyut / menit);
  • Anemia, menyebabkan kulit pucat;
  • Kelemahan, pusing;
  • Kotoran dengan darah lebih sering 6 kali sehari;
  • Sakit kram di sisi perut sebelum buang air besar.

Penyakit ini didiagnosis menggunakan metode berikut:

  • Hitung darah lengkap, yang menentukan derajat anemia dan tingkat kehilangan darah, pembekuan darah, dan indikator lain yang diperlukan untuk rawat inap pasien;
  • Fibrocolonoscopy adalah metode instrumen kunci untuk menentukan diagnosis yang akurat, mengevaluasi tingkat lesi mukosa. Ini dilakukan dengan menggunakan alat fleksibel yang dimasukkan ke dalam lumen usus dari anus;
  • Irrigoskopi adalah metode yang kurang informatif, tetapi lebih aman, yang dilakukan ketika ada kontra indikasi fibrokolonoskopi. Esensinya terletak pada studi fluoroskopi dengan pengenalan awal enema campuran barium, membungkus dinding usus, atau udara, yang juga melakukan fungsi kontras;
  • Radiografi panoramik tanpa menggunakan kontras, yang mendiagnosis komplikasi penyakit.

Pengobatan kolitis ulserativa segera mencapai remisi yang stabil. Obat-obatan berikut digunakan untuk ini:

  • Obat anti-inflamasi;
  • Glukokortikoid;
  • Persiapan hemostatik;
  • Obat antispasmodik;
  • Sitostatik.

Dengan perdarahan yang melimpah, transfusi plasma darah beku segar atau massa eritrosit dilakukan. Ketika komplikasi terapkan terapi antibiotik. Dalam hal kelelahan yang jelas, nutrisi intravena diresepkan.

Penyakit Crohn

Ini mempengaruhi seluruh saluran pencernaan, sementara semua lapisan usus mengalami proses inflamasi. Salah satu versi asal-usul patologi adalah infeksi, karena penyakit ini diobati dengan agen antimikroba. Juga dalam penampilan penyakit memainkan peran gangguan kekebalan tubuh dan gangguan autoimun dalam tubuh.

Faktor-faktor pemicu penyakit Crohn adalah sebagai berikut:

  • Reaksi alergi makanan;
  • Konsekuensi dari infeksi virus (campak);
  • Faktor keturunan;
  • Pelatihan berlebihan saraf;
  • Merokok

Tergantung pada lokasi tempat peradangan, gejala lokal, umum dan ekstraintestinal dibedakan:

  • Sakit perut dengan perasaan berat dan kembung, mual, diare dengan darah;
  • Bangku hingga 1 per hari, setelah itu rasa sakit berkurang;
  • Gangguan penyerapan nutrisi karena radang dinding usus yang berkepanjangan, yang menyebabkan penurunan berat badan dan osteoporosis, menunda batu empedu kolesterol;
  • Komplikasi purulen penyakit menyebabkan demam, di mana suhu tubuh mencapai 39-40 ° C;
  • Tanda-tanda eksternal penyakit ini disebabkan oleh gangguan imunologis dan dimanifestasikan dalam ruam kulit, penglihatan berkurang, sariawan, artropati, sakroiliitis.

Tidak ada tindakan diagnostik khusus untuk penyakit Crohn. Deteksinya dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan standar, yang meliputi:

  • Tes darah umum dan biokimia;
  • Radiografi dengan saluran barium dan endoskopi usus;
  • Biopsi mukosa usus untuk pemeriksaan histologis;
  • Ultrasonografi dan CT scan rongga perut.

Karena patologi mencakup seluruh saluran pencernaan, metode pengobatan utamanya adalah terapi obat. Intervensi bedah dilakukan secara eksklusif dengan komplikasi untuk koreksi mereka. Peran penting dalam pengobatan penyakit ini dimainkan oleh nutrisi yang tepat menggunakan makanan berkalori tinggi dengan kandungan protein dan vitamin yang tinggi, tetapi dengan pembatasan makanan berlemak dan berserat kasar, serta pengecualian alkohol, produk susu, sayuran segar dan rempah-rempah.

Enteritis

Ini adalah sekelompok patologi yang ditandai oleh peradangan usus kecil dengan gangguan fungsi dan distrofi membran mukosa. Perkembangan penyakit ini dipromosikan oleh konsumsi infeksi atau senyawa kimia agresif ke dalam usus, keberadaan cacing di sana, serta gangguan gizi. Enteritis kronis memanifestasikan dirinya sebagai akibat dari enteritis akut yang tidak dirawat dengan sempurna atau tidak.

Selain faktor iritasi, perkembangan penyakit mengarah ke:

  • Gangguan fungsional di saluran pencernaan;
  • Pelanggaran sistem enzim;
  • Gangguan autoimun;
  • Penyakit yang berhubungan dengan metabolisme.

Penyebab enteritis adalah sebagai berikut:

  • Bentuk akut patologi berkembang ketika terkena infeksi usus, keracunan oleh racun atau racun, ketika makan berlebih lemak, makanan pedas dan alkohol, dengan alergi terhadap makanan dan obat-obatan;
  • Bentuk kronis adalah konsekuensi dari kehadiran di usus protozoa atau cacing, kecenderungan untuk minum alkohol dan makanan yang tidak sehat, paparan zat kaustik dan logam berat, pengobatan jangka panjang atau penyakit radiasi.

Gejala khas enteritis adalah sebagai berikut:

  • Gangguan tinja, yang memperoleh tekstur halus;
  • Rasanya sakit di pusar dan di sebelah kanannya;
  • Mual, gangguan kesehatan;
  • Penurunan berat badan;
  • Insufisiensi adrenal, hipovitaminosis (dengan komplikasi).

Dokter spesialis dapat membuat diagnosis awal sebagai hasil survei menyeluruh dan anamnesis pasien, yang dikonfirmasi dengan pemeriksaan, palpasi dan perkusi dinding perut. Selain itu, metode diagnostik berikut digunakan:

  • Tes darah biokimia;
  • Coprogram;
  • Analisis bakteriologis tinja;
  • Endoskopi;
  • Radiografi usus menggunakan kontras.

Tergantung pada bentuk penyakitnya, metode perawatannya adalah sebagai berikut:

  • Dalam bentuk akut pasien dirawat di rumah sakit di departemen gastroenterologi, dan di hadapan infeksi - dalam kotak infeksi. Tetapkan istirahat di tempat tidur, diet, banyak minuman dan habiskan terapi simtomatik dan restoratif. Dalam kasus dysbacteriosis parah, mikroflora usus disesuaikan secara medis, dan pada diare, resep astringen;
  • Dalam bentuk kronis, perawatan dilakukan di rumah sakit, di mana istirahat total ditentukan dan diet No. 4 ditentukan. Selain diet seimbang resep obat pelindung yang mengembalikan kerja epitel usus, dengan diare parah menggunakan astringen dan adsorben, serta obat herbal. Muncul di latar belakang penyakit neoplasma dibersihkan melalui pembedahan.

Eksaserbasi kolesistitis kronis

Bentuk kronis dari kolesistitis berkembang karena masuknya patogen, parasit, sel-sel imun dan isi duodenum ke dalam kantong empedu. Masa eksaserbasi penyakit mengancam menyebabkan peradangan hati, serta masuknya empedu ke dalam darah atau rongga perut.

Faktor-faktor pemicu kolesistitis kronis adalah sebagai berikut:

  • Makan berlebihan dan menyalahgunakan makanan berlemak, asinan atau berasap, atau kombinasinya;
  • Penggunaan lama dalam diet makanan dengan kekurangan serat dan serat nabati;
  • Penggunaan alkohol.
  • Alergi makanan.
  • Stres mental.

Dalam kebanyakan kasus, eksaserbasi penyakit terjadi pada orang dengan kondisi berikut:

  • Perkembangan saluran empedu yang tidak normal;
  • Dalam kasus diskinesia bilier;
  • Selama eksaserbasi penyakit organ dalam, pilek dan hipotermia;
  • Selama kehamilan.
  • Dengan obesitas.

Gejala utama kolesistitis adalah mual dan nyeri pada hipokondrium kanan, intensitas dan lamanya tergantung pada faktor-faktor berikut:

  • Dari jenis diskinesia bilier;
  • Dari adanya radang empedu;
  • Dari adanya penyakit penyerta saluran pencernaan.

Dengan nada meningkat dari kantong empedu atau gerakan batu di dalamnya, eksaserbasi penyakit membawa istilah kolik bilier, yang ditandai dengan fitur berikut:

  • Nyeri hebat, terlokalisasi di hipokondrium kanan;
  • Karakter paroksismal;
  • Rasa sakit memberi di bawah tulang selangka, skapula atau bahu;
  • Difasilitasi oleh pengenaan bantal pemanas hangat;
  • Rasa sakit menjadi lebih buruk setelah muntah.

Diagnosis penyakit dilakukan dengan metode laboratorium dan instrumen. Untuk melakukan ini, tunjuk:

  • Tes darah biokimia dan klinis;
  • Fibrogastroduodenoscopy dan intubasi duodenum;
  • Urinalisis.
  • Ultrasonografi organ perut.

Pengobatan penyakit dilakukan dengan metode berikut:

  • Nyeri hebat pada hipokondrium dihilangkan dengan pemberian analgesik intravena, dan sindrom nyeri - oleh antispasmodik;
  • Peradangan parah di kantong empedu dengan tanda-tanda keracunan (suhu, mual) dihilangkan oleh antibiotik dengan spektrum aksi yang luas;
  • Kemacetan dalam empedu mengurangi agen koleretik;
  • Motilitas kandung empedu ditingkatkan dengan penggunaan obat-obatan yang meningkatkan nadanya;
  • Dalam kasus kolesistitis tanpa batu, fisioterapi dimungkinkan - inductothermy dan UHF.

Gastritis

Berkembang dengan radang selaput lendir dari dinding lambung. Bakteri Helicobacter pylori menyebabkan patologi, tetapi nutrisi yang buruk, kebiasaan buruk dan stres berkontribusi terhadap penampilannya.

Gejala-gejala gastritis adalah:

  • Sakit perut setelah makan atau perut kosong;
  • Mual, muntah dengan lendir;
  • Disfungsi usus menyebabkan diare atau sembelit;
  • Tekanan darah rendah, kelemahan;
  • Kurang nafsu makan, mulas, rasa tidak enak di mulut;
  • Takikardia, pusing dan sakit kepala;

Gastritis didiagnosis dengan metode berikut:

  • Metode utama adalah fibrogastroduodenoscopy, di mana dengan bantuan probe mereka memeriksa mukosa lambung dan, jika perlu, mengambil sepotong jaringan untuk biopsi;
  • Tes darah untuk menentukan antibodi untuk Helicobacter;
  • Dalam bentuk penyakit kronis, tinja untuk darah gaib dianalisis.

Pengobatan gastritis ditujukan untuk menghilangkan penyebab perkembangan dan memprovokasi eksaserbasi penyakit, serta untuk merangsang pemulihan mukosa lambung.

Fitur pengobatan tergantung pada bentuk patologi, dan tindakan terapeutik terdiri dari komponen-komponen berikut:

  • Penggunaan diet khusus;
  • Perawatan obat;
  • Langkah-langkah untuk mencegah eksaserbasi penyakit.

Pankreatitis

Ini adalah proses inflamasi degeneratif pankreas. Terjadinya penyakit berkontribusi pada penyalahgunaan alkohol atau adanya penyakit batu empedu. Kelenjar menghasilkan enzim makanan yang, ketika meradang, berlama-lama di saluran dan menghancurkan organ, menyebabkan tanda-tanda keracunan.

Gejala-gejala berikut diamati:

  • Nyeri terus-menerus yang intens, yang tanpa bantuan dapat berubah menjadi kejutan yang menyakitkan. Dalam kebanyakan kasus, lokalisasi adalah hipokondrium kiri, tetapi kepala kelenjar ada di kanan, dan ketika meradang, sisi kanan sakit;
  • Peningkatan suhu tubuh, tekanan tinggi atau rendah;
  • Kulit pucat, dengan waktu memperoleh semburat keabu-abuan, mempertajam fitur wajah;
  • Mual, bersendawa, mulut kering, cegukan;
  • Muntah empedu, tidak membawa kelegaan;
  • Sembelit atau diare dengan tinja berbusa, bau karena makanan yang tidak tercerna;
  • Dispnea disebabkan oleh hilangnya elektrolit karena muntah, munculnya kudis kuning yang berlebihan di lidah dan keringat yang lengket;
  • Perut kembung tanpa ketegangan pada otot perut;
  • Kulit kuning dan sklera.

Diagnosis penyakit dilakukan oleh ahli gastroenterologi, yang, setelah mendengarkan keluhan pasien dan mempelajari sejarah, serta menetapkan studi tambahan berikut, akan menetapkan diagnosis yang akurat:

  • Analisis feses menunjukkan tingkat elastase dan lemak yang dimasak, serta menentukan keberadaan steatorrhea:
  • Tes pankreas dengan bantuan persiapan khusus;
  • Tes darah untuk diabetes mellitus;
  • Ultrasonografi dan CT.

Pengobatan pankreatitis hanya dilakukan di rumah sakit, karena penyakit ini termasuk dalam kategori sangat berbahaya. Bantuan darurat selama serangan terdiri dari pemberian saline intravena, menggunakan obat antiemetik, anestesi, dan antisekresi.

Di rumah sakit, saline intravena diberikan, diuretik digunakan untuk mengurangi edema kelenjar, obat penghilang rasa sakit, antiemetik dan antispasmodik digunakan. Dalam kasus komplikasi penyakit, antibiotik dan inhibitor enzim digunakan, mereka diresepkan vitamin kelompok B dan C. Pasien tidak makan selama 4-5 hari pertama, tetapi hanya minum air hangat. Setelah beberapa waktu, makanan secara bertahap dikembalikan, membawa ke diet 5P.

Infeksi usus

Salmonellosis

Ini adalah sekelompok penyakit yang berasal dari infeksi, dengan patogen yang sama - bakteri dari genus Salmonella, yang mempengaruhi saluran pencernaan, menyebabkan keracunan dan diare, yang menyebabkan dehidrasi. Sumber infeksi adalah hewan ternak dan domestik, pembawa dan orang sakit. Infeksi ditularkan melalui produk dan metode kontak-rumah tangga.

Dari penetrasi patogen ke dalam tubuh hingga timbulnya gejala, dibutuhkan dari 6 jam hingga 8 hari, tetapi lebih sering periode ini adalah 12-24 jam.Dalam saluran pencernaan, bakteri mencapai usus kecil dan dimasukkan ke dalam selaput lendir oleh adhesi.

Gejala salmonellosis tergantung pada bentuk penyakit:

  • Dalam bentuk gastrointestinal penyakit ini ditandai oleh tiba-tiba dengan adanya tanda-tanda pertama: mual, sakit parah di perut, yang dapat memberi dalam hipokondrium, pusing dan sakit kepala, dan kehilangan kesadaran;
  • Dalam bentuk enterocolitic, gejalanya menyerupai jenis penyakit sebelumnya. Selama 2-3 hari kehilangan cairan dari tinja berkurang, sementara itu mengungkapkan darah dan lendir. Tindakan buang air besar menjadi menyakitkan;
  • Bentuk umum jarang. Ini dibagi menjadi varian tifoid, ditandai dengan onset akut dengan munculnya kedinginan, peningkatan suhu, kelesuan, dan kelemahan. Setelah diare menghilang, tetapi demam tetap ada, kelemahan dan pusing meningkat, dan setelah beberapa hari ruam merah muda pucat muncul di perut. Pada varian septikopiemik, infeksi terjadi pada suatu organisme dengan kekebalan yang lemah. Timbulnya penyakit ini ditandai dengan menggigil, demam, detak jantung meningkat dan berkeringat. Setelah kondisinya memburuk, organ dalam akan terpengaruh. Selain tinja yang longgar, gangguan kesadaran berkembang dengan gejala meningitis, osteomielitis, endokarditis, yang paling sering berakhir dengan kematian.

Kecurigaan salmonellosis ditentukan oleh tinja yang khas dan leukosit yang tinggi dalam tes darah. Diagnosis dikonfirmasi oleh studi tambahan berikut:

  • Kotoran dan muntah;
  • Darah dan urin;
  • Kandungan borok dan air cucian.

Pengobatan patologi terdiri dari langkah-langkah berikut:

  • Rehidrasi;
  • Penerimaan dosis maksimum sorben;
  • Terapi antibakteri

Disentri

Penyakit menular di mana usus besar terpengaruh dan toksisitas umum pada tubuh muncul. Agen penyebab penyakit ini adalah Shigella spp. Milik enterobacteria dan memproduksi racun. Infeksi terjadi melalui makanan, air, dan kontak.

  • Tanda-tanda pertama adalah menggigil, diare, demam, dan demam tinggi;
  • Kekalahan sistem saraf - kelemahan, apatis, sakit kepala, kerusakan irama jantung, menurunkan tekanan darah;
  • Memotong rasa sakit di perut di daerah iliaka, lebih sering di sisi kiri, tetapi juga bisa dirasakan di hipokondrium kanan;
  • Tenzyma dan kurangnya pengosongan. Mengosongkan dirinya sendiri tidak membawa kelegaan;
  • Mual, mulut kering, disfungsi saluran pencernaan.

Penyakit ini didiagnosis berdasarkan keluhan dan gejala yang khas, serta studi tambahan berikut:

  • Tes darah umum dan serologis untuk antigen dan antibodi spesifik;
  • Analisis urin;
  • Pemeriksaan tinja;
  • Rektoromanoskopi.

Suatu bentuk penyakit ringan dirawat di rumah, yang parah - hanya di rumah sakit.

Pengobatan disentri dilakukan dengan metode berikut:

  • Diet hemat;
  • Mode tempat tidur atau setengah tempat tidur;
  • Perawatan obat-obatan.

Botulisme

Patologi infeksi-toksik akut yang terkait dengan konsumsi racun Clostridium botulinum atau patogen itu sendiri ke dalam saluran pencernaan. Penyakit ini ditandai oleh kelumpuhan otot dan perkembangan paresis karena blokade asetilkolin di sinapsis saraf. Sumber infeksi adalah tanah, hewan, burung, ikan, dan manusia itu sendiri. Penyakit ini ditularkan dengan metode fecal-oral.

Gejala penyakit, tergantung pada versinya, adalah sebagai berikut:

  • Ketika varian gastroenterik muncul nyeri kram di epigastrium, lebih sedikit rasa sakit di hipokondrium kanan, mual dan muntah setelah makan, diare, kesulitan melewati makanan melalui kerongkongan;
  • Ketika versi "mata" dari gangguan visual yang diamati - kabut, "terbang", kejelasan kontur objek menghilang, kadang-kadang "rabun jauh akut";
  • Gagal pernapasan akut adalah varian botulisme yang paling berbahaya dengan timbulnya gagal pernapasan cepat, yang jika tidak ada perawatan darurat setelah 3-4 jam menyebabkan kematian.

Diagnosis botulisme dilakukan dengan menggunakan dua metode utama:

  • Pengumpulan anamnesis dan data objektif;
  • Diagnostik mikrobiologis;
  • Tes darah.

Pengobatan penyakit selalu kompleks dan mendesak, dan dilakukan dengan metode berikut:

  • Bilas lambung;
  • Penerimaan penyihir;
  • Memegang sifon enema;
  • Penggunaan serum anti jatuh.

Penyakit jantung

Infark miokard abdominal terjadi selama infark miokard diafragma dan ditandai dengan gejala yang tidak khas untuk penyakit ini, mirip dengan keracunan. Penyebab patologi adalah patensi pembuluh darah abnormal pada aterosklerosis karena pembentukan plak aterosklerotik di dalamnya.

Penyebab-penyebab berikut berkontribusi pada perkembangan penyakit:

  • Kelebihan berat badan.
  • Kolesterol tinggi.
  • Hipertensi dan angina.
  • Perikarditis.
  • Minum dan merokok secara teratur.
  • Predisposisi herediter.

Gejala patologi dimanifestasikan oleh rasa sakit yang hebat di epigastrium, lebih jarang sakit di hipokondrium kanan. Sifat sensasinya tajam dan terbakar, sementara meminum nitrogliserin tidak membawa efek apa pun. Selain itu, serangan disertai oleh:

  • Mual dan muntah.
  • Distensi dan gangguan usus.
  • Takikardia dan peningkatan tekanan darah.
  • Paresis dari saluran pencernaan.

Gejala atipikal dari penyakit ini memerlukan diagnosis banding dengan pankreatitis, ulkus perforasi, kolesistitis, radang usus buntu, toksik bawaan makanan, obstruksi usus. Pemeriksaan fisik, anamnesis dan keluhan memungkinkan dokter untuk menegakkan diagnosis awal.

Kesimpulan akhir dibuat setelah studi tambahan berikut:

  • Jumlah darah total.
  • MSCT dan coronagrafi.
  • EchoCG dan EKG.

Terapi infark perut dilakukan di rumah sakit untuk pemantauan berkelanjutan kesejahteraan pasien. Perawatan adalah kombinasi dari metode terapi dan medis. Penggunaan obat tradisional dilarang agar tidak melumasi gejala. Metode terapeutik didasarkan pada pembatasan lengkap pergerakan dan penghindaran stres, serta kepatuhan pada rezim istirahat dan nutrisi.

Perawatan obat meliputi:

  • Penggunaan analgesik dan nitrat untuk menghilangkan rasa sakit di samping.
  • Penggunaan obat penenang;
  • Penggunaan kalsium antagonis untuk mengubah detak jantung.
  • Penggunaan beta-blocker, melebarkan pembuluh darah.
  • Penggunaan trombolitik yang menghancurkan gumpalan darah.
  • Penggunaan inhibitor ACE dan beta-blocker.
  • Penggunaan agen antiplatelet, pengencer darah.

Dengan keterlambatan diagnosis penyakit dan keadaan pasien, operasi dilakukan, yang dilakukan dalam bentuk:

  • Angioplasti koroner, melebarkan pembuluh darah untuk aliran darah normal.
  • Pencangkokan bypass arteri koroner, di mana di daerah nekrotik terbentuk jalur bypass untuk vena, memulihkan aliran darah.

Jadi, rasa sakit di sisi kanan dan diare dapat terjadi pada banyak penyakit, beberapa di antaranya telah dibahas di atas. Kurangnya perawatan darurat atau keterlambatan mengunjungi dokter jika ada gejala khas dapat merugikan kesehatan dan kehidupan seseorang. Untuk menghindari hasil seperti itu, Anda perlu memantau kesejahteraan Anda sendiri, menjalani gaya hidup sehat, dan jika Anda menerima sinyal peringatan, segera hubungi dokter Anda.

http://opischevarenii.ru/lechenie-i-simptomy/boli-v-zhkt/v-boku/v-pravom/bol-i-ponos.html

Bagaimana jika khawatir tentang rasa sakit di sisi kanan dan diare?

Seringkali, gangguan usus disertai dengan gejala yang mendorong seseorang untuk menjalani pemeriksaan medis tambahan. Jika sisi kanan dan diare sakit, paling sering ini menunjukkan adanya patologi serius. Diagnosis yang tepat waktu dan perawatan yang berkualitas akan menyelesaikan masalah dan tidak membahayakan kehidupan.

Penyebab penyakit

Rasa sakit di sisi kanan, disertai dengan diare, menunjukkan adanya berbagai penyakit. Untuk menentukan penyebabnya dengan benar, penting untuk mengetahui karakteristik masing-masing penyakit dan gejalanya.

Nyeri pada hipokondrium kanan dan diare dapat terjadi dengan penyakit seperti pada sistem pencernaan:

  • radang usus buntu;
  • kolitis ulserativa;
  • Penyakit Crohn;
  • enteritis;
  • fase akut kolesistitis;
  • gastritis;
  • pankreatitis.

Juga, gejala yang tidak menyenangkan disebabkan oleh infeksi usus seperti itu:

Untuk menyembuhkan penyakit dengan tepat, penting untuk dapat menentukan, dengan gejala, penyakit apa yang ditemui dan apa yang harus menjadi pertolongan pertama. Beberapa kondisi ini berbahaya bagi kehidupan manusia.

Penyakit pada saluran pencernaan, yang menyakitkan

Pertama, perlu mempertimbangkan penyakit yang menyebabkan gangguan usus dan rasa sakit di sisi kanan perut.

Gejala radang usus buntu

Radang usus buntu adalah penyakit yang berkembang karena penyumbatan usus buntu, proses vermiform kecil di rektum. Itu mulai menumpuk cairan, batu feses dan nanah. Anda dapat menentukan timbulnya penyakit dengan fitur-fitur berikut:

  • nyeri tumpul di sisi kanan;
  • mual dan muntah;
  • suhu;
  • perut kembung;
  • ketidaknyamanan saat buang air kecil;
  • nafsu makan menurun;
  • kejang-kejang.

Penyakit ini dapat didiagnosis dengan cara berikut:

  • palpasi perut;
  • pemeriksaan ultrasonografi;
  • tes darah dan urin.

Jika Anda tidak memberikan bantuan tepat waktu, ruptur usus buntu dapat terjadi, penyakit ini akan berubah menjadi peritonitis dan ada risiko kematian yang tinggi.

Gejala kolitis ulserativa

Pada penyakit ini, selaput lendir usus besar menderita. Ini menyebabkan peradangan, pembengkakan dan borok kecil. Tanda-tanda penyakitnya adalah sebagai berikut:

  • nyeri spasmodik;
  • diare hingga 5 kali sehari;
  • suhu;
  • kelemahan;
  • mual dan muntah.

Ketika penyakit berkembang, darah mungkin muncul dalam tinja, kadar hemoglobin yang lebih rendah dan takikardia. Diagnosis yang akurat dapat dibuat setelah penelitian tersebut:

Sebagai aturan, penyakit ini tidak sepenuhnya sembuh. Anda dapat mencapai periode remisi yang panjang. Untuk melakukan ini, terapkan terapi ini:

  • glukokortikosteroid;
  • agen hemostatik;
  • antispasmodik;
  • obat antiinflamasi;
  • sitostatik.

Penyakit ini bisa menyebabkan kehilangan banyak darah. Dalam beberapa kasus, operasi digunakan, dan bagian usus yang terkena bisul diangkat.

Gejala penyakit Crohn

Penyakit radang yang mempengaruhi seluruh usus. Etiologi pastinya tidak diketahui. Gejala penyakitnya adalah sebagai berikut:

  • suhu hingga 40 derajat;
  • sakit perut di sebelah kanan;
  • pembengkakan;
  • mual;
  • tinja dengan darah;
  • ruam;
  • penurunan ketajaman visual;
  • luka di mulut.

Perawatan obat-obatan. Ditugaskan untuk diet yang diperkaya dengan protein dan vitamin.

Gejala enteritis

Etiologi penyakit - penetrasi infeksi, paparan racun dan cacing. Tanda-tanda enteritis adalah sebagai berikut:

  • kelemahan;
  • diare dengan kotoran pucat;
  • avitaminosis;
  • penurunan berat badan;
  • mual

Studi-studi berikut dilakukan:

  • memprogram ulang;
  • endoskopi;
  • tes darah;
  • analisis feses;
  • x-ray kontras.

Perawatan dilakukan di rumah sakit. Jika Anda menemukan gejala penyakit harus mencari bantuan medis.

Fitur kolesistitis

Penyakit ini berkembang berdasarkan penyakit parasit dan malnutrisi. Orang yang menderita penyakit ini biasanya melihat gejala-gejala ini:

  • rasa sakit di bawah tulang rusuk ke kanan, yang meningkat setelah serangan muntah;
  • iradiasi ketidaknyamanan di bahu dan tulang selangka.

Perjuangan yang berhasil dengan rasa sakit dilakukan dengan bantuan bantalan pemanas yang hangat, tetapi ini tidak boleh disalahgunakan dan harus segera dicari bantuan medis.

Fitur gastritis

Selama gastritis, pasien disiksa oleh rasa sakit, terlepas dari makanannya. Mual memiliki kandungan lendir yang tinggi, mungkin darah. Mengurangi tekanan, nafsu makan. Seseorang yang menderita penyakit ini melemah dengan cepat. Rasa sakit memberi di sisi kanan. Seiring perkembangan penyakit, takikardia dan sakit kepala berkembang.

Perawatan utamanya adalah pengobatan. Diet yang ditentukan. Tujuan utamanya adalah menginfeksi bakteri yang menyebabkan penyakit - Helicobacter.

Diare dengan pankreatitis

Pankreatitis disertai dengan berbagai gejala. Penyakit ini menyerang pankreas. Ini meradang, dan enzim yang diproduksi oleh tubuh mulai meracuni sistem lain.

Pankreatitis disertai dengan gejala-gejala berikut:

  • rasa sakit di hipokondrium kiri bawah, yang melewati sisi kanan sepanjang garis organ;
  • warna kuning pada mata sclera dan pucat pada kulit;
  • kekeringan mukosa mulut;
  • muntah yang menyiksa;
  • tekanan darah turun;
  • kerusakan usus;
  • keringat lengket;
  • peningkatan pembentukan gas.

Jika gejala pankreatitis muncul, bantuan medis diperlukan, karena hampir tidak mungkin untuk berhenti muntah dengan metode rumah.

Perawatan dilakukan di rumah sakit. Pasien diberikan obat untuk berhenti muntah, mengeluarkan cairan berlebih dan meredakan pembengkakan organ dalam.

Selama 3-5 hari pertama, puasa termasuk dalam perawatan. Diijinkan menggunakan hanya air hangat. Pola makan kembali secara bertahap.

Infeksi usus dengan rasa sakit di sebelah kanan

Beberapa penyakit menular disertai dengan rasa sakit di sisi kanan dan diare. Dalam beberapa kasus, perawatan khusus diperlukan.

Infeksi Salmonella

Infeksi Salmonella dapat berasal dari hewan peliharaan, orang yang terinfeksi lainnya dan makanan yang terinfeksi. Gejala muncul 6-8 jam setelah infeksi:

  • sakit kepala;
  • mual dan muntah;
  • ketidaknyamanan di hipokondrium kanan;
  • pingsan;
  • pusing;
  • rasa sakit di usus.

Perawatan harus dalam penggunaan obat-obatan tertentu. Penting untuk pergi ke rumah sakit tepat waktu. Langkah-langkah rehidrasi harus digunakan untuk mencegah dehidrasi.

Penyakit disentri

Selama penyakit ada keracunan umum. Gejalanya adalah:

  • suhu;
  • diare;
  • menggigil;
  • selaput lendir kering;
  • sakit kepala;
  • tidak ada penurunan gejala setelah tinja;
  • rasa sakit di sebelah kanan.

Perawatan termasuk diet, penggunaan obat-obatan khusus dan kebiasaan minum.

Penyakit botulisme

Penyakit ini dimulai setelah penetrasi racun tertentu ke dalam tubuh. Gejalanya adalah:

  • terbang di depan mata;
  • kegagalan pernapasan;
  • sakit perut;
  • luka di sebelah kanan;
  • diare;
  • mual dan muntah.

Perawatan termasuk lavage lambung, penggunaan sorben dan penggunaan serum khusus untuk menetralisir efek racun.

Fitur perawatan untuk wanita hamil

Jika gangguan usus muncul selama kehamilan dan pada saat yang sama sakit di sebelah kanan, Anda harus segera memanggil ambulans.

Perkembangan diare menyebabkan dehidrasi yang cepat, yang mengancam patologi janin yang parah. Anak mulai tertinggal dalam perkembangan, risiko keguguran tinggi.

Video: Apa yang dikatakan nyeri sisi kanan?

Nyeri di sisi kanan, disertai dengan gangguan usus, mengindikasikan penyakit, yang sebagian besar membutuhkan perawatan medis darurat. Karena itu, jika gejala di atas terjadi, Anda harus pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan bantuan yang berkualitas.

Informasi di situs kami disediakan oleh dokter yang berkualifikasi dan hanya untuk tujuan informasi. Jangan mengobati sendiri! Pastikan untuk berkonsultasi dengan spesialis!

Ahli gastroenterologi, endoskopi. Doctor of Science, kategori tertinggi. Pengalaman kerja adalah 27 tahun.

http://oponos.ru/diareya/bolit-pravyj-bok-i-ponos

Dokter pertama

Diare dan sakit sebelah kanan

Cukup sering, rasa sakit di sisi kanan menyebabkan pasien pergi ke dokter. Gejala ini menunjukkan perkembangan satu atau lebih patologi berbagai organ, dan jika ketidaknyamanan tersebut disertai dengan diare, muntah, atau sembelit, maka ada kemungkinan besar memiliki penyakit serius.
Seorang spesialis berpengalaman berdasarkan keluhan, palpasi, laboratorium dan metode penelitian lain akan menentukan diagnosis, tetapi orang tersebut harus dapat secara independen mengklasifikasikan penyebab nyeri untuk memahami keseriusan proses yang terjadi. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat keputusan yang tepat tentang panggilan darurat darurat, atau merencanakan kunjungan ke dokter dalam beberapa hari mendatang.

Penyakit utama

Penyakit-penyakit berikut, disertai dengan rasa sakit di sisi kanan dan diare, adalah yang paling umum. Mereka memiliki penyebab berbeda, tetapi gejalanya serupa. Untuk bantuan segera, Anda perlu mengetahui secara spesifik kejadian dan perkembangannya, yang akan memungkinkan Anda untuk dengan cepat membuat keputusan tentang rawat inap langsung pasien atau melawan penyakit Anda sendiri.

Penyakit radang saluran pencernaan

Radang usus buntu

Terjadi dengan peradangan pada lampiran vermiformis dari rektum - usus buntu, karena penyumbatannya dengan benda asing, tumor, atau dengan sering buang air besar. Penyakit ini dapat memicu infeksi, karena respons terhadapnya adalah peningkatan ukuran.

Akumulasi batu tinja di usus, kehadiran neoplasma dan parasit, lesi infeksi usus, serta diet yang tidak sehat dengan penyalahgunaan goreng, merokok, acar piring dan biji bunga matahari berkontribusi terhadap penyakit ini.

Gejala utama radang usus buntu:

Tanda pertama adalah nyeri tumpul di sisi kanan, yang berubah menjadi tajam saat bergerak; Mual atau muntah setelah sakit perut; Distensi perut, ketidakmampuan untuk menahan gas; Kurang nafsu makan; Kenaikan suhu tubuh menjadi 37-38 ° C; Diare atau sembelit dengan gas berlebihan; Menyakiti sisi saat buang air kecil; Kram.

Diagnosis radang usus buntu sering terhambat oleh kesamaan gejala dengan penyakit lain. Untuk menegakkan diagnosis yang benar menggunakan metode berikut:

Palpasi rongga perut; Urinalisis untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih; Tes darah; USG dan CT; Definisi infiltrat usus buntu atau adanya cairan di dalam rongga perut; Pemeriksaan dubur.

Pengobatan apendisitis dengan metode konservatif tidak mungkin dilakukan. Segera setelah diagnosis ditegakkan, perawatan bedah dilakukan - usus buntu, di mana usus buntu diangkat. Operasi dilakukan melalui sayatan atau, jika peralatan khusus dan spesialis tersedia, dengan metode laparoskopi.

Kolitis ulserativa

Ini adalah patologi kronis di mana selaput lendir usus besar dipengaruhi, peradangan, edema dan cacat ulseratif terbentuk sebagai hasilnya.

Munculnya penyakit ini terkait dengan aksi patogen infeksius, yang sifatnya tidak cukup jelas, oleh reaksi autoimun organisme, di mana epitel mukosa usus besar dipengaruhi oleh antibodi sendiri, dengan faktor keturunan dan lingkungan.

Faktor patologi awal adalah sebagai berikut:

Diet dengan banyak karbohidrat dan kandungan serat tidak mencukupi; Gaya hidup menetap; Situasi stres atau trauma mental; Dysbacteriosis.

Penyakit ini memiliki periode eksaserbasi dan remisi, dan tingkat keparahannya bervariasi dari ringan hingga sedang.

Patologi ringan hingga sedang ditandai dengan gejala berikut:

Sisi perut, mual sakit hebat; Kelemahan, malaise; Sering buang air besar (hingga 5 kali per hari), di mana ada kotoran darah; Kenaikan suhu tubuh menjadi 38 ° C.

Penyakit berat memiliki gejala berikut:

Kenaikan suhu tubuh di atas 38 ° C; Takikardia (di atas 90 denyut / menit); Anemia, menyebabkan kulit pucat; Kelemahan, pusing; Kotoran dengan darah lebih sering 6 kali sehari; Sakit kram di sisi perut sebelum buang air besar.

Penyakit ini didiagnosis menggunakan metode berikut:

Hitung darah lengkap, yang menentukan derajat anemia dan tingkat kehilangan darah, pembekuan darah, dan indikator lain yang diperlukan untuk rawat inap pasien; Fibrocolonoscopy adalah metode instrumen kunci untuk menentukan diagnosis yang akurat, mengevaluasi tingkat lesi mukosa. Ini dilakukan dengan menggunakan alat fleksibel yang dimasukkan ke dalam lumen usus dari anus; Irrigoskopi adalah metode yang kurang informatif, tetapi lebih aman, yang dilakukan ketika ada kontra indikasi fibrokolonoskopi. Esensinya terletak pada studi fluoroskopi dengan pengenalan awal enema campuran barium, membungkus dinding usus, atau udara, yang juga melakukan fungsi kontras; Radiografi panoramik tanpa menggunakan kontras, yang mendiagnosis komplikasi penyakit.

Pengobatan kolitis ulserativa segera mencapai remisi yang stabil. Obat-obatan berikut digunakan untuk ini:

Obat anti-inflamasi; Glukokortikoid; Persiapan hemostatik; Obat antispasmodik; Sitostatik.

Dengan perdarahan yang melimpah, transfusi plasma darah beku segar atau massa eritrosit dilakukan. Ketika komplikasi terapkan terapi antibiotik. Dalam hal kelelahan yang jelas, nutrisi intravena diresepkan.

Jika pengobatan konservatif tidak membawa efek yang diinginkan dan kehilangan darah melalui rektum melebihi 100 ml / hari., Pergunakan perawatan bedah - colectomy, di mana bagian usus yang terkena diangkat.

Penyakit Crohn

Ini mempengaruhi seluruh saluran pencernaan, sementara semua lapisan usus mengalami proses inflamasi. Salah satu versi asal-usul patologi adalah infeksi, karena penyakit ini diobati dengan agen antimikroba. Juga dalam penampilan penyakit memainkan peran gangguan kekebalan tubuh dan gangguan autoimun dalam tubuh.

Faktor-faktor pemicu penyakit Crohn adalah sebagai berikut:

Reaksi alergi makanan; Konsekuensi dari infeksi virus (campak); Faktor keturunan; Pelatihan berlebihan saraf; Merokok

Tergantung pada lokasi tempat peradangan, gejala lokal, umum dan ekstraintestinal dibedakan:

Sakit perut dengan perasaan berat dan kembung, mual, diare dengan darah; Bangku hingga 1 per hari, setelah itu rasa sakit berkurang; Gangguan penyerapan nutrisi karena radang dinding usus yang berkepanjangan, yang menyebabkan penurunan berat badan dan osteoporosis, menunda batu empedu kolesterol; Komplikasi purulen penyakit menyebabkan demam, di mana suhu tubuh mencapai 39-40 ° C; Tanda-tanda eksternal penyakit ini disebabkan oleh gangguan imunologis dan dimanifestasikan dalam ruam kulit, penglihatan berkurang, sariawan, artropati, sakroiliitis.

Tidak ada tindakan diagnostik khusus untuk penyakit Crohn. Deteksinya dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan standar, yang meliputi:

Tes darah umum dan biokimia; Radiografi dengan saluran barium dan endoskopi usus; Biopsi mukosa usus untuk pemeriksaan histologis; Ultrasonografi dan CT scan rongga perut.

Karena patologi mencakup seluruh saluran pencernaan, metode pengobatan utamanya adalah terapi obat. Intervensi bedah dilakukan secara eksklusif dengan komplikasi untuk koreksi mereka. Peran penting dalam pengobatan penyakit ini dimainkan oleh nutrisi yang tepat menggunakan makanan berkalori tinggi dengan kandungan protein dan vitamin yang tinggi, tetapi dengan pembatasan makanan berlemak dan berserat kasar, serta pengecualian alkohol, produk susu, sayuran segar dan rempah-rempah.

Enteritis

Ini adalah sekelompok patologi yang ditandai oleh peradangan usus kecil dengan gangguan fungsi dan distrofi membran mukosa. Perkembangan penyakit ini dipromosikan oleh konsumsi infeksi atau senyawa kimia agresif ke dalam usus, keberadaan cacing di sana, serta gangguan gizi. Enteritis kronis memanifestasikan dirinya sebagai akibat dari enteritis akut yang tidak dirawat dengan sempurna atau tidak.

Faktor-faktor penyebab munculnya enteritis adalah merokok, aterosklerosis, gangguan autoimun, gagal ginjal, kecenderungan alergi, radang pembuluh mesenterium, enzymopathy.

Selain faktor iritasi, perkembangan penyakit mengarah ke:

Gangguan fungsional di saluran pencernaan; Pelanggaran sistem enzim; Gangguan autoimun; Penyakit yang berhubungan dengan metabolisme.

Penyebab enteritis adalah sebagai berikut:

Bentuk akut patologi berkembang ketika terkena infeksi usus, keracunan oleh racun atau racun, ketika makan berlebih lemak, makanan pedas dan alkohol, dengan alergi terhadap makanan dan obat-obatan; Bentuk kronis adalah konsekuensi dari kehadiran di usus protozoa atau cacing, kecenderungan untuk minum alkohol dan makanan yang tidak sehat, paparan zat kaustik dan logam berat, pengobatan jangka panjang atau penyakit radiasi.

Gejala khas enteritis adalah sebagai berikut:

Gangguan tinja, yang memperoleh tekstur halus; Rasanya sakit di pusar dan di sebelah kanannya; Mual, gangguan kesehatan; Penurunan berat badan; Insufisiensi adrenal, hipovitaminosis (dengan komplikasi).

Dokter spesialis dapat membuat diagnosis awal sebagai hasil survei menyeluruh dan anamnesis pasien, yang dikonfirmasi dengan pemeriksaan, palpasi dan perkusi dinding perut. Selain itu, metode diagnostik berikut digunakan:

Tes darah biokimia; Coprogram; Analisis bakteriologis tinja; Endoskopi; Radiografi usus menggunakan kontras.

Tergantung pada bentuk penyakitnya, metode perawatannya adalah sebagai berikut:

Dalam bentuk akut pasien dirawat di rumah sakit di departemen gastroenterologi, dan di hadapan infeksi - dalam kotak infeksi. Tetapkan istirahat di tempat tidur, diet, banyak minuman dan habiskan terapi simtomatik dan restoratif. Dalam kasus dysbacteriosis parah, mikroflora usus disesuaikan secara medis, dan pada diare, resep astringen; Dalam bentuk kronis, perawatan dilakukan di rumah sakit, di mana istirahat total ditentukan dan diet No. 4 ditentukan. Selain diet seimbang resep obat pelindung yang mengembalikan kerja epitel usus, dengan diare parah menggunakan astringen dan adsorben, serta obat herbal. Muncul di latar belakang penyakit neoplasma dibersihkan melalui pembedahan.

Eksaserbasi kolesistitis kronis

Bentuk kronis dari kolesistitis berkembang karena masuknya patogen, parasit, sel-sel imun dan isi duodenum ke dalam kantong empedu. Masa eksaserbasi penyakit mengancam menyebabkan peradangan hati, serta masuknya empedu ke dalam darah atau rongga perut.

Faktor-faktor pemicu kolesistitis kronis adalah sebagai berikut:

Makan berlebihan dan menyalahgunakan makanan berlemak, asinan atau berasap, atau kombinasinya; Penggunaan lama dalam diet makanan dengan kekurangan serat dan serat nabati; Penggunaan alkohol. Alergi makanan. Stres mental.

Dalam kebanyakan kasus, eksaserbasi penyakit terjadi pada orang dengan kondisi berikut:

Perkembangan saluran empedu yang tidak normal; Dalam kasus diskinesia bilier; Selama eksaserbasi penyakit organ dalam, pilek dan hipotermia; Selama kehamilan. Dengan obesitas.

Kolesistitis kronis dapat memburuk dari 1 kali per bulan menjadi 4 kali sepanjang tahun. Berdasarkan frekuensi kambuh, dokter membuat kesimpulan tentang patologi ringan, sedang-berat dan parah, yang mempengaruhi perkembangan taktik perawatan umum.

Gejala utama kolesistitis adalah mual dan nyeri pada hipokondrium kanan, intensitas dan lamanya tergantung pada faktor-faktor berikut:

Dari jenis diskinesia bilier; Dari adanya radang empedu; Dari adanya penyakit penyerta saluran pencernaan.

Dengan nada meningkat dari kantong empedu atau gerakan batu di dalamnya, eksaserbasi penyakit membawa istilah kolik bilier, yang ditandai dengan fitur berikut:

Nyeri hebat, terlokalisasi di hipokondrium kanan; Karakter paroksismal; Rasa sakit memberi di bawah tulang selangka, skapula atau bahu; Difasilitasi oleh pengenaan bantal pemanas hangat; Rasa sakit menjadi lebih buruk setelah muntah.

Diagnosis penyakit dilakukan dengan metode laboratorium dan instrumen. Untuk melakukan ini, tunjuk:

Tes darah biokimia dan klinis; Fibrogastroduodenoscopy dan intubasi duodenum; Urinalisis. Ultrasonografi organ perut.

Pengobatan penyakit dilakukan dengan metode berikut:

Nyeri hebat pada hipokondrium dihilangkan dengan pemberian analgesik intravena, dan sindrom nyeri - oleh antispasmodik; Peradangan parah di kantong empedu dengan tanda-tanda keracunan (suhu, mual) dihilangkan oleh antibiotik dengan spektrum aksi yang luas; Kemacetan dalam empedu mengurangi agen koleretik; Motilitas kandung empedu ditingkatkan dengan penggunaan obat-obatan yang meningkatkan nadanya; Dalam kasus kolesistitis tanpa batu, fisioterapi dimungkinkan - inductothermy dan UHF.

Gastritis

Berkembang dengan radang selaput lendir dari dinding lambung. Bakteri Helicobacter pylori menyebabkan patologi, tetapi nutrisi yang buruk, kebiasaan buruk dan stres berkontribusi terhadap penampilannya.

Gejala-gejala gastritis adalah:

Sakit perut setelah makan atau perut kosong; Mual, muntah dengan lendir; Disfungsi usus menyebabkan diare atau sembelit; Tekanan darah rendah, kelemahan; Kurang nafsu makan, mulas, rasa tidak enak di mulut; Takikardia, pusing dan sakit kepala;

Pada gastritis, sensasi yang tidak menyenangkan lebih sering terlokalisasi di sisi kiri, tetapi karena 1/6 dari perut relatif terhadap garis tengah adalah ke kanan, rasa sakit juga mengganggu di hipokondrium kanan.

Gastritis didiagnosis dengan metode berikut:

Metode utama adalah fibrogastroduodenoscopy, di mana dengan bantuan probe mereka memeriksa mukosa lambung dan, jika perlu, mengambil sepotong jaringan untuk biopsi; Tes darah untuk menentukan antibodi untuk Helicobacter; Dalam bentuk penyakit kronis, tinja untuk darah gaib dianalisis.

Pengobatan gastritis ditujukan untuk menghilangkan penyebab perkembangan dan memprovokasi eksaserbasi penyakit, serta untuk merangsang pemulihan mukosa lambung.

Fitur pengobatan tergantung pada bentuk patologi, dan tindakan terapeutik terdiri dari komponen-komponen berikut:

Penggunaan diet khusus; Perawatan obat; Langkah-langkah untuk mencegah eksaserbasi penyakit.

Pankreatitis

Ini adalah proses inflamasi degeneratif pankreas. Terjadinya penyakit berkontribusi pada penyalahgunaan alkohol atau adanya penyakit batu empedu. Kelenjar menghasilkan enzim makanan yang, ketika meradang, berlama-lama di saluran dan menghancurkan organ, menyebabkan tanda-tanda keracunan.

Gejala-gejala berikut diamati:

Nyeri terus-menerus yang intens, yang tanpa bantuan dapat berubah menjadi kejutan yang menyakitkan. Dalam kebanyakan kasus, lokalisasi adalah hipokondrium kiri, tetapi kepala kelenjar ada di kanan, dan ketika meradang, sisi kanan sakit; Peningkatan suhu tubuh, tekanan tinggi atau rendah; Kulit pucat, dengan waktu memperoleh semburat keabu-abuan, mempertajam fitur wajah; Mual, bersendawa, mulut kering, cegukan; Muntah empedu, tidak membawa kelegaan; Sembelit atau diare dengan tinja berbusa, bau karena makanan yang tidak tercerna; Dispnea disebabkan oleh hilangnya elektrolit karena muntah, munculnya kudis kuning yang berlebihan di lidah dan keringat yang lengket; Perut kembung tanpa ketegangan pada otot perut; Kulit kuning dan sklera.

Diagnosis penyakit dilakukan oleh ahli gastroenterologi, yang, setelah mendengarkan keluhan pasien dan mempelajari sejarah, serta menetapkan studi tambahan berikut, akan menetapkan diagnosis yang akurat:

Analisis tinja, menunjukkan tingkat elastase dan lemak yang dimasak, serta menentukan keberadaan steatorrhea: Melakukan tes pankreas dengan bantuan persiapan khusus; Tes darah untuk diabetes mellitus; Ultrasonografi dan CT.

Pengobatan pankreatitis hanya dilakukan di rumah sakit, karena penyakit ini termasuk dalam kategori sangat berbahaya. Bantuan darurat selama serangan terdiri dari pemberian saline intravena, menggunakan obat antiemetik, anestesi, dan antisekresi.

Di rumah sakit, saline intravena diberikan, diuretik digunakan untuk mengurangi edema kelenjar, obat penghilang rasa sakit, antiemetik dan antispasmodik digunakan. Dalam kasus komplikasi penyakit, antibiotik dan inhibitor enzim digunakan, mereka diresepkan vitamin kelompok B dan C. Pasien tidak makan selama 4-5 hari pertama, tetapi hanya minum air hangat. Setelah beberapa waktu, makanan secara bertahap dikembalikan, membawa ke diet 5P.

Infeksi usus

Salmonellosis

Ini adalah sekelompok penyakit yang berasal dari infeksi, dengan patogen yang sama - bakteri dari genus Salmonella, yang mempengaruhi saluran pencernaan, menyebabkan keracunan dan diare, yang menyebabkan dehidrasi. Sumber infeksi adalah hewan ternak dan domestik, pembawa dan orang sakit. Infeksi ditularkan melalui produk dan metode kontak-rumah tangga.

Dari penetrasi patogen ke dalam tubuh hingga timbulnya gejala, dibutuhkan dari 6 jam hingga 8 hari, tetapi lebih sering periode ini adalah 12-24 jam.Dalam saluran pencernaan, bakteri mencapai usus kecil dan dimasukkan ke dalam selaput lendir oleh adhesi.

Gejala salmonellosis tergantung pada bentuk penyakit:

Dalam bentuk gastrointestinal penyakit ini ditandai oleh tiba-tiba dengan adanya tanda-tanda pertama: mual, sakit parah di perut, yang dapat memberi dalam hipokondrium, pusing dan sakit kepala, dan kehilangan kesadaran;

Jika pada tahap pertama penyakit melakukan lavage lambung dan mengambil arang aktif, diare dapat dihindari. Dengan masa inkubasi yang panjang, mual dan muntah mungkin tidak ada.

Dalam bentuk enterocolitic, gejalanya menyerupai jenis penyakit sebelumnya. Selama 2-3 hari kehilangan cairan dari tinja berkurang, sementara itu mengungkapkan darah dan lendir. Tindakan buang air besar menjadi menyakitkan; Bentuk umum jarang. Ini dibagi menjadi varian tifoid, ditandai dengan onset akut dengan munculnya kedinginan, peningkatan suhu, kelesuan, dan kelemahan. Setelah diare menghilang, tetapi demam tetap ada, kelemahan dan pusing meningkat, dan setelah beberapa hari ruam merah muda pucat muncul di perut. Pada varian septikopiemik, infeksi terjadi pada suatu organisme dengan kekebalan yang lemah. Timbulnya penyakit ini ditandai dengan menggigil, demam, detak jantung meningkat dan berkeringat. Setelah kondisinya memburuk, organ dalam akan terpengaruh. Selain tinja yang longgar, gangguan kesadaran berkembang dengan gejala meningitis, osteomielitis, endokarditis, yang paling sering berakhir dengan kematian.

Kecurigaan salmonellosis ditentukan oleh tinja yang khas dan leukosit yang tinggi dalam tes darah. Diagnosis dikonfirmasi oleh studi tambahan berikut:

Kotoran dan muntah; Darah dan urin; Kandungan borok dan air cucian.

Pengobatan patologi terdiri dari langkah-langkah berikut:

Rehidrasi; Penerimaan dosis maksimum sorben; Terapi antibakteri

Disentri

Penyakit menular di mana usus besar terpengaruh dan toksisitas umum pada tubuh muncul. Agen penyebab penyakit ini adalah Shigella spp. Milik enterobacteria dan memproduksi racun. Infeksi terjadi melalui makanan, air, dan kontak.

Tanda-tanda pertama adalah menggigil, diare, demam, dan demam tinggi; Kekalahan sistem saraf - kelemahan, apatis, sakit kepala, kerusakan irama jantung, menurunkan tekanan darah; Memotong rasa sakit di perut di daerah iliaka, lebih sering di sisi kiri, tetapi juga bisa dirasakan di hipokondrium kanan; Tenzyma dan kurangnya pengosongan. Mengosongkan dirinya sendiri tidak membawa kelegaan; Mual, mulut kering, disfungsi saluran pencernaan.

Penyakit ini didiagnosis berdasarkan keluhan dan gejala yang khas, serta studi tambahan berikut:

Tes darah umum dan serologis untuk antigen dan antibodi spesifik; Analisis urin; Pemeriksaan tinja; Rektoromanoskopi.

Suatu bentuk penyakit ringan dirawat di rumah, yang parah - hanya di rumah sakit.

Pengobatan disentri dilakukan dengan metode berikut:

Diet hemat; Mode tempat tidur atau setengah tempat tidur; Perawatan obat-obatan.

Botulisme

Patologi infeksi-toksik akut yang terkait dengan konsumsi racun Clostridium botulinum atau patogen itu sendiri ke dalam saluran pencernaan. Penyakit ini ditandai oleh kelumpuhan otot dan perkembangan paresis karena blokade asetilkolin di sinapsis saraf. Sumber infeksi adalah tanah, hewan, burung, ikan, dan manusia itu sendiri. Penyakit ini ditularkan dengan metode fecal-oral.

Ada kerentanan tinggi seseorang terhadap toksin, sementara itu tidak menghasilkan kekebalan. Masa inkubasi penyakit ini pendek - dari 4 hingga 6 jam, tetapi kadang-kadang bisa mencapai 1-7 hari. Pada tahap awal, gejalanya tidak jelas dan mirip dengan tanda-tanda patologi lain, yang membuatnya sulit untuk didiagnosis dini.

Gejala penyakit, tergantung pada versinya, adalah sebagai berikut:

Ketika varian gastroenterik muncul nyeri kram di epigastrium, lebih sedikit rasa sakit di hipokondrium kanan, mual dan muntah setelah makan, diare, kesulitan melewati makanan melalui kerongkongan; Ketika versi "mata" dari gangguan visual yang diamati - kabut, "terbang", kejelasan kontur objek menghilang, kadang-kadang "rabun jauh akut"; Gagal pernapasan akut adalah varian botulisme yang paling berbahaya dengan timbulnya gagal pernapasan cepat, yang jika tidak ada perawatan darurat setelah 3-4 jam menyebabkan kematian.

Diagnosis botulisme dilakukan dengan menggunakan dua metode utama:

Pengumpulan anamnesis dan data objektif; Diagnostik mikrobiologis; Tes darah.

Pengobatan penyakit selalu kompleks dan mendesak, dan dilakukan dengan metode berikut:

Bilas lambung; Penerimaan penyihir; Memegang sifon enema; Penggunaan serum anti jatuh.

Ketika botulisme melarang penggunaan obat penghilang rasa sakit, pengenaan kompres hangat, penggunaan cairan berkarbonasi dan provokasi muntah dalam keadaan tertentu.

Penyakit jantung

Infark miokard abdominal terjadi selama infark miokard diafragma dan ditandai dengan gejala yang tidak khas untuk penyakit ini, mirip dengan keracunan. Penyebab patologi adalah patensi pembuluh darah abnormal pada aterosklerosis karena pembentukan plak aterosklerotik di dalamnya.

Penyebab-penyebab berikut berkontribusi pada perkembangan penyakit:

Kelebihan berat badan. Kolesterol tinggi. Hipertensi dan angina. Perikarditis. Minum dan merokok secara teratur. Predisposisi herediter.

Gejala patologi dimanifestasikan oleh rasa sakit yang hebat di epigastrium, lebih jarang sakit di hipokondrium kanan. Sifat sensasinya tajam dan terbakar, sementara meminum nitrogliserin tidak membawa efek apa pun. Selain itu, serangan disertai oleh:

Mual dan muntah. Distensi dan gangguan usus. Takikardia dan peningkatan tekanan darah. Paresis dari saluran pencernaan.

Gejala atipikal dari penyakit ini memerlukan diagnosis banding dengan pankreatitis, ulkus perforasi, kolesistitis, radang usus buntu, toksik bawaan makanan, obstruksi usus. Pemeriksaan fisik, anamnesis dan keluhan memungkinkan dokter untuk menegakkan diagnosis awal.

Kesimpulan akhir dibuat setelah studi tambahan berikut:

Jumlah darah total. MSCT dan coronagrafi. EchoCG dan EKG.

Perawatan yang terlambat atau langkah-langkah perawatan yang terlambat meningkatkan peluang bagi pasien untuk mengalami kematian koroner mendadak.

Terapi infark perut dilakukan di rumah sakit untuk pemantauan berkelanjutan kesejahteraan pasien. Perawatan adalah kombinasi dari metode terapi dan medis. Penggunaan obat tradisional dilarang agar tidak melumasi gejala. Metode terapeutik didasarkan pada pembatasan lengkap pergerakan dan penghindaran stres, serta kepatuhan pada rezim istirahat dan nutrisi.

Perawatan obat meliputi:

Penggunaan analgesik dan nitrat untuk menghilangkan rasa sakit di samping. Penggunaan obat penenang; Penggunaan kalsium antagonis untuk mengubah detak jantung. Penggunaan beta-blocker, melebarkan pembuluh darah. Penggunaan trombolitik yang menghancurkan gumpalan darah. Penggunaan inhibitor ACE dan beta-blocker. Penggunaan agen antiplatelet, pengencer darah.

Dengan keterlambatan diagnosis penyakit dan keadaan pasien, operasi dilakukan, yang dilakukan dalam bentuk:

Angioplasti koroner, melebarkan pembuluh darah untuk aliran darah normal. Pencangkokan bypass arteri koroner, di mana di daerah nekrotik terbentuk jalur bypass untuk vena, memulihkan aliran darah.

Jadi, rasa sakit di sisi kanan dan diare dapat terjadi pada banyak penyakit, beberapa di antaranya telah dibahas di atas. Kurangnya perawatan darurat atau keterlambatan mengunjungi dokter jika ada gejala khas dapat merugikan kesehatan dan kehidupan seseorang. Untuk menghindari hasil seperti itu, Anda perlu memantau kesejahteraan Anda sendiri, menjalani gaya hidup sehat, dan jika Anda menerima sinyal peringatan, segera hubungi dokter Anda.

Sepertinya Anda masih sulit menyembuhkan lambung dan usus?

Dilihat oleh fakta bahwa Anda membaca kalimat ini sekarang - kemenangan dalam perang melawan penyakit saluran pencernaan tidak ada di pihak Anda...

Dan apakah Anda sudah memikirkan operasi? Dapat dimengerti, karena perut adalah organ yang sangat penting, dan fungsinya yang tepat adalah jaminan kesehatan dan kesejahteraan. Sering sakit perut, mulas, kembung, sendawa, mual, tinja abnormal... Semua gejala ini sudah biasa Anda alami.

Tapi mungkin lebih tepat mengobati bukan efeknya, tapi penyebabnya? Ini adalah kisah Galina Savina, tentang bagaimana dia menyingkirkan semua gejala tidak menyenangkan ini... Baca artikel >>>

Ketidaknyamanan episodik dalam tubuh diperbolehkan, tetapi rasa sakit yang menetap di sisi kanan, yang terlokalisasi secara ketat di satu tempat, menunjukkan adanya gangguan kronis. Faktor yang memberatkan adalah adanya diare, yang terbentuk selama perkembangan penyakit tertentu dan kondisi fisiologis yang berbahaya.

Fitur anatomi

Di sisi kanan tubuh, organ-organ penting terkonsentrasi, yang, ketika meradang, mulai memproyeksikan rasa sakit ke area khusus tubuh manusia ini.

Varian dari organ yang terkena

hati; pankreas; kantong empedu; usus kecil; usus besar.

Terkadang sensasi menyakitkan menjalar ke sisi kanan, walaupun sumber masalahnya ada di sisi kiri tubuh. Dengan demikian, sisi lain akan sakit, sehingga penentuan yang tepat dari faktor inisiasi hanya mungkin setelah pasien menjalani tes laboratorium.

Duodenitis dan enteritis - penyakit usus kecil

Duodenitis ditandai oleh kerusakan pada duodenum, yang merupakan bagian awal dari usus kecil. Gejala khas: mual, nyeri setelah makan (setelah 2 jam), bersendawa pahit setelah rasa sakit, tiba-tiba serangan berkeringat intens. Karena gangguan pencernaan, orang tersebut juga merasa lemah dan menyatakan sakit. Diare parah sering berkembang dengan duodenitis yang disebabkan oleh Giardia.

Tidak adanya terapi duodenitis mengarah pada pengembangan enteritis, sering disertai dengan transformasi massa feses menjadi massa lembek. Enteritis dikaitkan dengan munculnya proses inflamasi patologis pada seluruh permukaan usus kecil, yang diubah tidak hanya oleh mikroorganisme, tetapi juga oleh cacing, jika mereka ada dalam tubuh. Dalam kasus terakhir, enteritis akut didiagnosis, di mana diare dapat bergantian dengan sembelit.

Kedua penyakit menyebabkan gangguan fungsi transportasi dan penghalang di usus - akibatnya, makanan dapat membusuk atau membuat tubuh tidak sepenuhnya dicerna. Gangguan pada proses alami mencerna makanan juga menyebabkan munculnya tinja yang longgar. Kemungkinan gangguan usus meningkat secara signifikan jika pasien secara bersamaan didiagnosis dengan duodenitis dan enteritis.

Peringatan Stres yang kuat dapat menyebabkan sindrom iritasi usus besar, yang menyebabkan rasa sakit berkeliaran dan tinja yang longgar.

Penyakit radang berbahaya - radang usus buntu dan peritonitis

Dengan radang usus buntu, gangguan usus jarang didiagnosis, terutama pada orang dewasa, meskipun pada anak-anak gejalanya diamati pada kebanyakan kasus. Ada diare dan nyeri akibat peradangan, yang menyebabkan infeksi pada saluran pencernaan dan infeksi dan mikroorganisme berbahaya - staphylococcus dan Escherichia coli. Keunikan dari kerusakan proses sekum pada anak-anak dan remaja adalah munculnya diare, setelah itu ada rasa sakit (sementara menurun ketika berbelok ke kanan), diperburuk dan tak henti-hentinya sesudahnya.

Gejala radang usus buntu

menarik, rasa sakit yang meledak (tahap awal); sindrom nyeri akut (tinggi penyakit); kehilangan minat pada makanan; demam; kelemahan fisik.

Komplikasi dari menjalankan apendisitis adalah peritonitis, yang ditandai dengan munculnya robekan pada apendiks dan penyebaran konten yang meradang ke jaringan dan organ yang berdekatan. Dengan peritonitis, diare menjadi sangat kuat - tinja cair yang paling dekat dalam konsistensi terhadap air keluar dari orang tersebut. Proses infeksi yang berkembang pesat menyebabkan munculnya nanah di dalam perut, sehingga pasien diindikasikan untuk rawat inap mendesak untuk melakukan operasi. Setelah operasi pada pasien tersebut, tabung sementara sering dipasang di lokasi sayatan, yang digunakan untuk memaksa pengeluaran sisa nanah. Setelah 2-3 hari, itu dihapus.

Masalah dengan kantong empedu dan salurannya

Ketika kantong empedu terganggu, rasa sakit di sisi kanan dan penampilan diare didiagnosis sangat sering.

Penyakit batu empedu. Terbentuk di dalam tubuh kelompok padat padat dari bentuk tidak teratur, penyakit ini menyebabkan peradangan dan menarik, kadang-kadang - memotong rasa sakit, yang memberikan ke tulang belikat atau sendi bahu. Kotoran lepas ofensif, dengan hingga 10 buang air besar per hari, didiagnosis selama eksaserbasi penyakit. Kolesistitis. Peradangan organ tidak terkait dengan keberadaan batu, sehingga rasa sakit lebih jarang terjadi, terutama setelah makan makanan berlemak dan pedas. Gangguan usus pada kolesistitis tidak umum, tetapi jika ada, ini menunjukkan perkembangan penyakit. Diskinesia saluran kemih. Karena distribusi empedu yang tidak tepat di usus, pasien menderita pencernaan makanan yang buruk dan kepahitan di mulut. JVP menyebabkan iritasi pada kantong empedu, sehingga orang tersebut mulai mengalami nyeri tumpul.

Kondisi pasien kembali normal setelah mengambil antikolinergik dan choliolitikov. Dalam hipotensi kandung kemih (nada berkurang), persiapan cholagog ditentukan.

Keracunan dengan berbagai zat

Penerimaan zat beracun dalam tubuh menyebabkan peningkatan beban pada hati, dan diare berkembang karena ketidakmampuan saluran pencernaan untuk memecah dan mengasimilasi komponen berbahaya. Ketika keracunan awalnya muncul muntah, sakit di perut, dan kemudian setelah 1-3 jam - ada rasa sakit di sisi kanan dan perasaan lemah yang kuat.

Penyebab keracunan

keracunan alkohol; makan makanan manja; asupan racun; pengobatan jangka panjang; penggunaan cairan teknis yang mengandung alkohol.

Sambil minum obat, sangat berhati-hati: antibiotik, obat antikanker sering menyebabkan beban yang sangat tinggi pada hati, sehingga rasa sakit di bagian tubuh ini sangat sering terlokalisir. Terlepas dari faktor awal yang menyebabkan ketidaknyamanan, untuk penarikan zat beracun digunakan muntah panggilan tak disengaja, serta penggunaan karbon aktif. Setelah menghentikan gejala akut, dokter meresepkan penggunaan probiotik, yang memungkinkan untuk mengembalikan mikroflora usus (Linex, Lactobacterin).

Dewan Setelah menderita keracunan, disarankan untuk menggunakan vitamin kompleks untuk pemulihan cepat. Pada hari pertama Anda harus benar-benar menahan diri dari makan makanan, pada hari kedua - hanya mengambil makanan cair.

Masalah hati dan penyakit organ terkait

Hati yang meradang hampir selalu membentuk rasa sakit di sisi kanan tubuh, terutama di bawah tulang rusuk. Dengan kekalahan tubuh, ada pelanggaran proses detoksifikasi tubuh dari racun, kelebihan vitamin dan hormon, oleh karena itu diare pada pasien dengan gangguan hati didiagnosis secara teratur oleh dokter yang hadir. Gejala lain penyakit hati adalah kulit menguning, lemas, dan sering kembung.

Hepatitis Penurunan berat badan dan pruritus terjadi pada peradangan organ kronis dan akut. Tanda khas dari kehadiran penyakit ini adalah feses yang terang, terbentuk sebagai hasil dari perkembangan bentuk virus penyakit ini. Selain diare, demam, mata putih menguning di mata dan nyeri tumpul di hipokondrium kanan didiagnosis. Sirosis. Kondisi ini ditandai dengan peningkatan ukuran tubuh (jaringan ikat tambahan terbentuk), menyebabkan munculnya rasa sakit yang mengganggu. Mengurangi ekskresi empedu menyebabkan gangguan pencernaan yang menyebabkan perubahan konsistensi tinja. Produk pilihan ditutupi dengan lemak, sehingga tidak dicuci dengan baik dari permukaan mangkuk toilet. Karsinoma hepatoseluler. Munculnya sel-sel kanker di hati diamati dengan latar belakang perkembangan hepatitis, tetapi kadang-kadang terbentuk tanpa faktor ini. Disertai dengan gangguan pencernaan yang parah, yang digantikan oleh serangan sembelit, diare dan perut kembung.

Rasa sakit di sisi kanan yang disebabkan oleh masalah hati berbahaya: organ milik bagian vital tubuh yang tidak dapat mempertahankan vitalitasnya tanpa kehadiran mereka.

Peran penyakit pankreas dengan rasa sakit di sebelah kanan

Gangguan sekresi enzim yang diperlukan untuk pencernaan makanan menyebabkan kembung dan gangguan usus. Makanan, melewati saluran pencernaan, membusuk karena pembelahan yang tidak mencukupi dari unsur-unsur yang dikeluarkan oleh kelenjar. Akibatnya, partikel makanan dalam tinja sering hampir tidak berubah. Gejala serupa sering hadir dengan pankreatitis.

Gejala Pankreatitis

gangguan pencernaan sering; warna abu-abu tinja; anemia; kulit kering.

Lokalisasi sensasi nyeri di sebelah kanan menunjukkan lesi organ fokus: memancarkan sensasi yang tidak menyenangkan di sebelah kiri terjadi ketika tubuh dan ekor organ terpengaruh, dan di sebelah kanan - kepala. Nyeri korset terbentuk selama proses inflamasi total. Nyeri juga dapat diproyeksikan di punggung pada pankreatitis akut, dan diare yang berkepanjangan adalah tanda kerusakan parah pada pankreas, termasuk kanker.

Fakta Dengan perkembangan penyakit diabetes mellitus di pankreas tidak terjadi.

Faktor infeksi usus

Penggunaan makanan yang terkontaminasi, kontak dengan hewan yang terinfeksi, menelan kotoran ternak adalah penyebab umum infeksi usus, yang menyebabkan diare parah.

Salmonellosis. Patogen memanifestasikan aktivitasnya pada siang hari sejak saat itu menyerang. Mencapai usus kecil, infeksi mulai aktif berkembang biak, menyebabkan keracunan tubuh secara umum. Tiga hari pertama ada keluaran massa tinja cair, yang selanjutnya dibebani secara eksternal dengan lendir dan darah. Ketika salmonellosis selalu hadir dengan demam tinggi dan kedinginan. Botulisme Mikroorganisme Clostridium botulinum sudah dalam 4 jam membuat dirinya terasa - ada nyeri kram, diare, penglihatan memburuk, dan kegagalan pernapasan akut jarang terjadi (jika tidak diobati, gejala asma tidak terjadi setelah 3-4 jam). Panggilan darurat darurat diperlukan untuk mengobati bentuk infeksi usus ini. Disentri. Diare kuning adalah tanda disentri yang menyebabkan nyeri hebat di daerah hati. Di sinilah parasit Entamoeba histolytica membentuk abses amuba, mikroorganisme juga memusatkan patogenesisnya di daerah usus besar. Dengan disentri yang lama memprovokasi munculnya borok dan bahkan daerah nekrotik di saluran pencernaan. Gejala: gangguan irama jantung, mulut kering, nyeri potong di bagian kiri (lebih sering) dan kanan (jarang).

Dalam kondisi ini, diare dihentikan dengan mengonsumsi enterosorben dan antibiotik untuk membantu membunuh infeksi. Semua patogen di atas mudah diidentifikasi di klinik untuk memeriksa darah dan kotoran pasien.

Kondisi berbahaya lainnya

Perkembangan ketidaknyamanan yang khas dapat terjadi sebagai akibat dari perkembangan penyakit lain di mana ada rasa sakit di sisi kanan dan diare didiagnosis.

Kolitis ulserativa. Penyakit ini mempengaruhi usus besar, pada selaput lendir yang mana penutup pendarahan terbentuk. Akibatnya, tinja berwarna hitam dengan sekresi merah. Kolitis ulserativa berkembang di bawah pengaruh infeksi, faktor keturunan dan penyakit autoimun. Pneumonia. Diare tidak selalu berkembang dengan penyakit menular ini, tetapi selalu ada dalam bentuk tertentu - legionella. Agen penyebab Legionella pneumophila ditularkan melalui inhalasi udara yang terkontaminasi, serta dengan metode pencernaan. Rasa sakit menyebar di dada, tetapi sering menjalar ke sisi kanannya. Penyakit Crohn. Ini ditandai dengan peradangan total semua organ pencernaan dan daerahnya - dari rongga mulut hingga lubang dubur. Sifat rasa sakit dapat mengambil berbagai bentuk dengan memancar ke berbagai bagian tubuh. Diare (sering dengan darah) dan sensasi abnormal di hati tidak jarang terjadi. Stroke hemoragik. Nyeri dan diare pada hipokondrium disebabkan oleh persarafan usus, yang mulai berfungsi dengan gangguan signifikan. Kolik ginjal. Ini ditandai oleh rasa sakit di kedua bagian tubuh (diaktifkan ketika batuk), tetapi jika ada masalah pada satu ginjal, itu diberikan hanya ke sisi kanan. Perkembangan diare dalam kondisi patologis tidak diamati, tetapi jika ada gangguan usus, maka penyebabnya harus dicari di organ lain.

Nyeri yang mengganggu juga dapat ditemukan pada pielonefritis, glomerulonefritis, pada pria gejala dapat mengindikasikan adanya hernia inguinalis. Dalam kasus terakhir, diare terjadi dengan cubitan, tetapi segera diganti dengan sembelit, dibebani dengan kembung. Pada wanita, kondisi ini didiagnosis selama kehamilan pada tipe ektopik, yang menyebabkan gangguan pencernaan karena kompresi usus.

Peringatan Pada gastritis, rasa sakit terkonsentrasi di dua tempat - pusat dan sisi kanan tubuh. Kotoran longgar muncul selama periode penyakit akut dan di hadapan ulkus.

Kesimpulan

Masalah lambung, gangguan fungsi pankreas, penyakit menular - alasan rasa sakit di sisi kanan, serta diare yang terbentuk pada saat yang sama, sudah cukup. Membebani kondisi pasien dengan muntah atau demam memerlukan perawatan cepat ke klinik setempat, di mana konsultasi dengan profesional medis dan hasil penelitian laboratorium dapat dengan cepat menentukan penyebab pasti ketidaknyamanan.

Video: Apa yang dikatakan nyeri sisi kanan? Penyebab dan tindakan

Diterbitkan: 26 Januari 2016 pukul 12:29

Dengan diare, rasa sakit di sisi kanan atau kiri sering dapat terjadi. Pelokalannya berbicara banyak. Seorang ahli gastroenterologi berpengalaman tentang sifat kursi dan intensitas nyeri dapat dengan mudah menduga diagnosis, yang dapat dikonfirmasi oleh berbagai studi diagnostik. Tetapi bahkan orang sederhana, jauh dari kedokteran, harus dapat mengidentifikasi penyebab awal penyakit. Pengetahuan tersebut membantu menilai tingkat keparahan penyakit dan mencari bantuan medis pada waktunya.

Rasa sakit di sisi kanan diare dapat disertai dengan berbagai alasan. Ini bisa berupa:

Radang usus buntu. Penyakit radang usus. Infeksi usus.

Gejala terkait membantu menentukan apa sebenarnya yang mengganggu pasien. Misalnya, jika rasa sakit terjadi di suatu tempat di tengah perut, dan kemudian secara dramatis bergeser ke sisi kanan, ke bagian paling bawah, dan peritoneum itu sendiri menjadi sangat lunak jika manifestasi seperti itu tidak hanya disertai oleh diare, tetapi juga mual, muntah, kehilangan nafsu makan, gambaran klinis yang sama menunjukkan apendisitis. Penyakit ini ditandai oleh fakta bahwa semua manifestasi ini terjadi dengan latar belakang suhu tubuh yang tinggi. Perawatan kondisi ini melibatkan operasi pengangkatan proses yang meradang.

Penyakit radang usus kronis (seperti kolitis ulserativa, penyakit Crohn) juga dapat bermanifestasi sebagai kondisi yang sangat melemahkan di mana terdapat diare kronis dan nyeri persisten di sisi kanan. Ini meningkat setelah mengambil makanan tertentu, setelah diet abnormal, aktivitas fisik yang berlebihan. Gejala khas penyakit radang usus adalah penurunan berat badan pasien yang konstan, diare dengan darah, peningkatan suhu tubuh hingga 30 derajat. Jika Anda mengabaikan fase akut dan mengobati sendiri, ada kemungkinan terjadinya komplikasi yang tidak sesuai dengan kehidupan.

Jika sisi kanan sakit pada saat yang sama dan menderita diare yang banyak, Anda dapat mencurigai salah satu infeksi usus paling berbahaya - salmonellosis. Itu selalu disertai dengan gejala keracunan tubuh (mual, sering muntah, demam parah 38 ke atas). Untuk penyakit seperti itu, pengobatan harus dilakukan di bangsal rumah sakit kota dan regional yang menular.

Intensitas nyeri yang berbeda, terlokalisasi di sisi kiri, dan muncul dengan diare, dapat terjadi karena alasan berikut:

Kerusakan pankreas. Patologi usus. Onkologi.

Pada disfungsi pankreas, rasa sakit yang terjadi di sisi kiri tidak terlokalisasi di satu tempat tertentu, tetapi menyebar di sekitar pinggang dan punggung. Terkadang ia bergeser dan naik di hipokondrium, memberi kembali. Kotoran yang tidak stabil menunjukkan bahwa pankreatitis kronis berkembang. Ketika eksaserbasi muntah tidak diamati, tetapi mual hadir, dengan itu pasien khawatir kembung. Ini terjadi karena disfungsi pankreas mengarah pada penghentian produksi enzim tertentu yang terlibat dalam proses pencernaan. Karena itu, terlepas dari nutrisi normal, orang yang sakit hampir selalu memiliki perasaan lapar yang kuat.

Ketika membentuk disfungsi usus, rasa sakit di sisi kiri dapat muncul karena perkembangan proses inflamasi di usus besar. Hal ini disebabkan oleh infeksi yang disebabkan oleh masuknya virus atau mikroorganisme bakteri. Sejalan dengan gejala dan diare yang diuraikan, pasien mengeluh tentang keberadaan lendir atau darah dalam tinja cair, penampilan suhu, keengganan untuk makan, rasa sakit pada persendian, serta penurunan berat badan yang konstan.

Jika ada penurunan berat badan yang tajam, dan rasa sakit di sisi kiri tidak memiliki lokalisasi yang jelas, jika ada diare berdarah dan perut kembung, ada risiko berkembangnya onkologi usus.

Nyeri di hipokondrium kanan dan kiri dan diare

Ketika diare disertai dengan rasa sakit di hipokondrium kanan, di bagian atas perut dan lama sakit di alam, orang mungkin menduga eksaserbasi kolesistitis kronis. Gejala yang menyertai membantu mengonfirmasi diagnosis: kepahitan di mulut, sedikit demam, sendawa yang tidak menyenangkan, mual persisten, yang dapat menyebabkan muntah. Dengan kolesistitis, rasa sakit yang terlokalisasi di hipokondrium kanan, sering naik ke bahu, di sana itu diberikan ketika aktivitas fisik meningkat, dengan gemetar kuat dan ketegangan otot yang berlebihan. Ini dapat dipicu oleh nutrisi yang tidak benar: konsumsi berlebihan makanan yang digoreng, sangat pedas dan berminyak, serta asupan konstan minuman berkarbonasi manis, bir atau roh.

Untuk meredakan serangan rasa sakit di sisi kanan membantu untuk sepenuhnya meninggalkan semua jenis stres (termasuk saluran pencernaan). Pasien disarankan untuk mematuhi istirahat di tempat tidur, untuk kelaparan di hari pertama, untuk mengikuti diet yang lembut di hari-hari berikutnya. Untuk mengurangi rasa tidak nyaman, Anda bisa minum pil diare, obat penghilang rasa sakit. Terapi antibiotik diresepkan sebagai pengobatan utama obat.

Nyeri hebat di kuadran kiri atas dengan diare, yang bergeser ke samping, hampir selalu menunjukkan munculnya gastritis. Ini ditingkatkan segera setelah makan. Dengan itu, mual, muntah dan tinja kesal terjadi.

Hampir selalu, rasa sakit di sisi kanan atau kiri atau hipokondrium bersamaan dengan diare adalah tanda masalah serius, yang dapat diatasi, tetapi hanya dengan bantuan perawatan jangka panjang di bawah pengawasan dokter besar.

http://first-doctor.ru/ponos-i-bolit-pravyy-bok/

Publikasi Pankreatitis